Waterproofing adalah proses membuat objek atau struktur tahan air atau kedap air sehingga relatif tidak terpengaruh oleh air atau menahan masuknya air dalam kondisi tertentu. Barang-barang tersebut dapat digunakan di lingkungan basah atau bawah air untuk kedalaman yang ditentukan. Waterproofing digunakan mengacu pada struktur bangunan (seperti ruang bawah tanah, geladak, atau area basah), perahu air, kanvas, pakaian ( jas hujan atau penyeberang ), perangkat elektronik dan kemasan kertas (seperti karton untuk cairan).

Dalam konstruksi bangunan, waterproofing adalah aspek mendasar dari pembuatan lingkungan yang terkendali. Bahan penutup atap, dinding, fondasi, dan semua berbagai penetrasi melalui permukaan ini harus tahan air dan kadang-kadang tahan air. Bahan atap umumnya dirancang agar tahan air dan menumpahkan air dari atap yang miring, tetapi dalam beberapa kondisi, seperti pembekuan es dan atap datar, atap harus tahan air. Banyak jenis sistem waterproofing membrane yang tersedia, termasuk kertas felt atau kertas tar dengan aspal atau tar untuk membuat atap built-up, waterproofing bituminous lainnya, karet ethylene propylene diene monomer EPDM, hypalon, polyvinyl chloride, roofing cair, dan banyak lagi.

Apa itu Waterproofing? Metode dan Jenis Waterproofing Pada Konstruksi Bangunan

Apa itu waterproofing?

Sangat penting untuk waterproofing rumah Anda. Area interior rumah kita harus dijaga agar tetap kering dari atap ke ruang bawah tanah. Infiltrasi air dapat menyebabkan kerusakan seperti infestasi serangga, jamur dan dalam kasus terburuk kegagalan bangunan. Waterproofing rumah sebelum konstruksi akan menghindari masalah ini. Jika Anda menerapkan waterproofing di rumah Anda, itu akan mencegah kerusakan di kemudian hari.

Selama musim hujan, kita semua menemukan masalah rembesan air dari langit-langit atau air yang tersumbat di teras yang menghasilkan rembesan. Masalah seperti itu akan membutuhkan seorang ahli dan beberapa pengetahuan dasar tentang masalah dan solusi untuk itu. Baca di bawah untuk mengetahui lebih banyak tentang waterproofing dan berbagai jenis waterproofing.

Apa itu waterproofing? Waterproofing adalah metode yang mencegah air menembus rumah Anda. Waterproofing sangat penting karena membantu menjaga rumah Anda tetap kering . Ini membantu mengurangi kelembaban di dalam rumah dan dengan demikian melindungi benda-benda di dalam rumah Anda dari kerusakan yang disebabkan oleh kelembaban atau paparan air. Ini juga penting untuk kebenaran bangunan.

Keuntungan dari waterproofing

  • Tersedia berbagai pilihan: Tergantung pada tingkat kerusakan air atau preferensi pemilik, sistem waterproofing dapat dipasang di dalam atau di luar ruangan. Ada juga pilihan DIY (Do it yourself) yang tersedia jika Anda tidak ingin menghabiskan waktu ekstra untuk menyewa kontraktor waterproofing membrane.
  • Nilai properti: Waterproofing meningkatkan nilai rumah Anda, yang merupakan keuntungan terbesar. Sistem ini mencegah kelembaban yang tidak diinginkan merembes ke dinding Anda, sehingga memungkinkan tumbuhnya jamur. Jamur dapat berdampak buruk bagi kesehatan kita. Ini juga mencegah kerusakan yang disebabkan oleh rembesan air yang dapat merusak integritas struktural rumah Anda. Kelembaban juga menyebabkan besi berkarat dan kayu membusuk. Seperti yang Anda ketahui area tempat tinggal yang tidak sehat dan fondasi yang lemah akan memengaruhi nilai properti rumah Anda. Selain itu, sistem waterproofing dapat membuka area bawah tanah dan dengan demikian meningkatkan kegunaan rumah Anda. Ini juga membantu dalam meningkatkan nilai rumah Anda di pasar.

Dimana Waterproofing diperlukan?

Waterproofing dalam struktur bangunan diperlukan di berbagai lokasi, sebagai berikut:
  • Basement bangunan: yang bersentuhan langsung dengan permukaan bumi. Daerah ini sangat rentan terhadap rembesan / masuknya air dari sekitarnya ke struktur bangunan.
  • Dapur, Toilet dan Kamar Mandi: ini adalah tempat di mana air terus digunakan untuk keperluan utilitas dan mandi. Selalu lokasi kritis untuk rembesan.
  • Area balkon: di lokasi ini air masuk di musim hujan, atau mencuci kain dan pekerjaan utilitas lainnya.
  • Atap / Teras / Podium: bangunan selalu terbuka untuk musim hujan dan rembesan lainnya.
  • Kolam Renang: di isi dengan air dan memiliki kemungkinan besar kebocoran.
  • Tangki Air: setiap kebocoran dalam tangki dapat merusak teras dan meresap ke kamar sobat transkerja.com.

Metode dan Jenis Waterproofing Pada Bangunan

Waterproofing pada bangunan adalah pembentukan penghalang yang tahan terhadap permukaan fondasi, atap, dinding dan anggota struktural bangunan lainnya untuk mencegah penetrasi air melalui permukaan ini. Permukaan bangunan dibuat tahan air dan kadang-kadang tahan air.

