Setiap organisasi membutuhkan serangkaian jaringan informasi terstruktur yang menghubungkan kebutuhan informasi setiap proses dengan sumber data. Di setiap organisasi ada beberapa sistem informasi, bank data adalah pendukung dasar sistem informasi.

Dewasa ini konsep sistem informasi berkaitan dengan informasi teknologi (komputer, jaringan komputer, pemrosesan data perangkat lunak, dan pemrosesan informasi).

Ada 2 jenis sistem informasi mengenai jenis pemrosesan: Sistem terpusat di Mainframe dan sistem desentralisasi dalam jaringan terintegrasi mikrokomputer. Tren ini ditujukan untuk distribusi jaringan informasi lokal komputer yang menjaga independensi setiap unit organisasi dan menghubungkannya dengan jaringan korporat organisasi, untuk memastikan akses ke beberapa volume informasi.

Konsep Sistem Informasi

Ini adalah sistem informasi SDM adalah sistem yang digunakan untuk mengumpulkan, merekam, dan menyimpan, menganalisis dan mengambil data tentang sumber daya manusia organisasi. Sebagian besar sistem informasi SDM terkomputerisasi.Sistem informasi SDM adalah prosedur sistematis untuk mengumpulkan, menyimpan, memelihara, menggabungkan dan memvalidasi data yang diperlukan untuk organisasi dalam kaitannya dengan Sumber Daya Manusia dan kegiatan masing-masing, serta karakteristik unit organisasi.

Sistem informasi sumber daya manusia direncanakan untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan menyebarluaskan informasi terkait SDM, sehingga manajer dapat membuat keputusan yang efektif.


Manfaat Sistem Informasi SDM

Pentingnya sistem informasi sumber daya manusia juga manfaat sistem informasi sumber daya manusia, telah transkerja.com jabarkan secara lengkap di bawah ini.

Sistem informasi telah diubah dari waktu ke waktu, sistem informasi menjadi area fungsional bagi perusahaan, seperti akuntansi, keuangan, pemasaran, atau produksi. Saat ini, setiap organisasi yang sukses telah menyadari pentingnya manajemen teknologi informasi (TI) sebagai elemen yang memberikan keunggulan komparatif berkenaan dengan kompetisi.

Penting untuk di-ingat bahwa sistem informasi perlu membenarkan implementasinya dari sudut pandang - biaya / manfaat -, mulai dari konsepsi nilai yang diberikan kepada informasi dalam suatu organisasi.

Manfaat sistem informasi sdm dapat diukur pada tingkat yang tidak berwujud dan berwujud menurut organisasi, karena berbeda dengan menganalisis dari sudut pandang perusahaan komersial ke perusahaan akademik yang bermaksud untuk menyediakan layanan sosial seperti kesehatan atau pendidikan publik.

Manfaat yang dapat diperoleh dengan menggunakan sistem informasi adalah sebagai berikut:
  • Akses cepat ke informasi dan karenanya meningkatkan layanan pelanggan.
  • Motivasi yang lebih besar pada manajer menengah untuk mengantisipasi persyaratan arahan.
  • Pembuatan laporan dan indikator, yang memungkinkan untuk memperbaiki kesalahan yang sulit dideteksi dan dikendalikan dengan sistem manual.
  • Kemungkinan perencanaan dan menghasilkan proyek kelembagaan yang didukung dalam sistem informasi yang menghadirkan elemen yang jelas dan berkelanjutan.
  • Hindari membuang waktu dengan mengumpulkan informasi yang sudah tersimpan dalam database yang dapat dibagikan.
  • Dorongan untuk menciptakan kelompok kerja dan penelitian karena kemudahan untuk menemukan dan memanipulasi informasi.
  • Ini memecahkan masalah kurangnya komunikasi antara berbagai contoh. Pada tingkat manajemen komunikasi lebih efektif
  • Organisasi dalam penanganan file dan informasi yang diklasifikasikan berdasarkan topik umum dan minat tertentu.
  • Generasi dinamika baru, menggunakan media komputer seperti email, multimedia, teleconference, akses langsung ke database dan jaringan nasional dan internasional.
  • Akses ke program dan perjanjian dan pertukaran kelembagaan.
  • Peningkatan produktivitas berkat rilis kali dalam pencarian dan pembuatan informasi berulang.

