Apa itu Filsafat?
Filsafat adalah doktrin yang menggunakan seperangkat penalaran logis dan metodis tentang konsep abstrak seperti keberadaan, kebenaran dan etika berdasarkan pada esensi, karakteristik dan penyebab dan efek dari hal-hal alami seperti manusia dan alam semesta.

Filsafat berasal dari kata Yunani φιλοσοφία dan dari filsafat Latin yang diciptakan oleh Pythagoras di Yunani Kuno yang berarti "pecinta kebijaksanaan" atau "teman kebijaksanaan". Dengan istilah ini juga dinamai teori dan sistem pemikiran yang dikembangkan oleh satu atau beberapa penulis dalam bidang ini.

Filsuf adalah individu yang mencari pengetahuan tentang dirinya sendiri, tanpa visi pragmatis, didorong oleh rasa ingin tahu dan dasar-dasar realitas. Selain pengembangan filsafat sebagai suatu disiplin ilmu, filsafat adalah intrinsik bagi kondisi manusia, bukan pengetahuan, tetapi suatu sikap alami manusia terhadap alam semesta dan keberadaannya sendiri.

Filsafat berfokus pada pertanyaan tentang keberadaan manusia, tetapi tidak seperti agama, itu tidak didasarkan pada wahyu atau iman ilahi, tetapi pada alasan.

Dengan cara ini, filsafat dapat didefinisikan sebagai analisis rasional tentang makna keberadaan manusia, secara individu dan kolektif, berdasarkan pada pemahaman tentang keberadaan.

Meskipun memiliki beberapa kesamaan dengan sains, banyak pertanyaan filsafat tidak dapat dijawab oleh empirisme eksperimental.

Filsafat dapat dibagi menjadi beberapa cabang.
  • Menurut kronologinya: filsafat kuno atau filsafat modern
  • Sesuai dengan temanya: filsafat logis, filsafat epistemologis, filsafat etika, filsafat metafisik antara lain.
  • Menurut gaya: filsafat analitis antara lain.

Filsafat juga merupakan semangat, prinsip dan konsep umum dari suatu subjek, teori atau organisasi. Itu juga membuat referensi ke cara yang tepat untuk memahami dunia dan kehidupan.

Filsafat juga berarti kesederhanaan, kekuatan atau ketenangan untuk menghadapi situasi yang rumit. Dalam pengertian ini, ungkapan 'mengambil sesuatu dengan filsafat' berarti merelatifkan masalah.

Filsafat pengetahuan mencakup logika dan epistemologi, sementara filsafat kerja terkait dengan pertanyaan etika.

Beberapa filsuf telah meninggalkan nama mereka terukir dalam sejarah dunia, dengan teori-teori mereka yang diperdebatkan, diterima dan dikutuk hingga saat ini.

Beberapa filsuf ini adalah Aristoteles, Pythagoras, Plato, Socrates, Descartes, Locke, Kant, Freud, Habermas dan banyak lainnya.

Masing-masing filsuf ini membuat teorinya berdasarkan berbagai disiplin ilmu filsafat, logika, metafisika, etika, filsafat politik, estetika dan lain-lain.

Menurut Plato, seorang filsuf mencoba memahami pengetahuan tentang Ide, pengetahuan sejati yang dicirikan sebagai episteme, yang menentang doxa, yang hanya didasarkan pada penampilan.

Menurut Aristoteles, pengetahuan dapat dibagi menjadi tiga kategori, menurut perilaku manusia: pengetahuan teoretis (matematika, metafisika, psikologi), pengetahuan praktis (politik dan etika) dan pengetahuan puitis (puisi dan ekonomi).

Saat ini kata "filsafat" sering digunakan untuk menggambarkan sekumpulan ide atau sikap, seperti "filsafat kehidupan", "filsafat politik", "filsafat pendidikan", "filsafat reggae", dll.

Asal-usul Filsafat

Filsafat muncul di Yunani Kuno, sekitar abad ke-6 SM. Saat itu, Yunani adalah pusat budaya yang penting dan mendapat pengaruh dari berbagai belahan dunia.

Dengan demikian, pemikiran kritis mulai berkembang dan banyak individu mulai mencari jawaban di luar mitologi Yunani. Sikap refleksi yang mencari ilmu berarti kelahiran filsafat.

Sebelum istilah filsafat muncul, Herodotus sudah menggunakan kata kerja filosofar dan Heraclitus menggunakan kata benda filsuf. Namun, beberapa penulis menunjukkan bahwa Tales of Miletus adalah filsuf pertama (tanpa digambarkan seperti itu) dan Pythagoras adalah yang pertama diklasifikasikan sebagai filsuf atau pencinta kebijaksanaan.

Filsafat Dalam Bidang Sains

Filsafat ilmu adalah cabang filsafat yang mempelajari pengetahuan dan metodologi ilmiah, menggunakan konsep-konsep terutama empirisme dan positivisme. Ini adalah semacam refleksi normatif yang menggali legitimasi, sifat dan rasionalitas sains dan hubungannya dengan bentuk-bentuk pengetahuan lain seperti Agama. Beberapa penulis yang telah berkontribusi pada pengembangan filsafat sains adalah Karl Popper, Moritz Schlick dan Thomas Kuhn.

