Perbedaan Antara Converter dan Inverter

Untuk mengoperasikan perangkat dengan benar dan tidak meledakkannya, Anda harus menyediakannya dengan level tegangan yang tepat. Tetapi dengan berbagai voltase yang tersedia, kita perlu mengubah voltase menjadi apa yang kita butuhkan.

Converter dan inverter adalah yang di butuhkan untuk mencapai ini. Perbedaan utama antara converter dan inverter adalah apa yang mereka lakukan terhadap tegangan. Sebuah inverter mengubah tegangan DC menjadi tegangan AC dan baik bertambah atau berkurang ke tingkat yang sesuai. Sebagai perbandingan, converter mengubah level tegangan tetapi tidak mengubah tipenya; jadi tegangan AC masih berupa AC dan tegangan DC masih berupa DC.

Satu-satunya tujuan terbesar dari sebuah inverter adalah untuk menyediakan daya yang mirip dengan apa yang di dapatkan dari saluran listrik utama ketika tidak tersedia. Contoh yang jelas dari hal ini adalah dalam Catu Daya Tidak Terinterupsi di mana tegangan DC, biasanya 12V atau 24V, dikonversi menjadi tegangan AC baik 110V atau 220V ketika daya dari listrik terputus. Sebagai perbandingan, konverter biasanya digunakan hanya untuk mengubah tegangan ke level yang sesuai. Contoh yang bagus untuk hal ini adalah converter tegangan yang digunakan jika memiliki perangkat 220V dan sumber listrik 110V atau sebaliknya. Contoh lain adalah converter tegangan yang digunakan untuk mengisi daya ponsel, yang membutuhkan tegangan 5V DC, dari tegangan 12V DC dari soket pemantik mobil. Dalam kedua kasus, hanya level tegangan yang diubah dan tidak dari AC ke DC dan sebaliknya.

Ketika datang ke kompleksitas, inverter jauh lebih kompleks karena menghasilkan AC dari sumber DC jauh lebih sulit. Konverter relatif sederhana karena konversi DC-DC atau AC-AC, terutama akan lebih mudah jika itu turun.

Sebagian besar waktu, yang benar-benar diinginkan seseorang adalah converter untuk membuat tegangan suplai sesuai dengan voltase perangkat yang diperlukan. Satu-satunya saat ketika membutuhkan inverter adalah jika Anda ingin menjalankan perangkat atau alat yang dimaksudkan untuk beroperasi dari saluran listrik utama ketika Anda hanya memiliki baterai. Inverter menjadi lebih populer seiring dengan sistem tenaga surya di mana Anda hanya mendapatkan pasokan DC dengan tegangan rendah untuk memberi daya pada peralatan biasa yang beroperasi pada 110V atau 220V AC.

Ringkasan:
  • Konverter mengubah tegangan tetapi tidak mengubah tipenya sementara inverter mengubah tegangan juga tipenya
  • Inverter digunakan pada Uninterruptible Power Supplies sementara konverter digunakan oleh hampir semua peralatan
  • Inverter biasanya jauh lebih kompleks daripada konverter

konverter adalah

Perbedaan inverter juga konverter juga fungsinya. Mengetahui component dan fungsi pada elektronika ialah pelajaran dasar untuk jadi seorang elektro hebat di sini admine bakal menguraikan pengertian inverter juga koverter.

Untuk pemula tentu bingung membedakan mana inverter juga converter terlebih-lebih Andaikata di Tanya fungsinya kendatipun nama keduanya mirip akan tetapi fungsinya berbeda jauh gan. Sebelum bersiap-siap keterangan saya anjurkan kalian memahamidahulu perbedaan arus DC (direct current) dan AC (alternating current) agar gak bingung nantinya.

Inverter

Inverter ialah suatu alat di elektronika yang sanggup merubah arus DC (direct current) jadi AC (alternating current) maupun sebaliknya yang mempunyai efektivitas yang sama. Umumnya output inverter dapat di rubah sesuai kemauan tapi di batasi max dari kapasitas inverter sendiri dan input yang di berikan. Berdasarkan sumber tegangannya inverter bisa di buat menjadi 3 jenis yakni inverter chopper, inverter penyearah terkontrol dan inverter PWM.

