10 Tips Cara Merawat Kompresor Angin Atau Udara yang Baik dan Benar Agar Awet serta Efisien

10 Tips Cara Merawat Kompresor Angin Atau Udara yang Baik dan Benar Agar Awet serta Efisien - Pemeliharaan kompresor udara melibatkan serangkaian praktik yang wajib dilaksanakan pada tingkat yang berbeda-beda pada kompresor dari semua merek juga model. Baik teman-teman mengoperasikan satu mau…

Pemeliharaan kompresor udara melibatkan serangkaian praktik yang wajib dilaksanakan pada tingkat yang berbeda-beda pada kompresor dari semua merek juga model. Baik teman-teman mengoperasikan satu maupun sebagian kompresor, teman-teman Transkerja kudu secara biasa memeriksa komponen prinsipil mesin serta memperbaikinya, andaikan perlu. Kegagalan untuk menggarap cara merawat kompresor udara dapat menimbulkan kegagalan dini serta perbaikan yang mahal.


Kompresor Angin Tidak Mau Hidup? Simak 10 Tips Perawatan Kompresor Udara yang Baik dan Benar Agar Awet


Saat kamu memikirkan macam apa masalah kecil bisa dengan gampang berkembang jadi permasalahan besar apabila tidak diperbaiki betul waktu, pemeliharaan preventif kompresor udara bisa menghemat uang dan waktu. Lagi pula, langkah-langkah pencegahan tertentu gampang didalami serta cuma mesti beberapa menit untuk diselesaikan. Akan tetapi, mengabaikan langkah-langkah tersebut dapat menimbulkan tagihan perbaikan yang mahal.


Kompresor udara memakai serangkaian proses yang memperbaiki udara sekitar yang masuk jadi sumber daya untuk alat-alat serta mesin. Dengan demikian, kompresor udara terdiri dari beraneka macam bagian, yang masing-masing kudu dirawat untuk memutuskan fungsinya yang jitu. Pada dasarnya, kompresor wajib diganti olinya, filternya dibersihkan juga after coolernya diperiksa setiap tiga bulan, juga filternya diganti juga sambungannya dikencangkan setidaknya setahun sekali.


1. Baca Manual Book atau Buku Panduan


Beberapa persoalan paling lazim dengan kompresor udara gampang dipecahkan dengan bantuan manual book. Kendatipun ini mungkin terdengar kayak tak wajib dikhususkan lagi, melimpah pemilik kompresor udara lupa sepenuhnya berkenaan buku manual penggunaan, dan alih-alih memakai panggilan darurat alias tukang service, sampai-sampai untuk sejumlah masalah yang paling simpel diatasi.


Misalnya, mungkin ada situasi sulit dengan satu di antara koneksi ataupun saluran masuk yang awalnya enggak masuk akal. Kesalahan yang tidak terlalu lazim didalam kasus kayak ini adalah mengotak-atik hal-hal secara manual dengan harapan memperbaiki problem.


Namun, kamu tidak boleh mencoba memperbaiki apa pun pada kompresor udara teman-teman Transkerja tanpa terlebih dahulu membaca buku panduan manual. Kegagalan untuk mengikuti langkah ini bisa merugikan sahabat. Andaikata kamu baru saja membeli kompresor, penyesuaian yang gak betul, bakal membawa dampak garansi batal demi hukum.


Memang, sahabat wajib mempunyai kesabaran untuk membaca buku manual penggunaan, karena mungkin mesti beberapa menit sebelum kamu mendapatkan solusi untuk keadaan sulit yang dihadapi. Bagaimanapun, buku panduan pengguna kompresor udara dapat membantu kawan-kawan memperbaiki sejumlah masalah sehari-hari yang lebih umum dengan cara yang akurat juga mencegah jenis kesalahan yang mampu membatalkan garansi sahabat.


2. Kencangkan Mur dan Baut


Saat kompresor udara melewati bulan demi bulan penggunaan sehari-hari, beberapa mur dan baut pasti akan longgar. Lagi pula, saat mesin bergetar, bagian-bagian yang membentuk mesin bergerak. Sekrup dan pengencang yang kendor bukan merupakan tanda bahwa mesin sedang rusak, hanya sebuah indikator bahwa sudah waktunya untuk mencabut kunci pas.


Ketika kamu memikirkan betapa mudahnya berbagai barang rumah tangga terlepas, melonggarnya mur pada kompresor selayaknya tak mengejutkan. Kelonggaran ini umumnya diakibatkan oleh getaran, yang meninggi ketika kompresor udara didayagunakan untuk menggerakkan alat berat.


Untuk memilih apakah mur ataupun baut yang kendor sungguh merupakan situasi sulit yang dihadapi, uji setiap pengencang secara manual untuk meninjau apakah ada keadaan sulit. Dengan pegangan kunci yang kuat, putar pengencang yang longgar sampai kamu bisa menikmati bautnya kencang. Putar mur cuma ke titik di mana mur gak lagi bergerak. kalau kawan-kawan mencoba mengencangkannya secara berlebihan, kawan-kawan mungkin akan melepaskan bautnya.


3. Bersihkan Katup Intake


Agar kompresor udara berfungsi dengan kapasitas penuh, ia harus memiliki ventilasi masuk yang bersih. Saat sobat Transkerja menggunakan kompresor selama berminggu-minggu penggunaan berkelanjutan, partikel debu dan elemen terikat udara lainnya pasti akan tersedot ke dalam ventilasi. Oleh karena itu, penting untuk membersihkan ventilasi secara teratur.


Masalah karena ventilasi masuk yang tersumbat dapat sering terjadi terutama jika sobat Transkerja menggunakan kompresor udara untuk alat yang menghasilkan elemen berdebu. Misalnya, penebang kayu dan sander pneumatik pasti akan menghasilkan partikel debu keras yang dapat menumpuk di dalam ventilasi udara dengan cukup cepat.


Katup masuk juga bisa menjadi kotor di lingkungan kerja dengan berbagai partikel yang terikat udara. Saat tanah rusak di lokasi konstruksi, partikel kotoran terlempar ke udara oleh alat pneumatik yang digunakan dalam proses tersebut. Hal yang sama berlaku di pabrik-pabrik di mana produk memasak seperti tepung, garam dan gula dikemas dalam tas, kotak, dan wadah.


Terlepas dari lingkungan kerja, bersihkan katup masuk setidaknya sekali setiap tiga bulan untuk memastikan kemurnian udara keluar.


4. Periksa Selang


Dari semua bagian rakitan kompresor udara, selang termasuk yang lebih rentan. Sebagai komponen yang mentransfer udara terkompresi antara mesin dan titik akhir tertentu, selang seharusnya kuat dan kencang namun longgar dan fleksibel. Dengan demikian, selang menanggung banyak tanggung jawab dan dapat dengan mudah menunjukkan ketegangan seiring berjalannya waktu.


Inkonsistensi dalam tekanan udara dapat memperburuk masalah. Jika tekanannya terlalu kuat, selang akan meregang saat mengalirkan udara dari mesin ke alat pneumatik tertentu. Jika periode tekanan berlebih diikuti oleh siklus tekanan yang tidak mencukupi, selang akan sedikit berkontraksi. Saat selang dipindahkan, belokan dan lipatan dapat menyebabkan kerugian.


Untuk memastikan kompresor tidak pernah lag karena selang yang aus, periksa selang secara teratur. Jika kamu melihat tanda lipatan atau keausan, ganti selang dengan yang baru. Jika diabaikan, selang yang aus dapat membuat kompresor udara sahabat Transkerja tidak efisien.


5. Ganti Filter Udara


Sepanjang siklus penggunaan harian, filter di dalam kompresor udara sahabat Transkerja akan menjebak banyak sampah. Filter dirancang untuk menanggung beban berat. Tanpa filter, debu dan kotoran lainnya dapat dengan mudah menghambat kompresor udara dan menurunkan kinerja alat pneumatik.


Ketika datang ke aplikasi di mana lukisan pneumatik dan alat pengering digunakan, kemurnian udara adalah yang paling penting. Coba bayangkan seperti apa aplikasi ini tanpa proses penyaringan udara ini. Permukaan yang dicat, misalnya, bisa jadi bernoda, berpasir, atau tidak konsisten dengan cara lain.


Di pabrik perakitan, kualitas filter udara dapat membuat atau menghancurkan seluruh lini produk. Bahkan jika saluran tersebut dapat diselamatkan, aplikasi pneumatik yang menyebabkan masalah harus dilakukan ulang.


Namun, bahkan filter itu sendiri dapat mencapai batasnya. Sementara tugas filter adalah mengumpulkan semua debu yang akan menginfeksi udara terkompresi dan menurunkan kualitas operasi titik akhir, filter menjadi semakin tidak mampu saat diisi. Oleh karena itu, sangat penting untuk  mengganti filter udara setiap tahun .


6. Kuras Kondensat Dari Tangki


Produk sampingan yang tak terhindarkan dari udara terkompresi adalah uap air, yang terakumulasi di dalam mesin dalam bentuk kondensat. Tangki kelembaban di dalam kompresor udara dirancang untuk menyedot air keluar dari udara keluar. Dengan cara ini, udara itu sendiri tetap kering dan murni saat mencapai titik akhir.


Kehadiran uap air di udara terkompresi paling bermasalah dalam aplikasi di mana titik akhir dapat dengan mudah menimbulkan kerusakan air. Kelembaban juga dapat menurunkan kualitas aplikasi cat pneumatik. Di pabrik perakitan mobil, misalnya, lapisan cat dan pelapis pada lini mobil bisa menjadi lemah dan berbintik-bintik jika kelembapan berlebih membasahi cat. Ketika sobat Transkerja mempertimbangkan tingginya biaya perakitan mobil, tangki kondensat yang tidak dikeringkan dapat mengakibatkan beberapa perbaikan yang mahal dan memakan waktu.


Seperti halnya filter, tangki kelembapan akhirnya terisi. Jika tangki menjadi terlalu penuh, air dapat berpindah ke bagian lain dari mesin dan menginfeksi kembali udara. Lebih buruk lagi, air dapat membusuk dan mengirimkan bau dan kotoran peringkat melalui sistem udara terkompresi. Oleh karena itu, sangat penting untuk menguras tangki kelembaban secara teratur.


7. Bersihkan Tangki Bahan Bakar Kompresor


Kompresor udara bertenaga bahan bakar memerlukan sedikit perawatan tahunan ekstra. Masalahnya di sini menyangkut partikulat bahan bakar, yang dapat menumpuk di dalam tangki dan menjadi beracun seiring berjalannya waktu. Dengan demikian, cairan yang berfungsi sebagai sumber kehidupan mesin pada akhirnya bisa menjadi racun jika tangki itu sendiri tidak dibersihkan setahun sekali.


Untuk membersihkan tangki bahan bakar, tiriskan dari sisa gas dan kemudian basah-keringkan tangki di bagian dalam. Tergantung pada desain tangki, filter mungkin perlu diganti untuk membersihkan sisa kotoran.


8. Periksa Sistem Penutup Kompresor Udara


Ada kalanya kompresor udara perlu dimatikan untuk melindungi kesehatannya. Contoh tipikal adalah ketika mesin menjadi terlalu panas untuk bekerja secara memadai. Jika didorong untuk bekerja dalam kondisi seperti itu, mesin bisa menjadi terlalu panas secara internal dan suku cadang pada akhirnya bisa gagal. Semakin besar mesin, semakin besar dan lebih mahal kerugian yang bisa terjadi dalam situasi di mana terjadi panas berlebih.


