Di artikel ini, kami akan mencoba untuk menjelaskan perbedaan serta kelebihan dan kekurangan dari resin epoxy dan poliuretan. Kedua jenis resin ini digunakan untuk melapisi lantai gudang, parkir atau ruang besar, dan baru-baru ini resin epoxy sering digunakan oleh beberapa orang untuk mendekorasi lantai.

Baik resin epoxy dan poliuretan terdiri dari dua komponen (resin dan pengeras). Penerapan jenis resin ini jelas membutuhkan persiapan permukaan lantai dan harus mematuhi instruksi pabrikan untuk pemasangan, seperti suhu sekitar, kelembaban, ventilasi, dan kecerahan.

Mari kita mulai dengan resin epoksi, epoxy lantai adalah jenis produk yang banyak digunakan untuk lantai industri, ia memiliki ketahanan mekanis yang sangat baik dan kemungkinan penyesuaian yang besar, karena grafik RAL luas yang disajikan dan kemampuan untuk menambahkan mineral atau pigmen dalam aplikasi epoksi. Penambahan muatan mineral akan mempengaruhi ketahanan juga perkerasannya.

Resin epoxy dapat dipilih dalam tiga cara sesuai dengan aplikasi dan ketebalannya, yang akan didasarkan pada resin epoxy air, pelarut dan padatan 100%. Ini adalah yang paling tebal, dan yang paling banyak digunakan untuk lantai industri, karena daya rekatnya yang tinggi, serta ketahanan terhadap bahan kimia dan mekanik yang sangat baik.

Berkenaan dengan resin poliuretan, itu adalah opsi yang disajikan sebagai lebih fleksibel, meskipun merupakan solusi yang kurang ekonomis. Keuntungan utama dari lantai poliuretan adalah fleksibilitasnya, lantai ini digunakan baik di trotoar industri maupun di bidang olahraga karena ketahanannya terhadap benturan dan munculnya retakan seiring berjalannya waktu. Poliuretan biasanya dipasang di luar karena komponen alifatiknya yang meningkatkan resistensi UV.

Kedua jenis resin ini anti debu, higienis, dan mudah dirawat, lantai kedap air menawarkan ketahanan yang baik terhadap guncangan dan suhu ekstrem.

Lapisan epoxy tidak kompatibel dengan pemanasan di bawah lantai karena dapat dengan mudah retak; Namun, lantai berbasis poliuretan lebih fleksibel dan keras pada saat yang sama. Oleh karena itu, salah satu kelebihannya adalah kemungkinan pemanasan di bawah lantai yang menawarkan isolasi suara yang baik. Kerugian dari resin poliuretan adalah harganya, yang lebih mahal daripada resin epoxy.

Kedua pelapis modern dan estetis, keduanya bisa halus atau kasar dan mudah dirawat, cukup menggunakan air sabun.

Resin epoxy: ketahanan kimia dan daya tahan

Untuk lantai industri atau tempat parkir kami sarankan menggunakan resin epoxy. Bahkan, ia memiliki sifat yang sangat menarik dalam hal ketahanan kimia dan mekanik, sangat tahan terhadap air, itu akan menahan aliran bahan kimia tanpa mudah diserang dan, oleh karena itu, akan lebih mudah untuk membersihkan produk. Resin epoxy bersifat kaku dan tahan, dan kekuatan mekanisnya dapat ditingkatkan dengan menambahkan senyawa kimia khusus, seperti agregat mineral.

Ini memiliki kapasitas rekat sangat baik pada dukungan dan lebih murah daripada resin poliuretan dan bertahan lebih lama dalam kondisi yang tepat. Namun, ia memiliki beberapa kelemahan seperti kisaran suhu untuk pemasangannya, yang relatif kecil: jika terlalu dingin, ia akan kehilangan kekuatan, dan jika terlalu panas, akan mengeras dengan cepat, yang dapat mempengaruhi hasil akhir. Akhirnya resin epoxy tidak boleh digunakan di luar ruangan karena sangat sensitif terhadap sinar UV.

Resin poliuretan: elastisitas dan toleransi

Resin ini menawarkan lebih banyak fleksibilitas daripada pesaing epokinya, yang membuatnya kurang rentan terhadap goresan dan gundukan, keuntungan yang signifikan untuk lantai industri.

Elastisitasnya memungkinkannya tahan terhadap variasi suhu yang lebih besar dan karenanya menutupi lantai bahkan di luar ruangan, terutama karena dapat mentolerir sinar UV dengan sangat baik. Di sisi lain, seperti resin epoxy, pemasangannya membutuhkan tanah tanpa uap air.

Simak juga: