logo

SPONSORED LINKS

Ini cukup luar biasa seberapa sering Anda mendengar manajer mengeluh tentang karyawan terbaik mereka keluar dari perusahaan atau resign, dan mereka benar-benar memiliki sesuatu untuk mengeluh tentang-beberapa hal adalah karena kesalahan para manajer yang sering menyalahkan semua kondisi yang terjadi.

Manajer cenderung menyalahkan masalah omset mereka pada segala sesuatu yang terjadi dan mengabaikan inti dari masalah ini: karyawan terbaik resign tidak meninggalkan pekerjaan; mereka meninggalkan manajernya.

Yang menyedihkan adalah bahwa ini dapat dengan mudah dihindari.  sebenarnya masalah ini bisa dihindari jika ada sebuah perspektif baru dan beberapa usaha ekstra pada bagian manajer.
9 Kesalahan Manager yang Bikin Karyawan Berbakat Resign dari Perusahaan

Pertama, kita perlu memahami sembilan hal terburuk yang dilakukan manajer, sehingga membuat karyawan terbaik mereka keluar dari perusahaan atau resign. Berikut adalah sembilan hal terburuk yang para manajer lakukan hingga membuat karyawan hengkang dari perusahaan:

1. Mereka memberi pekerjaan terlalu banyak
Salah satu hal yang membuat karyawan baik keluar, karena terlalu memporsir kinerja mereka, seperti lembur 4jam setiap hari. Ini memang sangat menggoda untuk membuat karyawan terbaik bekerja lebih keras, tapi para manajer cenderung terperangkap dan malah membuat karyawan tidak nyaman.

Lembur yang berat dan membingungkan itu membuat mereka merasa seolah-olah sedang dihukum karena performa mereka yang hebat. Lembur karyawan juga kontraproduktif. Penelitian terbaru dari Stanford menunjukkan bahwa produktivitas per jam menurun tajam ketika pekan kerja melebihi 50 jam, dan produktivitas menurun sangat banyak setelah 55 jam.

Jika Anda harus meningkatkan berapa banyak pekerjaan yang dilakukan karyawan berbakat. Anda juga harus meningkatkan status mereka juga. karyawan berbakat akan mengambil beban kerja yang lebih besar, tetapi mereka tidak akan tinggal jika pekerjaan mereka membuatnya mati lemas dalam proses. Kenaikan gaji, promosi, dan perubahan status, misalnya dari PKWT menjadi PKWTT adalah cara-cara yang dapat diterima untuk meningkatkan beban kerja. Jika Anda hanya meningkatkan beban kerja karena orang berbakat, tanpa mengubah sesuatu, mereka akan mencari pekerjaan lain yang memberi mereka apa yang layak untuk mereka.

2. Mereka tidak melihat kontribusi dan tidak memberi penghargaan
Mereka perlu berkomunikasi dengan stafnya supaya merasa betah. Di sisi lain, para manajer juga harus memberikan penghargaan untuk pekerjaan baik yang dilakukan karyawan.
Jangan meremehkan kekuatan menepuk bahu, terutama dengan pemain top yang termotivasi secara intrinsik. Semua orang suka pujian, tidak ada yang lebih daripada mereka yang bekerja. Sekedar menepuk bahu ketika karyawan bekerja dengan baik sudah menunjukkan bentuk penghargaan seorang manajer. Namun, para manajer sering lupa dengan hal ini.

Manajer perlu berkomunikasi dengan bawahannya untuk mencari tahu apa yang membuat mereka merasa betah. Di sisi lain, para manajer juga harus memberikan penghargaan untuk pekerjaan baik yang dilakukan karyawan. (misalnya kenaikan gaji, ini juga akan membuat karyawan lain termotivasi untuk bekerja lebih giat, agar bisa seperti mereka).

3. Mereka tidak peduli dengan karyawannya
Lebih dari setengah dari orang-orang yang meninggalkan pekerjaan mereka melakukannya karena hubungan mereka dengan bos mereka. perusahaan cerdas tahu cara mengarahkan para manajer untuk menyeimbangkan menjadi profesional dengan manusiawi. Ini adalah bos yang merayakan keberhasilan karyawan, berempati ketika stafnya sukses setelah melalui masa sulit, dan memberi tantangan kepada karyawan, bahkan ketika sakit. 


4. Mereka tidak menghargai komitmen
Ketika seorang manajer memegang komitmen maka ia akan terlihat bisa dipercaya dan bertanggung jawab dari karyawannya. Tapi seorang manajer yang tidak berkomitmen akan dipandang sebaliknya.

Membuat janji-janji kepada karyawan menempatkan Anda pada garis halus yang terletak di antara membuat mereka sangat bahagia dan menonton mereka berjalan keluar pintu (Resign). 

Ketika Anda menjunjung tinggi komitmen, Anda tumbuh di mata karyawan Anda karena Anda membuktikan diri untuk dapat dipercaya dan terhormat (dua kualitas yang sangat penting menjadi atasan). 

Tetapi ketika Anda mengabaikan komitmen Anda, Anda akan dipandang sebagai menjijikan, tidak peduli, dan tidak sopan. Untuk apa bekerja dengan maneger yang tidak menjunjung tinggi komitmennya, jika atasan tidak menghormati komitmennya , mengapa harus kami menghargainya?


5. Mereka mempekerjakan dan mempromosikan orang yang salah
Karyawan yang baik dan pekerja keras ingin bekerja dengan profesional. Ketika para manajer tidak melakukan tanggung jawabnya dengan mempekerjakan orang yang tepat, ini bisa menjadi demotivasi utama karyawan. Lebih buruk lagi kalau salah mempromosikan karyawan.

Karyawan berbakat dan pekerja keras ingin bekerja dengan profesional. Ketika manajer tidak melakukan tanggung jawabnya dengan mempekerjakan orang yang tepat, itu adalah demotivator utama bagi mereka yang terjebak bekerja bersama mereka. Mempromosikan orang yang salah bahkan lebih buruk. Ketika Anda bekerja dengan profesional kemudian tidak mendapatkan promosi jabatan. Malah diberikan kepada seseorang yang bukan pekerja keras, itu adalah penghinaan besar. Tidak heran itu membuat karyawan berbakat Resign dari Perusahaan.

6. Mereka tidak membiarkan karyawan mengejar gairahnya
Karyawan berbakat pasti sangat bergairah. Memberikan kesempatan bagi mereka untuk mengejar gairah mereka meningkatkan produktivitas mereka dan hasil kerja akan membaik. Tapi banyak manajer ingin orang untuk bekerja dalam sebuah kotak kecil, jangan harap mendapatkan hasil kerja yang memuaskan.

7. Mereka gagal mengembangkan keterampilan karyawan
Seorang manajer yang baik tahu bagaimana mempekerjakan karyawan bertalenta. Mereka memberi perhatian dan secara konstan mau mendengarkan serta memberi umpan balik.

8. Mereka gagal menggunakan kreativitas karyawan
Karyawan bertalenta pasti punya minat memperbaiki sesuatu yang mereka pegang. Kalau manajer mengambil hal itu dan hanya ingin status quo, maka karyawan akan membenci bosnya.

9. Mereka gagal menantang intelegensia karyawan
Seorang bos yang baik menantang para karyawan untuk menghasilkan hal yang awalnya seperti mustahil. Ia akan membuat target yang membuat karyawan keluar dari zona nyaman.

Iajuga memastikan agar karyawan mampu mencapai target itu. Ketika karyawan bertalenta hanya mengerjakan pekerjaan mudah dan membosankan, ia akan pergi mencari tantangan di tempat lain.

Jika Anda ingin orang terbaik betah bekerja di perusahaan Anda, Anda harus berpikir hati-hati tentang bagaimana Anda memperlakukan mereka. Sementara mendapatkan karyawan bertalenta sekarang ini sulit, karena bakat mereka memberi mereka kelimpahan pilihan. Anda harus membuat mereka ingin bekerja untuk Anda, dengan membuat mereka menjadi nyaman.


ADVERTISERMEN

TENTANG KAMI

Transkerja.Com adalah situs media online yang fokus memberikan berbagai informasi menarik seputar lowongan kerja, berita kesehatan dan banyak lagi yang lainnya.

Berita Harian Transkerja

situs berita harian transkerja, mengulas berbagai informasi lowongan kerja indonesia, peluang karir lulusan smp/sma/smk/smu/d3/s1 semua jurusan, berita seputar kesehatan, dan banyak lagi yang lainnya, temukan beragam info-info terbaru disini.

Pasang Iklan Murah

Pasang Iklan Murah Untuk Promosi Bisnis dan Usaha Anda - Transkerja.com menyediakan space iklan untuk para advertiser dalam mempromosikan produk web nya dengan mudah dan tertarget. Pasang iklan Online anda kembangkan bisnis dan usaha anda melalui situs kami.
Copyright © Berita Lowongan Kerja Indonesia Powered by Blogger