Untuk perlindungan internal, sebagian besar kompresor saat ini dilengkapi dengan mekanisme pemutus pengaman. Mekanisme ini dirancang untuk aktif ketika kompresor menjadi terlalu panas atau kekurangan tekanan untuk bekerja dengan benar. Dalam banyak cara yang sama komputer yang terlalu panas akan terkunci dan reboot, sistem penutup kompresor udara melindungi komponen internal mesin agar tidak gosong.


Namun, mekanisme itu sendiri terkadang gagal diaktifkan. Shutoff bahkan bisa lebih bermasalah dalam kondisi kerja yang lembab, di mana intensitas tinggi dari operasi tertentu dan tekanan yang diberikannya pada kompresor diperparah oleh suhu udara sekitar. Periksa manual pengguna kawan-kawan Transkerja untuk instruksi tentang cara memeriksa sistem keselamatan dan memastikannya beroperasi sesuai kebutuhan.


9. Ganti Oli Kompresor Angin


Tidak semua kompresor udara menggunakan oli, tetapi kompresor yang membutuhkan penggantian oli seperti halnya mobil. Oli itu sendiri harus tetap segar dan penuh agar berbagai bagian mesin dapat bergerak dengan lancar.


Dalam lingkungan kerja yang lembab, oli dapat kehilangan viskositasnya dan pada akhirnya gagal memberikan pelumasan yang tepat ke berbagai komponen internal kompresor udara. Kurangnya pelumasan ini dapat mengakibatkan gesekan dan tekanan logam di sepanjang bagian logam yang bergerak, yang mungkin dapat aus dan rusak jauh sebelum waktunya. Demikian juga, lingkungan kerja yang lebih dingin dapat menyebabkan oli menjadi lembek, terutama jika uap air masuk ke dalam campuran.


Pada awal setiap siklus penggunaan, isi persediaan oli kamu. Setiap tiga bulan — atau setelah  kira-kira 8.000 jam  mana yang lebih dulu — ganti oli. Jika kawan-kawan membiarkan mesin tidak aktif selama berbulan-bulan, ganti oli dengan yang baru. Oli harus memiliki viskositas yang tepat dan bebas dari kotoran agar dapat bersirkulasi dengan baik.


10. Ganti Pemisah Udara/Minyak


Kompresor udara berpelumas oli berfungsi secara internal dengan kabut oli. Dengan kata lain, kompresor membubarkan minyak di dalam mesin bersama-sama dengan udara. Namun, minyak diekstraksi dari udara dengan pemisah minyak sebelum udara meninggalkan mesin. Dengan cara ini, mesin tetap dilumasi sementara udara tetap kering di titik akhir.


Akibatnya, udara bisa rusak minyak jika pemisah minyak berhenti bekerja dengan benar. Pada berbagai fungsi pneumatik, keberadaan kabut berminyak bisa menjadi bencana. Dalam aplikasi yang melibatkan penggunaan alat pengecatan semprot pneumatik, kabut minyak dapat menginfeksi cat dan menyebabkan lapisan bernoda dan tidak mengering pada permukaan tertentu. Oleh karena itu, penting untuk mengganti filter oli setelah setiap 2.000 jam penggunaan atau kurang untuk memastikan udara terkompresi tetap murni dan bebas oli.


Dengan perawatan yang tepat waktu dan tepat pada tips sederhana dalam melakukan perawatan mesin kompressor udara agar awet, kamu dapat menghindari kemunduran dan kesulitan keuangan yang sering menyertai kegagalan kompresor udara.


Selain cara perawatan yang benar seperti diatas kualitas dari mesin kompressor itu sendiri juga berpengaruh terhadap keawetannya, maka dari itu belilah mesin kompressor yang telah memiliki nama dan telah terbukti kualitasnya.


Gunakan panduan perawatan kompresor udara berikut untuk memastikan alat berat kawan-kawan Transkerja berfungsi dengan kapasitas penuh. Jangan sampai hanya tergiur beli kompressor berharga murah dengan merk yang tidak jelas, ya.