Filsafat Dalam Suatu Perusahaan

Filosofi perusahaan adalah seperangkat prinsip umum, nilai-nilai dan pedoman untuk tindakan di mana visi dan misi organisasi bisnis dapat dimasukkan. Dalam konsep, kadang-kadang gagasan budaya bisnis dimasukkan, meskipun lebih terkait dengan kebiasaan dan cara melanjutkan yang sudah ada.

Salah satu karakteristiknya adalah memiliki stabilitas tertentu dari waktu ke waktu, walaupun filosofi perusahaan dapat diadaptasi atau dimodifikasi. Selain itu, sangat menentukan dalam pengembangan kegiatan bisnis, karena filosofi yang ada mengkondisikan tujuan dan bentuk tindakan perusahaan.

Filsafat Dalam Bidang Hukum

Filsafat hukum adalah studi tentang konsep-konsep hukum dari sudut pandang filosofis. Ini berurusan dengan masalah-masalah seperti sifat Hukum dan hubungannya dengan moralitas, konsep kebenaran, pengetahuan dan norma-norma hukum.

Dua aliran dalam Philosophy of Right menonjol: doktrin Hak Alam atau Iusnaturalisme dan doktrin Hak Positifvisme atau Positif Hukum. Beberapa penulis yang telah memperdalam Filsafat Hukum adalah John Finnis, Hans Kelsen dan Ronald Dworkin.

Sejarah Filsafat

Sejarah filsafat adalah cabang filsafat yang mempelajari perkembangan dan cara-cara manusia menciptakan sejarah. Pertanyaan-pertanyaan yang menjadi dasar filosofi sejarah bekerja sangat beragam dan kompleks seperti motif yang menyebabkannya.

Beberapa pertanyaan mendasar adalah: Apakah ada tujuan atau tujuan teleologis dari cerita, yaitu tujuan, desain, prinsip panduan atau tujuan dalam proses pembuatan cerita? Apakah ada pola di masa lalu manusia, misalnya siklus atau kemajuan? Adakah kemajuan dan antitesisnya dalam sejarah? Apa, dalam hal itu, alamat masing-masing? Dan apa kekuatan pendorong kemajuan itu, dari yang ada?

Pertanyaan klasik lainnya adalah menentukan subjek sejarah mana yang tepat untuk studi masa lalu manusia. Apakah individu, organisasi sosial, budaya, atau mungkin seluruh spesies manusia? Beberapa filsuf modern berpendapat bahwa sejarah telah berhenti menjadi studi unit, fakta, menjadi studi tentang totalitas yang kompleks, tidak hanya terdiri dari tindakan manusia masa lalu dan konsekuensi yang terlihat, tetapi sejumlah faktor dalam konteks mereka, seperti hubungan manusia, arus pemikiran, motivasi tertentu dan, mungkin faktor yang paling baru dimasukkan yang telah merevolusi sejarah filsafat, adalah pemikiran, tindakan, hubungan, dan motivasi individu yang menulis sejarah, yaitu sejarawan.

Untuk waktu yang lama filsafat mencakup semua aspek pengetahuan. Dengan perkembangan pengetahuan, berbagai ilmu mengambil tubuh mereka sendiri dan menjadi otonom.

Filsafat mengkhususkan diri tanpa mengurangi kemampuannya untuk secara sistematis menangani konsep yang lebih luas dan lebih umum tentang dunia dan manusia.

Seperti agama dan mitologi, filsafat mencari esensi hal-hal, asal-usul dan penyebab fenomena fundamental, penjelasan tentang sifat, gerakan, efek, dan tujuannya.

Filsafat adalah upaya sistematis untuk menemukan jawaban, untuk memecahkan keberadaan teka-teki utama. Filsafat adalah seperangkat elemen teoritis yang tidak dapat gagal untuk mencerminkan realitas sosial dari setiap zaman dan situasi historis.

Konsep, Asal dan Metode Filsafat

Kata filsafat dibentuk dari dua kata Yunani. Makna tekstual adalah "pecinta kebijaksanaan", tetapi tidak menyampaikan makna utama filsafat. Berbagai definisi diketahui, serta keengganan beberapa filsuf untuk memberikan definisi filsafat.

Di sisi lain, isi filosofi telah berubah sejak kemunculannya hingga saat ini. Filsafat hari ini harus dipahami sebagai suatu disiplin konsep generalisasi tentang dunia dan tempat yang diduduki manusia di dalamnya; dipahami sebagai upaya untuk mengetahui realitas dan esensi dari hal-hal kehidupan dan manusia, untuk mengetahui makna dan tujuan keberadaannya.

Filsafat muncul di awal peradaban, yaitu selama dominasi mode produksi atau perbudakan Asia di Cina, India, Mesir, dan Yunani. Filosofi muncul di Yunani pada abad (VII ac).

