Cara mengobati dermatitis perioral secara alami - Dermatitis perioral, juga dikenal sebagai dermatitis periorificial, adalah sejenis ruam akibat inflamasi yang muncul pada kulit wajah di sekitar mulut.

Penyebab pasti dari bentuk dermatitis ini tidak diketahui. Namun, para ahli percaya bahwa itu mungkin muncul setelah krim steroid topikal diterapkan pada wajah untuk mengobati kondisi lain. Selain itu, semprotan hidung yang mengandung kortikosteroid serta krim kulit berat yang mengandung petrolatum atau basis parafin dapat menyebabkan masalah ini.

Beberapa faktor lain yang dapat memicu kondisi kulit ini meliputi infeksi bakteri atau jamur, rosacea, air liur konstan, penggunaan pasta gigi berfluoride, kontrasepsi oral, dan tabir surya.

Dermatitis perioral sering terjadi pada wanita muda, tapi juga bisa menyerang pria dan anak kecil. Orang yang memiliki riwayat alergi atau ketidakseimbangan hormon berada pada peningkatan risiko menderita kondisi ini.

Gejala yang paling umum adalah ruam yag ditandai dengan benjolan merah di sekitar mulut dan di lipatan di sekitar hidung. Benjolan bisa bersisik dalam penampilan dan mungkin mengandung nanah atau cairan. Mereka terkadang menyerupai jerawat. Mungkin juga ada sensasi terbakar atau gatal, terutama saat ruam memburuk.

Dermatitis perioral bisa berlangsung selama berbulan-bulan dan pengobatan biasanya panjang. Sambil merawatnya, American Osteopathic College of Dermatology merekomendasikan untuk menghentikan penggunaan krim steroid topikal atau semprotan hidung yang mengandung steroid, dan menghentikan penggunaan krim wajah jika memungkinkan.

Cara Mengobati Dermatitis Perioral

Cara Mengobati Dermatitis Perioral
Selain itu, banyak cara pengobatan alami yang sederhana dan dapat dilakukan di rumah untuk membantu meringankan gejala dan menjaga agar kondisinya tidak semakin memburuk. Berikut dibawah ini adalah beberapa cara mengobati dermatitis perioral secara alami yang perlu Anda ketahui.

1. Cuka Sari Apel

Cuka sari apel adalah salah satu pengobatan rumah terbaik untuk dermatitis perioral. Tonik kesehatan ini dapat bekerja melawan bakteri, jamur dan virus untuk mengatasi apa yang mungkin menyebabkan masalah ini.
  • Selain itu, mengandung kuat anti-inflamasi properti yang membantu memberikan bantuan cepat dari kulit merah meradang dan bercak merah dan ruam menyakitkan.
  • Encerkan cuka sari apel mentah tanpa pemanis dengan air mineral dalam jumlah yang sama. Rendam bola kapas ke dalam larutan ini dan oleskan dengan lembut pada area yang terkena. Bilas setelah 20 menit, oleskan beberapa minyak zaitun atau minyak jojoba untuk pelembab. Lakukan 2 atau 3 kali sehari minimal 1 atau 2 minggu.
  • Untuk membantu penyembuhan kulit Anda dari dalam ke luar, tambahkan 1 sampai 2 sendok teh cuka sari apel mentah tanpa filter ke segelas air suam-suam kuku. Minumlah sekali atau dua kali sehari.

Catatan: Jika Anda memiliki kulit yang sangat sensitif, encerkan cuka terlebih dahulu sebelum menggunakannya di wajah Anda.

2. Ekstrak Biji Grapefruit

Ekstrak biji grapefruit adalah perawatan alami lain yang sangat baik untuk dermatitis perioral. Ini adalah agen antijamur, antiseptik dan antiinflamasi yang manjur yang membantu meredakan gejala yang menyakitkan.
  • Ini juga memurnikan kulit dari dalam dan melawan kuman penyebab infeksi.
  • Masukkan 5 atau 6 tetes ekstrak biji anggur dalam 1 sendok makan minyak jarak atau minyak pembawa lainnya. Menggunakan bola kapas, oleskan pada kulit yang terkena. Setelah 15 sampai 20 menit, bilas dengan air. Ulangi 2 atau 3 kali sehari.
  • Anda juga bisa mengambil ekstrak biji anggur secara internal dalam bentuk tablet. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk dosis yang dianjurkan.

