Penjelasan Ekosistem Tentang Apa yang Dimaksud Ekosistem Serta Contohnya

Ekosistem mencakup semua makhluk hidup (tanaman, hewan, dan organisme). Definisi paling sederhana dari suatu ekosistem bahwa ia adalah komunitas atau kelompok organisme hidup yang hidup dan berinteraksi satu sama lain dalam lingkungan tertentu.

Sebagai contoh, hutan tropis adalah ekosistem yang terdiri dari makhluk hidup seperti pohon, tanaman, serangga atau hewan, mikro-organisme yang berada dalam interaksi konstan antara mereka dan yang dipengaruhi oleh fisik lain (matahari, suhu) atau komponen bahan kimia (oksigen atau nutrisi).

Di tinjau dari segi ilmiah, ekosistem adalah unit dasar bidang studi ilmiah tentang alam. Menurut disiplin ini, ekosistem adalah lingkungan yang didefinisikan secara fisik, terdiri dari dua komponen yang tidak dapat dipisahkan:

  1. Biotope (abiotik):  lingkungan fisik tertentu dengan karakteristik fisik tertentu seperti iklim, suhu, kelembaban, konsentrasi nutrisi atau pH.
  2. Biocenosis (biotik): seperangkat organisme hidup seperti hewan, tumbuhan atau mikroorganisme, yang berada dalam interaksi konstan dan, karenanya, berada dalam situasi saling ketergantungan.

Konsep ekosistem dimungkinkan pada beberapa skala besarnya. Dari organisme multiseluler seperti serangga atau tumbuhan hingga danau, pegunungan atau hutan hingga planet Bumi secara keseluruhan.

Ekosistem alami adalah sistem "seimbang". Ini berarti bahwa interaksi antara berbagai organisme yang membentuk ekosistem berkontribusi terhadap stabilitas tertentu. Misalnya, dalam ekosistem padang rumput, herbivora mengonsumsi rumput, tetapi juga memberi makan tanah dengan kotorannya, yang memungkinkan rumput tumbuh kembali dan memungkinkan semacam keseimbangan. Namun, ini tidak berarti suatu ekosistem, bahkan ekosistem yang sehat, adalah statis. Pada kenyataannya, suatu ekosistem terus berkembang karena didasarkan pada proses dinamis yang terus berubah.

Misalnya, biocenosis adalah organisme hidup yang berinteraksi dengan lingkungannya dan secara konstan mengubahnya. Bagaimana? Karena hewan memadatkan tanah, tanaman menciptakan kelembapan atau mengatur suhu dan bakteri membantu di dunia mikroskopis dengan melindungi semua jenis hewan dari penyakit dan membantu proses pencernaannya. Selain itu, ekosistem juga berevolusi karena peristiwa eksternal atau tidak terduga. Fenomena iklim atau alam, misalnya, dapat menyebabkan transformasi di lingkungan. Dengan cara ini, ekosistem biocenosis organisme hidup untuk beradaptasi dengan kendala baru ini, dan perubahan terjadi.

Meskipun selalu mencari stabilitas, ekosistem tidak pernah berhasil dengan sempurna. Berbagai ketidakseimbangan alami cenderung saling mengimbangi secara permanen. Beberapa ekosistem berevolusi sangat lambat sementara yang lain dapat berubah sangat cepat, kadang-kadang bahkan menghilang dalam kasus-kasus ekstrem.

Mengapa perlu melestarikan ekosistem?

Seperti semua makhluk hidup lainnya, manusia bergantung pada jasa ekosistem alami untuk bertahan hidup. Kita membutuhkannya untuk mendapatkan makanan yang kita makan, air yang kita minum, dan mengubah bahan mentah menjadi produk sehari-hari kita. Jadi untuk menjaga kondisi kehidupan kita, sangat penting bagi kita untuk melestarikan ekosistem alami.

Misalnya, pertanian yang menyediakan makanan kita bergantung pada karakteristik ekosistem tertentu. Sereal atau sayuran hanya tumbuh di bawah kondisi suhu dan kelembaban tertentu. Mereka juga membutuhkan proses alami tertentu. Jika kita mengubah karakteristik ini terlalu dalam, ada risiko bahwa kita tidak akan dapat menghasilkan apa yang kita hasilkan hari ini, atau setidaknya tidak dengan cara yang sama.

Ekosistem memungkinkan kehidupan manusia, misalnya, menyediakan makanan bergizi dan air bersih, mengatur penyakit dan iklim, mendukung penyerbukan tanaman dan pembentukan tanah, dan menyediakan rekreasi, budaya dan spiritual.

Agar semua ini dimungkinkan, ekosistem Bumi seperti ekosistem hutan, ekosistem padang rumput, ekosistem perairan, atau ekosistem agro perlu berfungsi dengan baik. Tetapi kenyataannya adalah beberapa ekosistem saat ini terancam.

Pengaruh Manusia Terhadap Ekosistem

Aktivitas manusia memiliki dampak negatif pada ekosistem yang mengubah ekosistem lebih cepat dari sebelumnya. Manusia menuntut makanan, air, kayu, dan bahan-bahan lain seperti orang gila.

Dan semua tuntutan ini telah berkontribusi besar terhadap deforestasi (untuk menumbuhkan lebih banyak tanaman), hilangnya penyerbukan alami, polusi air, eksploitasi tanah, penangkapan ikan yang berlebihan dan  hilangnya keanekaragaman hayati yang sangat besar.

Mengapa manusia mempengaruhi ekosistem?

Tidak ada jawaban langsung untuk pertanyaan ini. Tetapi aktivitas manusia memiliki dampak yang tidak langsung diketahui. Ini berarti dampak visual dari efek ini tidak ada di sebagian besar waktu.

Selain itu, modal ekologis sulit diukur.

Misalnya, membangun sebuah hotel akan memiliki biaya dan laba spesifik yang dapat diprediksi. Tetapi tidak ada cara yang tepat untuk mengukur berapa nilai taman dan pohon siapa yang perlu ditebang untuk membangunnya. Apa nilainya bagi lingkungan? Dan untuk keluarga yang pergi ke sana setiap hari? Tidak ada cara pasti untuk menjawab ini, meskipun beberapa organisasi berusaha memberikan kehidupan pada angka-angka ini.

Terlepas dari kebutuhan untuk menggunakan jasa ekosistem dalam skala besar untuk menjaga ekonomi bergulir, ada juga teori lain yang sangat dibahas tentang masalah ini. Dikatakan bahwa jika suatu ekosistem adalah umum dan bukan milik siapa pun, manusia akan mengeksploitasinya sampai habis. Teori ini di mana individu mengejar kepentingan pribadi mereka yang disebut tragedi bersama.

Secara umum, kita perlu memiliki pendekatan yang lebih rasional mengenai bagaimana kita mengubah ekosistem. Kita perlu memikirkan kembali proses yang dengannya kita mengubah, mengambil, menggunakan dan membuang sumber daya alam.

Mereka perlu menjadi lebih efisien dan melingkar agar ekosistem dapat dilestarikan dengan lebih baik. Hanya dengan memulihkan hidup bersama yang lebih harmonis dan abadi dengan habitat alami dan populasi mereka, kita akan dapat memperoleh manfaat dari layanan Bumi. Ini sangat penting untuk kelangsungan hidup umat manusia seperti air, makanan, bahan, sumber daya energi, pharmacopoeia, iklim, siklus air, siklus bio-ekologis, stabilitas atmosfer (produksi oksigen) dan geologi.
Newer Post Older Post Home