Fungsi inverter

Fungsi inverter di sekitar kita adalah charger HP pada system charger HP mesti arus yang di masukkan AC dan di keluarkan jadi DC tanpa metode kerja inverter tentu baterai kalian bakal rusak. Dari sini kita bisa melihat arus yang awalnya AC 220V bisa di ubah jadi DC 5v selain bisa merubah arus AC jadi DC inverter juga dapat memperkecil juga menstabilkan arus keluaran. Ini masih contoh kecil di sekitar kita masih tersedia berjibun contoh lainnya.

Konverter

Konverter yaitu alat elektronika yang sanggup mengkonverensi arus ouput DC maupun AC gampangnya bisa merubah nilai arus output. Misalkan saja pada suatu rangkaian kita memerlukan arus DC 12v dan input 14 kayak ini kita memerlukan konverter.

Fungsi konverter

Untuk peranan konverter kita ambil contoh saja arus genset manakala kita langsung menaruh arus genset pada lampu maupun beban lainnya tentu akan cepat rusak sebab arus dari genset tak stabil Andaikata kita memakai konverter pada rangkaian sebelum beban maka arus nya bakal stabil contohnya arus genset 110v akan tetapi tidak stabil kita mau merubahnya jadi 24v taruh rangkaian selepas genset supaya aman.

Apa itu converter dan Inverter

Elektronika Daya (Power Electronics) didefinisikan sebagai semacam aplikasi elektronika yang menitikberatkan pada pengaturan perangkat listrik yang berdaya besar dengan metode melakukan pengubahan parameter-parameter listrik (arus, tegangan, daya listrik). Aplikasi elektronika disini dimaksudkan rangkaian yang memakai peralatan elektronika terlebihnya semikonduktor yang difungsikan sebagai saklar (switching) untuk melancarkan pengaturan dengan teknik melakukan pengubahan tipe sumber dari AC – AC, AC – DC, DC – DC juga DC – AC. perkakas semikonduktor yang dibubuhkan adalah solid-state electronics untuk mengadakan pengaturan yang lebih efesien pada sistem yang memiliki daya dan energy yang besar.

Konverter daya yaitu mengkonversi energi listrik dari satu bentuk ke bentuk lain, konversi Antara AC dan DC , ataupun hanya mengonversikan tegangan maupun frekuensi , ataupun beberapa kombinasinya. Converter yakni sebuah Listrik atau perangkat elektromekanis untuk konversi energi listrik. semacam transformator mengganti tegangan dari AC listrik. nama lain juga mampu merujuk semacam mesin Listrik yang diterapkan mengkonversi satu di antara frekuensi dari arus bolak-balik frekuensi jadi lain.

Konversi daya semacam pada kebanyakan catu daya, converter, inverter, dc-dc power supply, regulator dsb, memerlukan analisa yang rumit. Converter merubah tegangan maupun arus input jadi tegangan atau arus output yang berbeda, dc-dc converter merubah level tegangan input dc jadi level tegangan output dc yang berbeda sedangkan inverter merubah besaran tegangan dc jadi besaran tegangan ac. didalam kenyataan di lapangan, pengaturan tegangan yang besar kayak pada power elektronika dikenakan dc-dc converter.

Penggunaan inverter di rumah

Cara kerja inverter mengikuti dengan sistem independen komponen dari jaringan listrik yang ada. Lazimnya tenaga listrik tersebut sangat bervariasi, Bilamana diukur dari berlimpah segi ukurannya. Berupa rangkaian lampu yang beradal dari halaman terkecil. Bukan cuma itu, di dalam sistemasi kerja pada inverter, juga punya kombinasi listrik. Dengan demikian, hasil kerja inverter bisa berjalan secara optimum.

Jenis inverter, sanggup teman-teman transkerja sesuaikan dengan tempat rumah, baik itu di dunia militer, area terpencil, taman nasional, serta desa.

Penerapan inverter punya pengaruh besar tentang portable yang ada. Peran invertor sejatinya dirancang secara otomatis, untuk memperbaiki ukuran DC jadi AC, dengan metode mengubah bentuk tegangan yang ada.

Tujuan dari adanya adaptor daya adalah, untuk menguatkan sistem daya yang ada bisa berjalan secara independen, walaupun berbasis dengan memakai baterai. Sebab itu, inverter sanggup berjalan dengan menunggangi kabel hunian rumah bersifat konvensional. Keberadaan inverter, secara otomatis berguna juga untuk bidang industri. Pemakaiannya adalah melalui proses kerja linear parameter.

Linear tersebut sanggup bekerja secara berubah-ubah. Bahkan, linear juga memakai banyak grafis yang berbentuk sinus. Sistem linear memakai servo atau axis yang memerlukan banyak putaran, dengan membutuhkan ratusan presisi.

Rekomendasi Inverter Yang Bagus Untuk Rumah

Berikut ini jenis-jenis inverter, sesuai dengan keunggulannya, di antaranya:

1. Waeco Power Inverter 350 W

Inverter ini dapat kawan-kawan pilih adalah inverter Waeco Power Inverter 350 W. Keunggulan dari inverter ini, mendatangkan banyak sekali keluaran tipe gelombang dengan mengeksploitasi melimpah langkah efektif. Inverter ini jgau memanifestasikan keterkaitan yang cukup erat dengan perusahaan tipe utilitas listrik dengan ukuran yang sangat besar.

Selain itu, superioritas lainnya dari inverter jenis ini, ialah banyak sekali rangkaian alat-alat listrik yang direkayasa serta dirancang secara baik, dengan menunggangi daya AC berkualitas. Bahkan, spesifikasi dari inverter tersebut juga lengkap. Buktinya, perangkat inverter membentuk banyak vitalitas dengan efisiensi tinggi sehingga menjadi lebih maksimal.

2. Paco Power Inverter 300 W 12 V

Jenis inverter yang mampu sahabat transkerja pilih kemudian adalah Paco Power Invertor 300 W 12 V. Kegunaan dari inverter ini adalah, untuk melancarkan konversi pada tegangan DC yang berasal dari Solar Panel maupun aki, alhasil akan berubah jadi arus listrik yang dapat di bolak-balik. Enggak hanya itu, inverter ini jua mempunyai dengan rangkaian battery yang mampu di charge.

3. Waeco Inverter Adapter Cooler Box Ac To Dc

Untuk keperluan sehari-hari, sanggup menggunakan inverter dengan tipe Waeco Inverter Adapter Cooler Box Ac To Dc. Jenis inverter ini yakni keseluruhan yang adalah gabungan dari sebagian rectifier. Peranan inverter yakni untuk merombak rangkaian arus listrik, supaya bisa berubah jadi arus listrik AC bolak-balik.

4. Paco Power Inverter Dengan Charger 500 W

Inverter lainnya yang mampu teman-teman transkerja implementasikan dalam kehidupan sehari-hari, merupakan Inverter Paco Power Inverter Dengan Charger 500 W. Keunggulan dari inverter ini, kerap sekali bagus untuk mengisi keandalan daya baterai pada laptop juga handphone. Adapaun kualitas daya dominasi dari inverter ini, adalah mencapai hingga 200 watt.

5. Krisbow Mesin Las Inverter 120 A

Inverter Krisbow Mesin Las Inverter 120 A. Ekses dari modifikasi inverter ini yaitu menghasilkan berjibun arus yang dapat menghilang kapan saja, atau mengalami nol voltasi. Ini sanggup kawan-kawan kerjakan sebelum mengganti arus negatif, berubah jadi positif. Sehingga, penerapan inverter ini betul-betul ekonomis juga sederhana.

Apa Itu Inverter?

Inverter yaitu salah satu komponen terutama dan paling kompleks dari sistem independen. Walaupun kawan-kawan enggak harus selalu mengenal cara kerja bagian didalam inverter, tetapi kamu harus memahami sebagian fungsi, kemampuan, serta batasan dasar dari komponen ini.

Sistem tenaga listrik independen yakni sistem yang terlepas dari jaringan utilitas listrik. Sistem semacam itu bervariasi ukurannya dari lampu halaman kecil hingga rumah-rumah di daerah terpencil, desa, taman nasional, sarana medis, juga militer. Mereka juga mencakup sistem simpanan seluler, portabel, juga darurat.

