Manufaktur adalah suatu cabang industri yang mengaplikasikan mesin, peralatan dan tenaga kerja dan suatu medium proses untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi yang memiliki nilai jual.

Istilah ini bisa digunakan untuk aktivitas manusia, dari kerajinan tangan sampai ke produksi dengan teknologi tinggi, tetapi demikian istilah ini lebih sering digunakan untuk dunia industri, di mana bahan baku diubah menjadi barang jadi dalam skala yang besar.

Manufaktur ada dalam segala bidang sistem ekonomi. Dalam ekonomi pasar bebas, manufakturing biasanya selalu berarti produksi secara massal untuk dijual ke pelanggan untuk mendapatkan keuntungan.

Beberapa industri seperti semikonduktor dan baja lebih sering menggunakan istilah fabrikasi dibandingkan manufaktur. Sektor manufaktur sangat erat terkait dengan rekayasa atau teknik.

Apa itu manufaktur?

Manufaktur adalah pembuatan barang dengan tangan atau dengan mesin yang setelah selesai mereka akan menjual ke pelanggan. Barang yang digunakan dalam pembuatan dapat berupa bahan mentah atau bagian komponen dari produk yang lebih besar. Manufaktur biasanya terjadi pada jalur produksi skala besar mesin dan tenaga kerja terampil.

Jenis-Jenis Proses Manufaktur

Manufaktur adalah bisnis yang sangat sederhana; pemilik membeli bahan baku atau bagian komponen untuk memproduksi produk jadi. Agar berfungsi sebagai bisnis, pabrikan perlu menanggung biaya, memenuhi permintaan, dan membuat produk untuk memasok pasar.

Sebuah pabrik mengoperasikan satu dari tiga jenis produksi manufaktur:
  1. Make-To-Stock (MTS) - Sebuah pabrik memproduksi barang-barang ke toko-toko persediaan dan ruang pamer. Dengan memprediksi pasar untuk barang-barang mereka, pabrikan akan merencanakan kegiatan produksi terlebih dahulu. Jika mereka menghasilkan terlalu banyak, mereka mungkin perlu menjual surplus dengan kerugian dan dalam memproduksi terlalu sedikit mereka mungkin kehilangan pasar dan tidak cukup menjual untuk menutupi biaya.
  2. Make-To-Order (MTO) - Produsen menunggu pesanan sebelum membuat stok. Persediaan lebih mudah dikendalikan dan pemilik tidak perlu terlalu bergantung pada permintaan pasar. Waktu tunggu pelanggan lebih lama dan pabrikan membutuhkan aliran pesanan konstan untuk menjaga pabrik tetap berproduksi.
  3. Make-To-Assemble (MTA) - Pabrik memproduksi komponen untuk mengantisipasi pesanan perakitan. Dengan melakukan ini, produsen siap memenuhi pesanan pelanggan tetapi jika pesanan tidak terwujud, produsen akan memiliki stok suku cadang yang tidak diinginkan.

Bisnis manufaktur mungkin memerlukan banyak bagian untuk perakitan rumit dari produk yang berkualitas atau hanya beberapa untuk membuat barang sederhana. Menjaga agar biaya produksi tetap minimum, memiliki kontrol kualitas yang baik dan manajemen penjualan yang baik adalah kunci untuk mengurangi risiko pada semua jenis manufaktur.

4 Sistem Manufaktur

Dalam dunia manufaktur, ada banyak sistem untuk dipilih, masing-masing dengan kasus penggunaan yang ideal dan serangkaian kelebihan dan kekurangan. Memiliki sistem manufaktur yang tepat untuk produk Anda dapat menghasilkan berbagai manfaat, termasuk kemampuan untuk mempertahankan kualitas tinggi barang-barang Anda, menjadi lebih efisien dalam proses produksi Anda dan menghemat uang secara keseluruhan.

Sistem yang tepat juga dapat membantu Anda menghasilkan volume yang lebih tinggi, sehingga memenuhi target volume produksi Anda. Menurut buku Handbook of Design, Manufacturing, dan Automation oleh Richard C. Dorf dan Andrew Kusiak, ada empat jenis sistem manufaktur: manufaktur kustom, manufaktur intermiten, manufaktur berkelanjutan, dan manufaktur fleksibel.