5 Manfaat Merawat Kompresor Udara


Banyak manfaat datang dengan perawatan kompresor udara. Ketika dirawat dengan benar, kompresor udara biasanya akan berfungsi sebagaimana dimaksud, dan masalah kinerja umumnya akan sedikit dan jarang terjadi. Dengan begitu banyak keuntungan, personel yang sesuai di perusahaan sahabat harus menghafal langkah-langkah dalam panduan perawatan kompresor udara ini dan mengikutinya sesuai dengan jadwal yang ditetapkan.


1. Penghematan uang:  Di pabrik dan pabrik perakitan, perawatan kompresor udara industri dapat menghemat banyak uang bagi produsen. Sementara kompresor yang tidak dirawat pasti memiliki masalah kinerja dan menyebabkan perbaikan dan waktu henti yang mahal, kompresor yang dirawat dengan baik biasanya akan berfungsi sebagaimana dimaksud selama ribuan jam lebih lama. Produsen, pada gilirannya, pada akhirnya dapat memberikan penghematan ini kepada konsumen.


2. Efisiensi maksimum:  Di sepanjang lini produksi, perawatan kompresor udara komersial membantu memastikan produktivitas berlanjut pada kecepatan yang ditentukan. Ini sangat penting untuk setiap perusahaan yang memproduksi produk sesuai dengan jadwal yang ketat. Ketika kompresor udara bekerja dengan kapasitas penuh tanpa gagal, semua alat di sepanjang perakitan dapat bekerja dengan kecepatan maksimum dan menjaga produktivitas tetap mengalir hari demi hari.


3. Produktivitas:  Seperti yang diketahui oleh karyawan di perusahaan mana pun yang mengandalkan peralatan dan mesin berteknologi tinggi, kompresor udara memungkinkan pekerja melakukan fungsi dengan kecepatan dan kapasitas yang tidak mungkin dilakukan. Agar produktivitas sebesar ini tetap sesuai jadwal, pemeliharaan kompresor udara ulir putar harus dilaksanakan dengan inspeksi rutin terhadap cairan, selang, filter, dan pengencang.


4. Produk unggulan:  Kualitas udara yang berasal dari kompresor udara dapat membuat atau menghancurkan operasi pada titik akhir mesin atau alat pneumatik yang terpasang. Misalnya, setiap perakitan yang mengandalkan udara bertekanan untuk mengecat, mengampelas, atau mengeringkan lini produk harus bebas dari kelembapan, minyak, atau kotoran lainnya. Untuk memastikan kualitas ini selama setiap siklus penggunaan, pemeliharaan preventif kompresor udara harus dilakukan setiap minggu, dan dalam beberapa kasus, setiap hari, terjadwal.


5. Masa pakai lebih lama: Kompresor udara yang dirawat memiliki masa pakai yang lebih lama. Manfaat utama jadwal perawatan kompresor udara adalah berkurangnya kebutuhan akan penggantian suku cadang dan perbaikan sistem. Perusahaan yang gagal menerapkan daftar periksa perawatan kompresor udara sekrup putar sering kali dikejutkan oleh biaya servis tak terduga yang memakan anggaran mereka. Di sisi lain, perusahaan yang mengikuti panduan perawatan kompresor udara dapat dengan mudah mendapatkan penggunaan tambahan selama bertahun-tahun dari setiap kompresor udara dan alat pneumatik.


Perawatan kompresor udara tidak selalu mudah. Bergantung pada ukuran dan kerumitan merek atau model tertentu, jenis pemeliharaan tertentu mungkin sulit dilakukan oleh staf internal perusahaan. Sementara sebuah perusahaan pasti bisa mendapatkan keuntungan dari memiliki anggota staf yang terlatih dan berpengetahuan tentang seluk beluk perawatan kompresor, keahlian tersebut tidak selalu mudah ditemukan di antara calon karyawan di berbagai bagian negara.


Newer Post Older Post Home Jasa Content Placement