Komponen lazim dari sistem tersebut yakni baterai penyimpanan, yang menyerap dan melepaskan daya didalam bentuk arus searah (DC). Sebaliknya, jaringan utilitas menyuplai konsumen dengan daya arus bolak-balik (AC). AC ialah bentuk standar kelistrikan untuk segala sesuatu yang "dihubungkan" ke sumber listrik (lebih praktis untuk transmisi jarak jauh).

Inverter membarui DC ke AC, serta juga mengonversikan tegangan. Dengan kata lain, ini merupakan adaptor daya. Ini dapat memungkinkan sistem daya independen berbasis baterai untuk mengerjakan peralatan konvensional melalui kabel tempat tinggal konvensional.

Ada berjibun cara untuk memakai daya DC secara langsung, akan tetapi Apabila kepentingan listrik sobat melebihi tingkat "kabin" yang paling sederhana, teman-teman bakal membutuhkan inverter.

Salah satu titipan Tesla (dan mitra bisnisnya George Westinghouse, bos dari Perusahaan Listrik Westinghouse) ialah bahwa beberapa besar perkakas yang kita miliki di hunian rumah dirancang secara khusus untuk dibuat dari daya AC.

Peralatan yang memerlukan DC namun harus menggaet daya dari stopkontak AC memerlukan peralatan tambahan yang disebut penyearah, umumnya dibuat dari komponen elektronik yang disebut dioda, untuk merenovasi dari AC ke DC. Inverter menyelenggarakan pekerjaan sebaliknya serta cukup gampang untuk mengenal inti dari metode kerjanya.

Inverter yakni perangkat yang daya yang bisa memperbaiki arus listrik searah (DC) jadi arus bolak-balik (AC) pada tegangan yang lebih besar. Ini berarti kalau kebanyakan inverter dipasang dan digunakan bersama dengan bank baterai ataupun sejenisnya. Baterai siklus di dalam adalah jantung dari sistem kelistrikan bertenaga inverter off-grid, mencatat daya untuk dipakai sesuai permintaan.

Cara paling dasar untuk menarik tenaga listrik dari baterai yaitu arus searah (DC) pada tegangan nominal baterai. Radio mobil Anda, misalnya, memakai 12 volt DC (12V DC), voltase yang sama dengan aki mobil Anda.

Banyak sistem kelistrikan off-grid (yang tak dialiri listrik dari perusahaan utilitas) memakai daya DC 12 volt untuk mengaktifkan beban praktis seperti lampu. (Setiap konsumsi daya listrik disebut beban.)

Sistem kayak itu lazimnya disebut sebagai sistem DC tegangan rendah. Disokong oleh sistem DC 12 volt, teman-teman transkerja bisa menikmati keunggulan lampu listrik, sistem hiburan, komputer laptop, juga perangkat lain yang bisa dioperasikan dari aki mobil. Tapi, teman-teman tak dapat mengimplementasikan perkakas listrik, perkakas dapur, ataupun mesin kantor, tanpa bantuan sebagian perangkat yang membentuk listrik "rumah tangga" atau arus AC.

Fungsi Inverter

Fungsi primer inverter ialah untuk mengonversikan daya Arus Searah (DC) jadi arus bolak-balik standar (AC).

Ini diakibatkan AC yaitu daya yang dipasok ke industri serta rumah oleh jaringan listrik esensial atau utilitas publik, baterai sistem tenaga bolak-balik cuma menyimpan daya DC. 

Selain itu, hampir semua perangkat rumah tangga dan perlengkapan dan peralatan listrik lainnya cuma bergantung pada daya AC untuk bekerja. Ukuran inverter berkisar dari serendah 100w, hingga lebih dari 5000w. 

Peringkat ini yakni indikasi kapasitas inverter dapat secara bersamaan dan terus menerus memberi daya pada alat-alat atau peralatan dengan watt tinggi ataupun kombinasi dari sejumlah unit item seperti itu.