3. Colloidal Silver

Koloid perak adalah obat lain yang bisa Anda coba di rumah. Alat bantu antibiotik alami ini dalam menghilangkan racun dari dalam tubuh dan mencegah pertumbuhan kuman yang bisa memperburuk kondisi.

Hal ini juga lembut pada kulit dan orang-orang dengan kulit sensitif dapat menggunakannya untuk mengurangi keparahan gejala.
  • Cuci kulit secara menyeluruh dengan air hangat dan keringkan dengan handuk bersih. Oleskan 1 atau 2 tetes koloid perak ke kulit yang terkena. Lakukan dua kali sehari.
  • Anda juga bisa menggunakan salep perak koloid, menerapkannya pada area yang terkena dampak seperti yang disebutkan di atas.

4. Yogurt

Yoghurt polos, tanpa gula atau pemanis buatan, juga bisa digunakan untuk menenangkan gejala dermatitis perioral. Menjadi kaya akan bakteri baik, ia bekerja sebagai agen antibakteri yang hebat yang membantu menghilangkan bakteri jahat pada kulit.

Ini memiliki sifat menenangkan dan mendinginkan yang membantu menenangkan peradangan, kemerahan dan nyeri.
  • Cukup simpan lapisan yogurt Yunani di kulit Anda dan biarkan kering. Kemudian, bilas dengan air dingin. Lakukan 2 atau 3 kali sehari selama beberapa minggu.
  • Sebagai alternatif, tambahkan 1 sendok teh madu Manuka ke 2 sendok makan yoghurt dan aduk rata. Oleskan pada area yang terkena, tunggu 15 menit lalu bilas dengan air. Lakukan dua kali sehari selama beberapa minggu.
  • Selain itu, sertakan yogurt dengan budaya hidup dan aktif dalam makanan biasa Anda untuk membantu sistem kekebalan tubuh melawan mikroba.

5. Lidah Buaya (Aloe Vera)

Lidah buaya merupakan obat yang baik untuk berbagai jenis masalah kulit, termasuk dermatitis perioral. Berkat senyawa anti-inflamasi dan antimikrobanya, lidah buaya membantu menenangkan iritasi dan pembengkakan. Selain itu, sealant alami ini menghilangkan kulit kering yang berhubungan dengan dermatitis perioral.

Ini juga mengembalikan keseimbangan pH kulit Anda untuk mencegah timbulnya jerawat dermatitis perioral.
  • Oleskan gel aloe vera segar beberapa kali sehari selama beberapa minggu.
  • Sebagai alternatif, masukkan 4 sendok makan gel aloe vera murni ke dalam wadah gelas kecil. Campur dalam 5 tetes minyak esensial minyak esensial dan minyak esensial lavender. Aplikasikan dua kali sehari di daerah yang terkena. Simpan campuran wadah gelas di tempat yang sejuk.

6. Oatmeal

Untuk mendapatkan bantuan dari kulit gatal, ruam dan sensasi terbakar karena dermatitis perioral, oatmeal sangat membantu.

Ini bagus untuk mengurangi iritasi dan peradangan kulit, karena sifatnya yang menenangkan dan anti-inflamasi. Ini juga membuat kulit tetap lembab, yang membantu mempercepat proses penyembuhan.
  • Campur ½ cangkir oatmeal halus dengan sedikit air. Oleskan pasta pada kulit yang terkena dan biarkan selama setidaknya 15 sampai 20 menit. Bilas dengan air dingin. Lakukan ini 1 atau 2 kali sehari sampai ruam hilang.
  • Sebagai alternatif, siapkan pasta tebal dengan jumlah yang setara dengan oatmeal dan yogurt polos dicampur dengan sedikit madu. Aplikasikan di wajah Anda, biarkan selama 30 menit dan kemudian bilas. Lakukan ini sekali sehari sampai Anda melihat perbaikan.