Tujuan Sistem Informasi SDM (HRIS)

Ada 2 tujuan dasar untuk sistem informasi:
  1. Mengurangi biaya dan waktu untuk pemrosesan informasi dan
  2. Memberikan dukungan untuk keputusan (membantu manajer lini dan karyawan untuk membuat keputusan yang lebih baik)
Dengan cara ini HRIS dapat ditujukan untuk Spesialis Rh, Manajemen Senior, Manajer Lini, dan karyawan pada umumnya. Hampir selalu diperuntukkan bagi semua pengguna ini secara bersamaan. Akses ke informasi dicapai melalui terminal yang didistribusikan ke seluruh organisasi. Ketika menyusun SI, konsep siklus operasional yang secara tradisional digunakan dalam akuntansi harus diperhitungkan.

Konsep siklus operasional menempatkan serangkaian peristiwa temporal dalam suatu organisasi dan memungkinkan pengidentifikasian titik awal dan akhir yang dihubungkan oleh serangkaian peristiwa. Setelah poin didefinisikan, poin awal dan akhir dihindari, risiko memproyeksikan sistem informasi untuk hanya sebagian dari arus informasi dihindari, karena dimensi proses keputusan didefinisikan dengan sempurna.

Sementara sistem informasi tradisional terdiri dari sistem tertutup yang hanya mencakup aliran paling penting dari informasi formal, pendekatan sistem terbuka berupaya untuk menetapkan seperangkat aturan keputusan terprogram untuk diterapkan pada sejumlah besar jenis transaksi berulang antara peserta.

Setelah ditentukan, siapa pun dapat Anda kelola standar-standar ini selama kegiatan sehari-hari, meninggalkan kebebasan untuk administrasi untuk mencurahkan upaya mereka untuk pengobatan transaksi bersama yang tidak terjadwal (menerapkan prinsip pengecualian). Semua administrasi sistem didasarkan pada perencanaan dan implementasi sistem informasi terintegrasi yang menghemat waktu untuk orang. JIKA DITETAPKAN UNTUK: SI Dimaksudkan untuk HRA YA Ditakdirkan untuk Manajer Lini YA diperuntukkan bagi karyawan

Sistem Informasi untuk HRA

Ini adalah sistem informasi yang paling komprehensif tentang kerja keras dan berfungsi untuk melakukan analisis dan melakukan tindakan dalam bidang manajemen. Untuk itu orang-orang menjawab kebutuhan spesialis. Rh mengetahui kebutuhan informasi untuk mengelola orang, Sistem ini mencakup:
  • Perencanaan strategis,
  • Perumusan tujuan dan program aksi.
  • Catatan kontrol personel untuk keperluan penggajian, absensi, keterlambatan, disiplin.
  • Laporan tentang remunerasi, insentif gaji, tunjangan, rekrutmen dan seleksi, rencana karir, pelatihan kinerja, kebersihan, keselamatan dalam jenis pekerjaan, bidang medis.
  • Laporan biaya dan bagian.
Beberapa perusahaan konservatif membatasi informasi tertentu pada badan HRA, sementara yang inovatif membuka informasi sepenuhnya juga bagi semua pengguna, termasuk karyawan.

Sistem Informasi Manajemen SDM

GIS adalah sistem terencana untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan menyebarluaskan informasi agar manajer lini dapat membuat keputusan yang efektif, sistem ini memainkan peran penting dalam kinerja manajer, dalam hal mengemudi secara bawahan. Untuk mengumpulkannya, Anda harus mengetahui informasi apa yang dibutuhkan manajer lini, menyesuaikan sistem dengan kebutuhan manajer lini, dan memverifikasi informasi tersebut melalui laporan tertulis.

Sistem Informasi untuk karyawan

Mereka juga perlu memiliki akses ke dan menerima informasi yang berkaitan dengan mereka dan pekerjaan mereka, kantor, divisi dan organisasi. Untuk ini sistem informasi harus disesuaikan dengan kebutuhan dan kemudahan.

Implementasi sistem informasi dalam perencanaan Departemen SDM bekerja sama dengan departemen lain sehingga Si digunakan dengan tepat dan untuk membuat tugas-tugas organisasi yang paling efektif, Manajemen "modal manusia" yang efektif menjadi operasi yang diperlukan bagi para profesional sumber daya manusia dan penting untuk membuat studi sebelumnya, penting juga analisis aspek yang menyangkut pengembangan organisasi administrasi VRS organisasi dan kemudian implementasi HRIS dan pengembangan.

Rh adalah area yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan data masing-masing pekerja mengenai sejarah dan karakteristik pribadi mereka, keterampilan dan kemampuan mereka, bahkan data yang paling mudah diakses seperti remunerasi dan pekerjaan mereka di perusahaan.