Manfaat Inverter

1. Berdekatan dengan aki mobil

Ini yaitu cara paling lazim untuk memakai power inverter di mobil. Sahabat dapat mendapatkan tegangan 220V 50Hz rumah tangga dari power inverter. Ada inverter modified sine wave yang enggak mahal juga pure sine wave yang lebih mahal untuk alternatif Anda. 

Kedua jenis ini setimbang untuk pendayagunaan umum, namun inverter modified sine wave mungkin mempunyai suara berisik kala bekerja. Lazimnya power inverter bisa dipakai untuk mengisi daya peranti di didalam mobil semacam kamera, tablet, lampu, alat cukur elektronik, lemari es didalam mobil, dll. Tapi Seandainya kamu kepingin menggunakan perangkat berdaya tinggi, pastikan nilai daya alat ada dalam daya yang sanggup ditanggung oleh inverter.

2. Terkoneksi dengan perkakas elektronik

Anda bisa menyambungkan inverter daya dengan peralatan elektronik kayak tablet, televisi, dan pemutar CD selama alat tersebut bertugas di bawah daya pengenal. Di dalam hal ini, itu cuma seperti penyedia daya cadangan. 

Inverter umumnya dihubungkan dengan pemantik api mobil dan akan memutus daya secara otomatis saat arus melebihi DC 12V. Tetapi untuk mencegah mobil enggak bisa menyala karena voltase rendah, semestinya gunakan tatkala mesin mobil menyala.

3. Terkoneksi dengan mobil listrik

Mobil elektronik mendapati konstituen yang disebut DC-DC. Ini jua disebut konverter arus DC. Konverter ini memerlukan tegangan input 48V serta menyediakan output 12V, menjadi kamu cuma harus membeli inverter daya DC12V. 

Lebih baik membeli satu dengan input 48V, tapi sulit mendapatkannya dan mudah membawa dampak kelebihan beban karena arus maks 10A. Andaikata memungkinkan, pakai bersama dengan konverter tegangan yang secara khusus menyuguhkan daya untuk inverter Anda.

Jenis Inverter

Inverter square wave ialah salah satu jenis paling simpel yang tersedia. Mereka lebih murah, lebih gampang dalam konstruksi dan lebih efisien daripada inverter modified sine wave.

Namun, mereka enggak akan sesuai untuk didayagunakan di semua situasi serta paling sepadan untuk aplikasi dengan sensitivitas rendah semacam pencahayaan juga pemanas. Inverter aquare wave udah diketahui mengeluarkan suara berdengung ketika dihubungkan ke alat-alat audio juga umumnya dianggap gak sesuai untuk elektronik sensitif.

Inverter pure sine wave

Perangkat ini mendatangkan keluaran gelombang multi-langkah. Umumnya ini yaitu jenis inverter yang paling lazim dan perusahaan utilitas listrik sobat kemungkinan besar bakal menyediakan pure sine wave.

Salah satu khasiat utama inverter pure sine wave yakni sebagian besar peranti listrik di pasaran dirancang dan direkayasa untuk bekerja paling baik dengan sumber daya AC pure sine wave. Ini mengarah menjadikannya alternatif yang lebih diinginkan daripada rekan-rekannya karena menjamin bahwasanya peralatan akan bekerja sesuai spesifikasi lengkapnya.

Peralatan semacam oven microwave cuma akan membentuk keluaran penuh dengan vitalitas pure sine wave dan beberapa peralatan, semacam pembuat roti dan peredup cahaya, membutuhkan pure sine wave untuk bekerja sama sekali.

Inverter pure sine wave yaitu pilihan yang lebih efisien dan mengkonsumsi lebih sedikit daya, dan mereka bisa disesuaikan dengan harapan daya pribadi Anda. Tetapi, ini berarti bahwasanya mereka lazimnya akan jadi pilihan yang lebih mahal.

Inverter modified sine wave

Inverter modified sine wave berada di antara dua jenis lainnya. Bentuk gelombangnya sungguh lebih semacam square wave namun memiliki output tiga langkah, bukan dua.

Ini perlu bekerja dengan baik dengan beberapa besar peranti listrik kendatipun daya memegang potensi berkurang dengan sebagian perangkat. Mereka juga menjurus kurang efisien dibandingkan jenis inverter lainnya sebab motor AC di lemari es, kipas angin juga peralatan serupa lainnya bakal menggunakan lebih gede daya dari inverter gmodified sine wave. Ini juga berarti bakal menghasilkan suara dengungan selama pengoperasiannya.