Bahan yang biasa digunakan untuk waterproofing di gedung adalah material semen, bahan bitumen, membran waterproofing cair dan membran cair poliuretan dll. Waterproofing di bangunan dan struktur umumnya diperlukan untuk basement struktur, dinding, kamar mandi dan dapur, balkon, deck, teras atau atap, atap hijau, tangki air dan kolam renang dll.

Jenis Metode Waterproofing untuk Konstruksi Bangunan

Jenis produk waterproofing terbaik serta metode waterproofing berikut ini biasa digunakan dalam konstruksi bangunan:
  • Waterproofing Cementitious
  • Liquid Waterproofing Membrane
  • Waterproofing Bituminous Membrane
  • Waterproofing Bituminous Coating
  • Waterproofing Polyurethane Liquid Membrane

1. Waterproofing Cementitious

Waterproofing Cementitious adalah metode waterproofing termudah dalam konstruksi. Bahan-bahan untuk waterproofing mudah tersedia dari pemasok produk batu, dan mudah dicampur dan diaplikasikan.

Metode ini sering digunakan di area basah internal seperti toilet. Metode ini biasanya tahan air tipe kaku atau semi-fleksibel, tetapi karena digunakan di area internal seperti toilet, tidak terkena sinar matahari dan pelapukan. Dengan demikian waterproofing semen tidak melalui proses kontrak dan ekspansi.

Aplikasi Waterproofing Cementitious

Waterproofing Cementitious digunakan dalam jenis struktur berikut:
  • Instalasi Pengolahan Air
  • Pabrik pengolahan limbah
  • Jembatan
  • Bendungan
  • Sistem Kereta Api dan Kereta Bawah Tanah
  • Pelabuhan dan Dermaga Kargo Laut
  • Kunci Sungai / Saluran dan Tanggul Beton
  • Tempat Parkir
  • Terowongan

2. Liquid Waterproofing Membrane

Liquid waterproofing membrane adalah lapisan tipis yang biasanya terdiri dari lapisan primer dan dua lapisan atas yang diaplikasikan dengan spray, roller, atau trowel. Ini menawarkan lebih banyak fleksibilitas daripada jenis waterproofing lainnya. Liquid waterproofing membrane akan mengering menjadi lapisan karet di dinding. Sifat perpanjangan lapisan dapat mencapai setinggi 280%. Daya tahan lapisan kedap air tergantung pada jenis polimer yang digunakan pabrikan untuk pembuatan liquid waterproofing membrane.

Liquid waterproofing membrane dapat berupa membran cair yang diaplikasikan dengan semprotan yang terdiri dari aspal yang dimodifikasi polimer. Membran cair polyurethane dalam tingkatan terpisah untuk sekop, rol, atau semprotan juga tersedia dari berbagai produsen.

3. Bituminous Coating Waterproofing

Bituminous Coating Waterproofing adalah jenis lapisan yang digunakan untuk lapisan pelindung yang tahan air dan fleksibel sesuai dengan tingkat formulasi dan polimerisasi. Fleksibilitas dan perlindungannya terhadap air dapat dipengaruhi oleh tingkat polimer serta penguatan serat.

Lapisan bitumen juga disebut lapisan aspal. Aplikasi yang paling umum dari pelapisan bituminous termasuk area yang berada di bawah screed wet. Ini adalah lapisan pelindung dan agen waterproofing yang sangat baik, terutama pada permukaan seperti fondasi beton.

Lapisan bitumen terbuat dari bahan berbasis bitumen dan tidak cocok untuk terpapar sinar matahari. Ini menjadi sangat rapuh dan rapuh ketika lama terpapar sinar matahari kecuali jika dimodifikasi dengan bahan yang lebih fleksibel seperti polimer berbasis poliuretan atau akrilik. Fleksibilitas produk jadi selalu tergantung pada kandungan padat polimer yang ditambahkan ke bitumen.

4. Bituminous Membrane Waterproofing

Bituminous membrane waterproofing adalah metode populer yang digunakan untuk atap dengan kemiringan rendah karena kinerjanya yang terbukti. Bituminous membrane waterproofing memiliki obor pada membran dan membran berperekat.

Senyawa berperekat terdiri dari aspal, polimer dan pengisi; selain itu, resin dan minyak tertentu dapat ditambahkan untuk meningkatkan karakteristik adhesi. Jenis berperekat memiliki masa simpan yang rendah karena sifat ikatan membran berkurang seiring dengan waktu. Obor pada membran memiliki tipe terbuka dan tertutup. Eksposur membran sering memiliki agregat mineral granular untuk menahan keausan pelapukan dan jenis membran lainnya, kontraktor perlu menerapkan satu screed pelindung untuk mencegah tusukan membran.

5. Polyurethane Liquid Membrane Waterproofing

Metode Polyurethane Liquid Membrane Waterproofing digunakan untuk area atap datar dan terkena pelapukan. Metode waterproofing ini mahal. Polyurethane Liquid Membrane Waterproofing dapat menawarkan fleksibilitas yang lebih tinggi. Polyurethane sangat sensitif terhadap kadar air yang ada, oleh karena itu sebelum aplikasi, seseorang harus sangat berhati-hati mengevaluasi kadar air dari beton, jika tidak pengelupasan atau de-ikatan membran dapat terjadi setelah beberapa waktu.