7. Madu

Madu benar-benar dapat membantu melawan peradangan kulit yang terkait dengan masalah seperti dermatitis perioral. Ini juga memiliki kualitas antibakteri dan antiseptik yang manjur, membuatnya lebih efektif dalam mengurangi gejala seperti peradangan dan gatal.
  • Terapkan madu Manuka di daerah yang terkena.
  • Biarkan sampai kering, lalu bilas dengan menggunakan air suam-suam kuku.
  • Ulangi dua kali sehari.

8. Calendula

Pengobatan sederhana dan efektif lainnya adalah calendula. Ramuan ini mengandung sifat antibakteri, antijamur dan pelembab yang membantu menenangkan iritasi, gatal dan pembengkakan yang terkait dengan kondisinya.

Ini juga mempercepat penyembuhan dan menjaga agar kulit tetap dilembabkan dengan baik.
  • Masukkan 1 ons shea butter murni ke dalam stoples mason.
  • Masukkan toples ke dalam panci dengan sedikit air, dan panaskan dengan api kecil sampai mentega shea meleleh.
  • Keluarkan dari panas, dan tambahkan 3 sampai 5 tetes minyak esensial calendula.
  • Campur dengan baik dan biarkan selama 1 sampai 2 jam.
  • Gunakan sebagai krim 2 atau 3 kali sehari selama beberapa minggu.

9. Kunyit

Bahan lain yang sangat efektif yang bisa digunakan dalam pengobatan alami dermatitis perioral adalah kunyit.

Ini memiliki senyawa anti-inflamasi yang bekerja untuk mengurangi peradangan dan gatal yang berhubungan dengan kondisi kulit ini. Menjadi antiseptik alami, bisa juga mengurangi risiko infeksi dan erupsi lebih lanjut.
  • Campur sedikit bubuk kunyit dengan beberapa air atau madu lokal untuk membuat pasta. Oleskan pasta ini pada kulit yang terkena selama 15 sampai 20 menit. Bilas dengan air dingin. Ulangi 2 atau 3 kali sehari.
  • Anda juga bisa minum susu kunyit hangat dua kali sehari untuk membantu penyembuhan kulit Anda dari dalam ke luar. Untuk menyiapkan susu kunyit, rebus 1 sendok teh kunyit

10. Minyak Neem

Neem telah digunakan untuk mengobati berbagai penyakit kulit sejak lama di India. Obat tradisional ini digunakan untuk mengatasi masalah kulit seperti kusta, bisul dan ruam.

Ini kaya akan sifat anti-bakteri, anti-inflamasi dan anti-ulkus yang membantu menyembuhkan kondisi tersebut. Ini juga membantu menenangkan kulit gatal dan iritasi.
  • Campur beberapa tetes minyak nimba organik dalam 1 sendok makan minyak pembawa, seperti minyak jojoba atau minyak zaitun. Terapkan pada area yang terkena. Biarkan selama 30 menit atau lebih, lalu bilas. Lakukan ini setiap hari selama beberapa minggu.
  • Selain itu, pilihlah sabun dan produk perawatan kulit yang mengandung nimbin untuk membantu menenangkan kulit.

Tips Tambahan
  • Oleskan krim seng oksida di daerah yang terkena untuk membantu menyembuhkan ruam.
  • Ambil minyak evening primrose dalam bentuk suplemen setelah berkonsultasi dengan dokter Anda. Asam lemak esensial membantu menyembuhkan kondisi.
  • Jangan gunakan scrub wajah yang keras atau pembersih wangi.
  • Gunakan hanya air hangat untuk mencuci muka saat berkobar.
  • Berhenti menggunakan atau mengurangi penggunaan makeup, kosmetik dan tabir surya.
  • Bersihkan sarung bantal dan handuk Anda dengan air panas secara teratur.
  • Batasi konsumsi makanan yang terlalu asin atau pedas, yang bisa mengiritasi kulit di sekitar mulut.
  • Batasi jumlah waktu kulit Anda terkena sinar ultraviolet (UV), panas dan angin.
  • Oleskan kompres dingin dan basah di wajah Anda untuk menenangkan kulit Anda.
  • Hindari menggosok dan menggaruk kulit yang terkena.
  • Jaga agar kulit Anda lembab

Sedang Trends Terkait: Cara Mengobati Dermatitis Perioral Secara Alami

Advertisement