Apa yang Dimaksud Dengan Kelincahan?
Apa yang Dimaksud Dengan Kelincahan?

Apa yang Dimaksud Dengan Kelincahan?

Apa yang dimaksud dengan kelincahan? Yang dimaksud dengan kelincahan atau kegesitan adalah kemampuan untuk mengubah posisi tubuh secara efisien, dan membutuhkan integrasi keterampilan gerakan menggunakan kombinasi keseimbangan , koordinasi, kecepatan, refleks, kekuatan dan daya tahan. Kelincahan adalah kemampuan untuk mengubah arah tubuh secara efisien dan efektif dan untuk mencapainya diperlukan kombinasi:
  1. Keseimbangan - kemampuan untuk mempertahankan keseimbangan ketika diam atau bergerak (yaitu tidak jatuh) melalui tindakan terkoordinasi dari fungsi sensorik kita (mata, telinga dan organ proprioseptif dalam sendi kita);
  2. keseimbangan statis - kemampuan untuk mempertahankan pusat massa di atas dasar dukungan dalam posisi diam;
  3. keseimbangan dinamis - kemampuan untuk menjaga keseimbangan dengan gerakan tubuh;
  4. kecepatan - kemampuan untuk memindahkan seluruh atau sebagian tubuh dengan cepat;
  5. kekuatan - kemampuan otot atau kelompok otot untuk mengatasi resistensi; dan terakhir,
  6. koordinasi - kemampuan untuk mengontrol gerakan tubuh dalam kerja sama dengan fungsi-fungsi sensorik tubuh (misalnya, dalam menangkap bola [bola, tangan, dan koordinasi mata]).

Selain itu, kelincahan atau kegesitan juga dapat diaplikasikan dalam kegiatan bisnis yang dikenal dengan kelincahan bisnis. Apa itu Kelincahan Bisnis? Kelincahan bisnis mengacu pada kualitas berbeda yang memungkinkan organisasi untuk merespon dengan cepat perubahan dalam lingkungan internal dan eksternal tanpa kehilangan momentum atau visi. Kemampuan beradaptasi, fleksibilitas, dan keseimbangan adalah tiga kualitas yang penting untuk kelincahan bisnis jangka panjang.

Kelincahan bisnis penting bagi perusahaan yang ingin bertahan dalam jangka panjang dan yang bekerja di industri yang bergerak cepat. Inovasi sering kali merupakan kunci untuk mempertahankan kelincahan bisnis jangka panjang.

Perusahaan yang tidak berinovasi dan mengandalkan metode 'terbukti' dalam melakukan sesuatu sering mendapati diri mereka tertinggal dari pesaing karena mereka tidak dapat beradaptasi dengan cukup cepat untuk perubahan dalam lingkungan.

Dari perspektif SDM, kelincahan adalah tentang memastikan sumber daya manusia dalam organisasi memiliki keterampilan dan kemampuan untuk merespon dengan cepat perkembangan baru dan infrastruktur serta proses untuk memobilisasi sumber daya manusia ini menjadi tindakan seefisien mungkin.

Perusahaan dapat menampilkan kelincahan bisnis pada waktu-waktu tertentu, dalam hal kelincahan adalah bentuk respons krisis, atau perusahaan mungkin memiliki kelincahan bisnis yang dibangun dalam strukturnya.

Organisasi lincah dapat berbeda dari organisasi birokrasi tradisional dalam banyak hal, seperti kelancaran definisi peran dan kurangnya keunggulan kompetitif jangka panjang - umumnya organisasi tangkas akan mengejar program keunggulan kompetitif jangka pendek, yang kemudian dinetralkan, sebelum bergerak ke depan.

Empat konsep yang berguna ketika membahas kelincahan bisnis termasuk interaksi, evolusi bersama, pengorganisasian diri, dan tepi kekacauan.

Interaksi adalah interaksi antara individu dan kelompok dengan nilai yang sama, dorongan, dan tujuan jangka panjang. Dalam sebuah organisasi, ini sering mengambil bentuk pertemuan, diskusi dan sesi curah pendapat dan merupakan pendorong utama inovasi yang diperlukan untuk mendorong kemampuan beradaptasi dan karenanya kelincahan bisnis.

Pengorganisasian diri menggambarkan pertukaran spontan dan tidak terarah yang dilakukan untuk tujuan pengambilan keputusan, seringkali menghasilkan inovasi tingkat tinggi. Tingkat kematangan individu dan kelompok yang tinggi diperlukan untuk mengatur diri sendiri agar berhasil.

Co-evolusi adalah perkembangan berkelanjutan dari produk, layanan dan proses dimana perusahaan secara konsisten belajar dan berkembang untuk memenuhi perubahan kebutuhan lingkungan.

Ketiga konsep ini penting dalam kaitannya dengan tepi kekacauan, sebuah wilayah yang terletak antara keacakan dan kurangnya logika dan keseimbangan yang dinormalisasi. Organisasi yang diposisikan di tengah-tengah wilayah ini mampu membentuk dan beradaptasi dengan lingkungan yang berubah melalui kombinasi interaksi yang sering, mengatur diri sendiri dan ko-evolusi.

Kebalikan umum dari organisasi gesit adalah organisasi birokrasi, di mana pengambilan keputusan membutuhkan waktu lebih lama karena ada beberapa saluran komando yang harus dilalui sebelum keputusan dapat dibuat.

Istilah terkait adalah organisasi dengan keandalan tinggi, yang mengacu pada organisasi yang menghindari kecelakaan di industri yang rentan terhadap risiko, misalnya kontrol lalu lintas udara atau pemadam kebakaran.
Newer Post Older Post Home