Mengapa Orang Alami Deja Vu? Kenapa Déjà Vu bisa terjadi?
Mengapa orang alami deja vu? kenapa déjà vu bisa terjadi? - Istilah "Deja Vu" menggambarkan perasaan aneh seseorang mengalami sesuatu di masa kini yang di yakini benar-benar telah terjadi pada masa yang tidak pasti di masa lalu. Ini adalah sensasi aneh yang 60 sampai 80 persen dari kita mengalami, namun telah berlalu tanpa penjelasan serius selama berabad-abad. Kecuali itu, Anda benar-benar percaya teori 'kesalahan dalam matriks' dan jika memang begitu, Anda mungkin sedang berjalan-jalan di lingkungan yang salah di sini.

Masalah sebenarnya dengan mencoba mempelajari fenomena ini dalam kapasitas ilmiah apa pun adalah keacakannya yang sebenarnya - tidak mungkin mengetahui kapan perasaan deja vu akan menyerang. Tapi tim ahli saraf dari St. Andrews University, UK mungkin telah menemukan jawaban.

Pernahkah Anda mengalami déjà vu? Atau Mengapa Orang Alami deja vu? Mendapatkan sukarelawan untuk merasakan deja vu adalah bagian yang sulit.

Untuk penelitian mereka, yang dipimpin oleh Akira O'Connor, mereka pertama kali harus menemukan cara untuk memicu sensasi déjà vu pada subjek mereka.

Tim menyelesaikan ini dengan sedikit mengubah trik standar yang sudah digunakan untuk menanam kenangan palsu. Subjeknya membaca sejumlah kata-kata yang terkait, seperti tempat tidur, bantal, malam, mimpi. Di kemudian hari, peserta diminta untuk mengingat sekumpulan kata dan dalam banyak kasus akan mengatakan "tidur".

Trik memori palsu yang biasa harus di-tweak
Tim O'Connor menyesuaikan tes tersebut dengan bertanya apakah mereka mendengar kata-kata yang diawali dengan kata "s" -yang mereka katakan tidak. Tapi ketika para relawan kemudian bertanya apakah mereka ingat mendengar kata tidur, yang mereka tahu tidak mereka miliki, namun rasanya aneh. "Mereka melaporkan pengalaman aneh déjà vu ini," kata O'Connor.

Kejutannya datang saat mereka melihat area otak menerangi dalam pemindaian.
Bagian yang terkait dengan memori secara misterius tidak aktif, namun area yang terkait dengan pengambilan keputusan dan resolusi konflik menyipit dengan tindakan.

Bagi O'Connor, misteri itu mulai terurai.
Dia percaya déjà vu sebenarnya adalah sebuah proses di otak yang memeriksa ingatan kita seperti pemindaian komputer untuk file tertentu, namun pada akhirnya mengembalikan pesan kesalahan saat file (atau memori) tersebut tidak ditemukan. Ini berbeda dari gagasan umum bahwa déjà vu tidak lebih dari kenangan palsu. Semua di antaranya mendorong pertanyaan: Apakah mengalami hal yang baik, atau buruk?

Advertisement


Sedang Trends Terkait: Mengapa Orang Alami Deja Vu? Kenapa Déjà Vu Bisa Terjadi?