Apa itu VPS server? VPS server adalah kepanjangan dari virtual private server, dengan salinan sistem operasinya sendiri dan sumber daya server khusus, pada server besar. Pada umumnya, situs web normal hanya membutuhkan basic shared hosting untuk bekerja. Namun ada banyak skenario di mana shared hosting tidak berfungsi untuk Anda. Salah satu alasan paling penting datang dalam bentuk penggunaan sumber daya.
Skrip atau plugin situs web Anda terkadang menggunakan sumber daya di luar batas, atau situs web Anda mungkin menjadi lambat karena ada beberapa situs web lain di server yang sama, atau situs web Anda mendapat lalu lintas padat yang tidak dapat ditangani oleh server bersama. Kemudian langkah selanjutnya yang akan dilihat siapa pun, dan apa yang akan direkomendasikan oleh penyedia hosting adalah Virtual Private Server (VPS).

Apa itu VPS Server?

VPS server adalah jenis Web Hosting, di mana seorang pelanggan merasa memiliki server sendiri dengan semua yang didedikasikan sumber daya seperti CPU, RAM, disk space, dll.

Sebagai contoh, kami membandingkan shared hosting dengan apartemen di mana penghuni berbagi sumber daya seperti kolam renang, tempat parkir dll. Di sisi lain, VPS dapat dibandingkan dengan villa, di mana Anda mendapatkan semua sumber daya seperti ruang parkir untuk mobil Anda, tempat untuk bermain bagi anak-anak Anda dan fasilitas lainnya semua didedikasikan dan pribadi untuk Anda. Setiap vila akan memiliki ruang pribadi yang serupa. Satu-satunya kesamaan yang mereka miliki adalah pintu masuk, dan tanah tempat vila dibangun.

VPS dapat dianggap sebagai server kecil yang berada di server besar - seperti villa tunggal yang dibangun di atas lahan yang luas. Akan ada banyak server virtual kecil seperti di dalam server besar. Secara fisik, hanya ada satu server, tetapi sebenarnya server dibagi menjadi banyak VPS kecil, dan masing-masing bertindak sebagai server terpisah.

Pengguna merasa memiliki satu server, dan juga mendapat kontrol penuh atas itu. Dengan demikian, VPS sebenarnya dapat diistilahkan sebagai ruang khusus dalam lingkungan bersama dan menggabungkan fitur-fitur dari shared hosting dan dedicated hosting.

Siapa yang Perlu Menggunakan VPS Server?

Mereka yang membutuhkan sumber daya sedikit lebih banyak dari shared hosting, tetapi tidak memerlukan spesifikasi tinggi untuk memilih VPS. Mereka yang dapat menghabiskan sedikit lebih banyak dari shared hosting, tetapi tidak mampu membeli dedicated server juga dapat memilih VPS.

Saat ini, paket hosting VPS memiliki permintaan yang lebih tinggi daripada paket lainnya. Biasanya dipilih oleh orang-orang dalam situasi berikut.
  1. Anda memiliki shared hosting saat ini, tetapi terus menghadapi masalah seperti waktu henti, load situs yang lambat, dll
  2. Situs web Anda membutuhkan lebih banyak sumber daya daripada yang dapat dipenuhi oleh paket shared hosting dan tuan rumah Anda mendesak Anda untuk meningkatkan atau mengancam untuk menonaktifkan akun Anda
  3. Anda berencana untuk memperluas bisnis Anda dan membutuhkan cara yang rahasia dan aman untuk meng-host file Anda dan membatasi akses ke sana
  4. Anda mengharapkan lalu lintas padat ke situs web Anda dalam beberapa bulan mendatang
  5. Jumlah staf Anda bertambah dan Anda membutuhkan kapasitas akun email yang lebih besar, dan juga tidak ingin ada batasan jumlah email yang dapat dikirim
  6. Situs web Anda memerlukan skrip khusus tertentu yang tidak dapat dipasang di shared hosting
  7. Anda ingin belajar lebih banyak tentang mengelola server, dan memerlukan sarana yang hemat biaya untuk uji coba pembelajaran.

Bagaimana VPS Server Bekerja?

Di atas, Transkerja.com menyebutkan bahwa VPS dapat dianggap sebagai ruang khusus di lingkungan bersama. Jadi, bagaimana ini dicapai? Mari kita baca lebih lanjut.

Ada banyak teknologi virtualisasi hadir hari ini, yang membantu dalam membuat VPS. Anda membeli atau menyewa server fisik, dan memasang platform virtualisasi di atasnya, dan perangkat lunak ini memungkinkan Anda membagi server menjadi beberapa VPS, berdasarkan kebutuhan Anda.

Perangkat lunak yang membantu dalam menciptakan VPS seperti itu disebut hypervisor. Beberapa contoh dari perangkat lunak tersebut adalah xen, vmware dll.

Anda dapat menentukan berapa banyak disk space yang akan dialokasikan, berapa jumlah RAM dan jumlah core CPU yang akan disediakan, Sistem Operasi apa yang akan diinstal, dll, dan perangkat lunaknya akan membuat VPS untuk Anda, dengan semua spesifikasi sumber daya ini.