Kegunaan Inverter pada AC, Bisa Hemat Energi Listrik

Fungsi inverter pada AC mungkin kerap diremehkan oleh berjibun orang. Pemakaian pendingin ruangan atau yang umum disebut AC kian jadi kebutuhan masyarakat. Di negara tropis khususnya, pendayagunaan AC benar-benar dibutuhkan untuk menghalau udara panas. 

AC kontributif menurunkan temperatur ruangan, menjadikannya lebih sejuk dan nyaman. AC bakal menghilangkan panas serta kelembaban dari interior ruang yang ditempati untuk menambah kenyamanan penghuninya.

Beragam produk AC banyak disarankan. Beraneka ragam merek AC mendapati keunggulannya masing-masing. Satu di antara produk yg kerap kali ditawarkan yaitu AC inverter. Bisa saja kamu udah tak asing dengan kata AC inverter. Tetapi, tahukan sobat transkerja apa peranan inverter pada AC?

Tak jarang peranan inverter pada AC ini kerap lepas dari perhatian. Padahal peranan inverter pada AC dapat memberi keuntungan untuk penggunanya. Peranan inverter pada AC sampai-sampai dapat menghemat energi.

Bagi sobat transkerja yang sedang memastikan AC, mengenal fungsi inverter pada AC mungkin sanggup menjadi bahan pertimbangan. 

Cara kerja AC tanpa inverter

AC biasa, tanpa inverter punya cara kerja kompresor ON/OFF. Kompresor pada AC lazim akan menyala hingga temperatur pada ruang bertimbal dengan keperluan pengguna. Tatkala suhu ruang udah sesuai, kompresor bakal otomatis mati (OFF). Kompresor baru akan menyala lagi kala suhu ruang berubah naik pada derajat tertentu.

Kompresor pada AC ini bakal terus menyala serta mati berulang kali sepanjang penggunaanya. Metode kerja ini dinilai tidak efektif di dalam penggunaan energi. Tujuan listrik tinggi dibutuhkan tiap kali kompresor menyala kembali dari keadaan yang sebelumnya sungguh-sungguh mati. Tanpa disadari, cara kerja AC tanpa inverter bakal memakan energi listri yang tinggi.

Cara kerja teknologi inverter

Inverter yakni perangkat untuk membarui frekuensi. Teknologi ini dimanfaatkan di berlimpah peralatan hunian rumah tangga juga mengendalikan voltase, arus, juga frekuensi listrik.

Teknologi Inverter yakni evolusi teknologi terbaru untuk electro motors dari suatu kompresor. Inverter dimanfaatkan untuk mengontrol kecepatan motor kompresor, walhasil dapat terus mengatur suhu. Unit Inverter mendapati drive frekuensi-variabel yang mencakup dari inverter listrik yang sanggup disesuaikan untuk mengontrol kecepatan motor listrik.

Drive mengganti arus yang masuk ke arus searah serta kemudian melalui modulasi di dalam inverter listrik mendatangkan arus frekuensi yang diinginkan. Sebentuk mikrokontroler bisa mengambil sampel setiap temperatur udara sekitar serta menyesuaikan kecepatan kompresor.

Fungsi AC inverter

Dalam sejumlah tahun terakhir, AC inverter jadi lebih tersohor daripada dengan AC konvensional sebab banyak keunggulannya. Teknologi inverter dipakaikan pada kompresor AC.

Kompresor pada AC inverter pun menyala aktif hingga temperatur ruang mencapai yang diinginkan. Hanya saja, tak kayak AC konvensional, kompresor ini tak kemudian mati begitu temperatur ruang yang diinginkan tercapai.

Alih-alih mati, kompresor AC inverter selalu aktif menyala akan tetapi dengan laju putaran yang melambat. Saat suhu ruang berangsur naik hingga derajat tertentu, kompresor akan bergerak mempercepat laju putarannya.

AC inverter lebih hemat listrik

Karena kompresor pada AC inverter tak mati dan hidup berulang kali, pemakaian daya untuk alat-alat ini dinilai efisien. Kerja unik kompresor yang gak pernah sungguh-sungguh mati inilah satu di antara yang membuat AC inverter lebih hemat listrik.

Harga AC inverter nverter mungkin lebih mahal daripada AC kecepatan konstan, tapi ini diseimbangkan dengan tagihan energi yang lebih rendah tatkala penggunaannya. Performa AC inverter juga dinilai lebih efisien dengan budget operasi lebih rendah dan lebih sedikit gangguan.

Memilih AC inverter sebagai pendingin ruangan mampu menjadi alternatif tepat untuk kawan-kawan yang kepingin menghemat pengeluaran sekaligus menghemat energi.

Perbedaan AC inverter dan non inverter mana yang lebih baik untuk ruangan?

Air conditioner (AC) yakni alat elektronik yang diandalkan untuk mendinginkan ruangan di dalam waktu cepat. Kini, berjibun penghuni tempat tinggal menggunakan AC untuk melawan hawa panas, terlebih tatkala musim panas.

Ada dua jenis AC yang mampu dipilih, ialah AC tipe inverter dan non inverter.

Apa saja ekses dan kekurangan kedua jenis AC tersebut? Simak ulasannya di bawah ini. 

Teknologi

Perbedaan pokok antara unit AC inverter dan unit non-inverter yaitu kecepatan kompresor. Buat menghemat konsumsi energi, unit inverter bisa menurunkan kecepatan kompresornya selepas suhu ruangan mencapai temperatur yang disetel pada termostat.

Ini berbeda dari kecepatan kompresor unit AC non-inverter, yang senantiasa pada satu kecepatan konstan selama penggunaan, malahan ketika ruangan sudah didinginkan hingga temperatur yang disetel.

Namun, ledua jenis unit AC ini memakai cooling system yang sama untuk mendinginkan ruangan. 

Perawatan

Baik unit AC inverter maupun non-inverter membutuhkan pemeliharaan pribadi serta profesional. Setiap enam bulan sekali, bersihkan AC memakai tenaga profesional.

Pembersihan ini akan membersihkan kotoran dari komponen internal unit AC. Lalu, cuci filter setiap dua minggu sekali ataupun bertimbal dengan harapan untuk melihara kualitas udara selalu segar.

Pada titik tertentu, sahabat transkerja kudu memperbaiki kebocoran serta masalah refrigeran pada unit AC walhasil menghasilkan aliran udara yang lebih dingin.

Selain itu, sahabat transkerja juga harus menjadwalkan pembersihan bahan kimia tahunan untuk menegaskan unit bekerja optimal. 

Biaya dan konsumsi energi

Harga AC inverter lazimnya 20-30 persen lebih gadang dari unit AC non-inverter. Tetapi, soal budget tagihan listrik, tergantung pada seberapa kerap sahabat memakai dan merawat unit AC. 

Disarankan supaya menggunakan AC inverter minimal selama empat jam guna memaksimalkan efisiensi energi untuk unit AC.

Beberapa pengguna mungkin melaporkan tidak ada perbedaan di dalam konsumsi listrik ketika AC menyala selama 24 jam. Tetapi, keadaan ini dapat membebani unit AC juga membatasi masa pakainya. 

Unit AC mana yang perlu dipilih?

AC tipe inverter ialah versi lanjutan dari unit AC tradisional yang menjanjikan faktor pendinginan yang sama dengan konsumsi energi lebih rendah.

Namun, sebab tipe inverter cuma akan mengurangi kecepatan kompresinya sesudah ruangan mencapai temperatur yang disetel, gak disarankan untuk tempat yang benar-benar luas sebab akan memerlukan waktu untuk mendinginkan udara didalam ruangan.  

Di sisi lain, AC non-inverter, bakal tetap mendinginkan ruangan, malahan melewati temperatur yang disetel, sebab kompresor terus bekerja pada kecepatan yang sama biar mencapai temperatur yang disetel dalam ruangan.

Meski setiap jenis unit mempunyai pro dan kontra, pilihlah unit AC yang pantas dengan kebutuhan dan cocok untuk rumah.