Dalam formasi sosial sebelumnya, yang sesuai dengan zaman negara biadab dan barbarisme, pemikiran abstrak mencapai tingkat mitologi agama tetapi tidak pada filsafat.

Kondisi sosial historis yang diperlukan adalah tingkat produktivitas tenaga kerja tertinggi, pemisahan karya intelektual fisikawan dan pemisahan masyarakat ke dalam kelas antagonistik, dengan konsepsi yang berbeda tentang dunia, kehidupan, dan hubungan antara manusia.

Tradisi mengatakan bahwa ahli matematika Pythagoras adalah ilmuwan pertama yang memberi nama filsuf. Perhatian dominan bagi para pemikir saat itu adalah untuk menjelaskan fenomena alam.

Doktrin filosofis tentang alam adalah bentuk pertama dari pemikiran filosofis.

Metode Filsafat

Plato mengatakan bahwa kebajikan pertama filsuf adalah mengagumi diri sendiri. Manuel Garcia Morente mengamati pada tahun 1937 bahwa orang yang segalanya alami, mudah dimengerti, jelas, tidak akan pernah bisa menjadi filsuf. Perlu gelisah secara permanen, untuk tertarik pada segala hal, untuk memiliki sikap seorang anak untuk menjadi keras dan tepat dalam berpikir.

Plato mengembangkan metode Sokrates. Dia mengubahnya menjadi dialektika (dari dialegomai Yunani, yang berarti dialog) tidak hanya ketika mengajukan pertanyaan tetapi ketika berdialog, dan dalam proses untuk memperbaiki, menyampaikan kritik dan mengklarifikasi ide-ide yang muncul dari dialog.

Aristoteles mengandalkan dialektika Plato, memberikan bentuk dan struktur pada gerakan yang dengannya penalaran intuitif berlalu dan berkembang dalam suksesi penegasan dan konfirmasi. Hukum gerakan pemikiran rasional itu, logika, adalah metode filosofis Aristoteles.

Berkali-kali para filsuf berurusan dengan metode filsafat, mengevaluasi kembali penemuan-penemuan nenek moyang mereka, memperkaya mereka dengan kontribusi mereka; mereka memulai jalan baru, mereka bergantung pada kemajuan yang ditaklukkan oleh sains, sehingga mereka melanjutkan pencarian filosofis yang tak berkesudahan dan tak terpuaskan.


Contoh Filsafat

Filsafat dapat di-definisikan dengan cara yang berbeda, meskipun pada dasarnya itu adalah cabang pengetahuan manusia dan memiliki karakteristik menyesuaikan diri dengan elemen inkorporeal dalam hal ide dan konsep, serta pengetahuan yang dapat diperoleh seseorang dalam kaitannya dengan Filsafat adalah banyak metode tradisional untuk mempelajari berbagai hal melalui indera manusia, orang-orang yang berdedikasi untuk belajar tentang filsafat biasanya berniat mencari pengetahuan dengan fakta memilikinya dan bukan untuk tujuan lain.

Selain itu, salah satu faktor yang mempengaruhi pembelajaran filsafat adalah rasa ingin tahu, elemen ini dapat memiliki tingkat intens dalam diri individu yang membawanya untuk mengeksplorasi dan menyelidiki banyak aspek kehidupan dan kenyataan, di sisi lain diketahui bahwa tidak hanya dianggap sebagai disiplin tetapi juga tindakan intrinsik manusia, itu adalah cara alami bagi orang untuk merefleksikan lingkungan mereka, segala sesuatu yang mengelilingi mereka dan bahkan keberadaan mereka sendiri.

Itu bertepatan dalam satu titik dengan agama dan keduanya memiliki tujuan untuk mengungkap segala sesuatu yang berkaitan dengan keberadaan manusia tetapi juga memiliki perbedaan utama dan bahwa itu tidak digerakkan oleh faktor ilahi atau pertanyaan iman, pada sebaliknya apa yang menggerakkan filsafat adalah bernalar.

Filsafat dapat digolongkan ke dalam jenis atau lebih ke cabang, yang paling terkenal dan diperdebatkan adalah: filsafat makhluk, ini merenungkan apa yang disebut metafisika, ontologi dan kosmologi hanya untuk menyebutkan beberapa, ada juga filsafat ilmu pengetahuan dan dalam hal ini berfokus pada logika dan epistemologi, akhirnya ada filosofi tindakan yang berfokus pada segala sesuatu yang berkaitan dengan etika.

Contoh filsafat:
  • Studi tentang tradisi dan kebiasaan suatu negara atau budaya.
  • Bertindak atas dasar moralitas seseorang, mengetahui bagaimana membedakan antara yang baik dan yang buruk.
  • Tanyakan pada diri sendiri apa yang baik dan apa yang buruk.
  • Pikirkan dan renungkan suatu topik sebelum memaparkannya kepada orang lain.
  • Berpikir terus-menerus tentang manusia dan keabadiannya yang tidak terbatas di dunia ini di luar bidang fisik.