1. Sistem Manufaktur Kustom

Sejauh ini, manufaktur kustom adalah jenis sistem manufaktur tertua dan terpopuler. Ini juga terkait dengan produk berkualitas tinggi dan efisiensi volume terendah.

Dalam sistem pembuatan kustom, setiap item diproduksi oleh pengrajin tunggal, yang bekerja hanya dengan tangan atau dengan bantuan mesin. Ketika mesin digunakan, mereka cenderung sangat khusus untuk tugas mereka dan tidak dapat menghasilkan lebih dari satu item pada suatu waktu.

Sistem ini cenderung memiliki biaya unit tertinggi untuk produk yang diproduksi. Akibatnya, produk yang dibuat sesuai pesanan memiliki kualitas tertinggi tetapi juga merupakan produk yang paling mahal di pasaran.

2. Sistem Manufaktur Berselang

Sistem manufaktur intermiten memungkinkan perusahaan untuk membuat berbagai jenis barang menggunakan jalur produksi yang sama. Oleh karena itu, fasilitas manufaktur dirancang untuk menangani berbagai ukuran dan persyaratan produk. Umumnya, barang diproses dalam jumlah banyak untuk memenuhi pesanan.

Sistem ini biasanya disebut sebagai "bengkel kerja" karena popularitasnya di negara-negara dengan produk tenaga kerja yang relatif murah untuk perusahaan multinasional yang berbasis ribuan mil jauhnya. Barang yang dibuat menggunakan metode manufaktur ini diproduksi dalam jumlah kecil, sehingga mungkin tidak cocok untuk stok. Kustomisasi biasanya dilakukan pasca-pembelian.

Jenis sistem ini dirancang untuk operasi produksi yang terjadi sebentar-sebentar, oleh karena itu nama, atau produk yang tidak memerlukan volume tinggi. Ini menggunakan mesin tujuan umum dan membutuhkan tenaga kerja yang sangat terampil.

3. Sistem Manufaktur Berkelanjutan

Sistem manufaktur berkelanjutan dirancang untuk memungkinkan produksi massal satu produk. Produk melewati jalur perakitan dengan stasiun berbeda di mana bagian ditambahkan atau dikerjakan sedikit lebih jauh. Metode ini pertama kali muncul selama Revolusi Industri dan paling erat terkait dengan Perusahaan Ford, yang menggunakan sistem untuk menghasilkan Model Ts pada 1920-an.

Jenis sistem produksi ini ideal ketika perusahaan memiliki target volume yang sangat tinggi karena mengurangi biaya satuan produk. Namun, hal itu memerlukan suntikan modal besar-besaran pada saat startup karena investasi dalam peralatan dan tenaga kerja yang diperlukan.

4. Sistem Manufaktur yang Fleksibel

Manufaktur fleksibel adalah sistem manufaktur modern yang telah menjadi sangat populer. Ini melibatkan investasi yang signifikan dalam permesinan, meskipun itu mengurangi biaya tenaga kerja dengan menerapkan robot yang menghindari tenaga manusia sama sekali. Mesin-mesin ini dapat dengan mudah dikonfigurasi ulang untuk memproduksi produk yang berbeda dalam jumlah yang berbeda, dan seluruh proses otomatis.

Metode ini disebut manufaktur fleksibel karena fleksibilitas dalam berbagai barang volume tinggi yang dapat diproduksi. Karena proses otomatis, kontrol kualitas jauh lebih mudah, dan biaya unit rendah.

Sejarah dan perkembangan Manufaktur

Pada awalnya, manufaktur biasanya hanya terdiri dari seorang tukang yang ahli beserta beberapa pembantu. Para pembantu akan belajar sambil bekerja. Memasuki masa pra-industri, sistem serikat pekerja melindungi keterampilan para ahli ini.

Sebelum revolusi industri kebanyakan manufaktur berada di daerah pedesaan, di mana produk-produk rumahan berada dan bergerak dalam pengolahan hasil pertanian.

Apa Itu Manufaktur? Berikut Pengertian Manufaktur Serta Sistem Manufaktur Menurut Para Ahli