Kuantifikasi data ini dan sistematisasi untuk perawatannya memungkinkan pengelolaan selanjutnya dengan sistem otomatis, mengurangi penanganan manual operasi, sumber kesalahan yang mahal. Strategi perusahaan dalam hal Sumber Daya Manusia adalah fundamental karena menunjukkan kepada kita di mana tindakan perusahaan diarahkan. Strategi yang baik menyediakan ekuitas internal, ekuitas eksternal, gaji administrasi sistem, evaluasi kinerja sistem, sistem kompensasi variabel, pengembangan keterampilan, dll.

Tugas Sumber Daya Manusia tidak sederhana dan menyiratkan penerapan sistem obyektif yang membantu kita untuk memiliki administrasi yang baik dari sumber daya manusia kita. Dengan kata lain, mentransformasikan data ini menjadi mekanisme koordinasi dan strategi untuk pengembangan organisasi di masa depan, mengurangi biaya operasi dan merampingkan proses dalam organisasi.

Contoh penggunaan HRIS


Daftar gaji

Model penggajian mengotomatiskan pengelolaan pekerja mengumpulkan data tentang pekerjaan mereka, kehadiran, menghitung pemotongan dan pajak, kontribusi jaminan sosial dan secara berkala menghasilkan pesanan pembayaran. Ini juga memungkinkan pembuatan data dan statistik untuk semua personel yang terkait dengan data ini. Sistem yang canggih dapat membuat transaksi hutang dagang, pengurangan karyawan atau menghasilkan cek. Modul penggajian mengirimkan informasi ke Buku akuntansi umum.

Manajemen manfaat kerja

Modul manajemen manfaat kerja memungkinkan untuk mengevaluasi waktu / informasi kerja masing-masing karyawan. Analisis data memungkinkan distribusi pekerjaan yang lebih baik. Modul ini adalah unsur utama untuk membangun kemampuan akuntansi analitik untuk biaya organisasi.

Manajemen manfaat sosial

Modul manajemen manfaat sosial memungkinkan para profesional sumber daya manusia untuk mengelola sebanyak mungkin manfaat sosial, wajib atau tidak, seperti asuransi sakit, asuransi kecelakaan kerja atau sistem pensiun tambahan.

Manajemen Sumber Daya Manusia

Modul manajemen sumber daya manusia mencakup aspek-aspek lain dari SDM, termasuk kekhususan hukum yang kurang dan lebih fokus pada kebijakan manajemen. Sistem mencatat alamat, pemilihan, pelatihan dan pengembangan, keterampilan, manajemen keterampilan dan kegiatan terkait lainnya. Informasi pribadi diberikan di sini (umur, alamat, keluarga ...), kompetensi dan jabatan, formasi yang diikuti, tingkat gaji, pendaftaran data riwayat hidup kurikulum.

Indikator produktivitas

Untuk menilai produktivitas setiap karyawan, perlu untuk mengukur waktu dan kegiatan yang menghasilkan hasil positif dalam organisasi. Ini menjadi sangat rumit terutama di perusahaan jasa tempat barang tidak berwujud diproduksi. Dalam hal ini perlu untuk "mengukur" kegiatan masing-masing karyawan, memisahkan kegiatan "Produktif" (Mereka yang secara langsung terkait dengan perusahaan) dari yang "Pribadi" (Mereka yang tidak memiliki hubungan langsung dengan perusahaan). Dengan cara ini Anda dapat menghitung biaya sebenarnya (jam kerja) yang diperlukan masing-masing untuk melakukan tugas mereka, serta alat yang mereka gunakan untuk mencapai tujuan.

Keuntungan

Sistem Informasi memungkinkan mengintegrasikan keempat segmen ini, menciptakan koneksi fungsional antara aktivitas-aktivitas ini dalam program komputer. Menggunakan Internet atau intranet perusahaan sebagai sarana komunikasi dan pengiriman file, teknologi dapat mengurangi biaya transaksi, yang mengarah pada efisiensi organisasi yang lebih besar. Pekerja atau manajer layanan mungkin juga memiliki akses parsial ke sistem, yang memungkinkan mereka, misalnya, untuk memasukkan sendiri data yang berkaitan dengan mereka, seperti aplikasi izin dan lain-lain. Tugas-tugas itu mahal dalam waktu dan uang, seperti manajemen administrasi staf, perubahan data pribadi, pendaftaran dalam kursus pelatihan atau rencana pensiun, karena itu dapat dilakukan oleh orang yang merupakan penyebab langsung dari tindakan yang harus dilakukan di luar. Dengan cara ini, manajer dibebaskan dari tugas-tugas yang membosankan dan berulang-ulang, memungkinkan mereka untuk berkonsentrasi pada pengambilan keputusan, masalah strategis atau politik, yang mengarah pada inovasi bisnis.