Ada berbagai jenis virtualisasi - seperti beberapa memungkinkan VPS untuk menjalankan kernelnya sendiri, sementara yang lain berbagi kernel yang sama dengan server fisik.

Ini berarti bahwa, jika server utama menggunakan linux, beberapa jenis virtualisasi akan memungkinkan Anda membuat VPS dengan sistem operasi pilihan Anda seperti linux atau windows, sementara beberapa yang lain hanya mengizinkan VPS linux yang akan dibuat.

Dari sudut pandang pengguna, ini bukan masalah utama, kecuali jika Anda adalah seorang teknisi. Yang perlu Anda ketahui hanyalah VPS Anda saja, dan bukan arsitektur yang mendasarinya. Jadi, kita tidak masuk rincian teknis di sini.

VPS Hosting vs Shared Hosting vs Dedicated Hosting

Dengan cara apa, apakah VPS menggabungkan fitur shared dan dedicated hosting? Itulah anak dijelaskan di bawah ini.

Ini adalah tren umum untuk memutakhirkan situs web dari shared hosting ke VPS hosting. VPS bertindak sebagai lapisan perantara antara shared hosting dan dedicated hosting, yang menyediakan fitur-fitur keduanya dengan harga terjangkau bagi pelanggan.

Sama seperti shared hosting, di VPS hosting juga Anda tidak perlu khawatir tentang spesifikasi perangkat keras atau masalah perangkat keras yang mungkin muncul, karena itu hanya bagian dari server yang Anda sewa.

Seperti di dedicated hosting, Anda mendapatkan kontrol penuh atas server Anda. Anda mendapatkan akses root penuh, dan dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan dan menginstal apa pun yang Anda suka di server Anda.

Sebagian besar penyedia juga memberi Anda control panel di mana Anda dapat memulai / menghentikan / mem-boot ulang VPS Anda, seperti halnya server khusus. Server khusus akan memiliki KVM atau IPMI untuk mengakses server dari jarak jauh ketika sedang down, dan control panel VPS sebagian besar akan memiliki konsol virtual untuk mengakses server dan memperbaiki masalah jika VPS sedang down.

Seperti di shared hosting, penggunaan sumber daya atau serangan terhadap VPS lain pada node yang sama dengan VPS Anda, terkadang dapat menyebabkan masalah serius pada VPS Anda juga. Namun itu tergantung pada teknologi virtualisasi yang digunakan dan juga tidak selalu terjadi.

Seperti di shared hosting, jika penyedia menggunakan node untuk menjual lebih banyak, dan menampung lebih banyak VPS daripada yang bisa tahan, itu akan menyebabkan masalah seperti VPS tidak dapat diakses.

Keuntungan VPS Hosting

  • Akses Penuh - Anda mendapatkan server Anda sendiri, dengan akses root lengkap. Anda dapat meng-host situs sebanyak yang Anda suka, Anda dapat menginstal skrip yang Anda suka, Anda dapat mengirim sejumlah email tanpa batasan, Anda mendapatkan akses ssh untuk bekerja pada baris perintah, Anda dapat me-reboot server sesuai keinginan Anda - Anda master dan Anda mendapatkan apa saja dan semua yang Anda butuhkan untuk mengelola server.
  • Huge Resources - Anda mendapatkan lebih banyak sumber daya daripada yang sebenarnya Anda butuhkan, seperti ruang disk besar, lebih banyak RAM dan bandwidth tinggi. Beberapa penyedia bahkan menawarkan bandwidth tidak terbatas yang memungkinkan Anda menggunakan sebanyak yang Anda suka, tanpa batas.
  • Harga Murah - Dibandingkan dengan fitur yang Anda dapatkan, jumlah yang harus Anda bayar untuk VPS sangat sedikit. Anda akan mendapatkan hosting standar di sekitar $ 18- $ 20 dan bahkan lebih murah karena persaingan yang ketat di lapangan.
  • Skalabilitas - Anda dapat meningkatkan kapan saja Anda inginkan. Misalnya jika situs web Anda memerlukan lebih banyak memori, Anda dapat menambahkan RAM dengan menghubungi penyedia VPS hosting Anda. VPS Anda ditempatkan di dalam wadah dengan banyak sumber daya, dan penyedia VPS hosting Anda bisa menambahkan lebih banyak RAM ke VPS Anda. Tidak perlu bagi siapa pun untuk secara fisik memasukkan RAM ke server Anda untuk menambah RAM. Itu memberi Anda lebih banyak fleksibilitas, karena Anda tidak perlu meningkatkan ke paket berikutnya, hanya perlu membeli sumber daya yang Anda butuhkan. Anda juga dapat meminta untuk menurunkan RAM atau sumber daya lainnya.
  • Keamanan - Situs web Anda lebih aman di VPS daripada di shared hosting. Jika Anda atau tim pendukung Anda secara teknis bagus, maka Anda dapat mencegah segala jenis serangan terhadap server Anda. Itu tidak terjadi dengan shared hosting di mana banyak situs web tidak aman berada dan Anda tidak memiliki kendali atas mereka.
  • Kinerja - Sumber daya yang dialokasikan untuk VPS Anda dapat sepenuhnya digunakan oleh situs web Anda sendiri dan tidak ada intervensi luar. Karenanya kinerja situs web Anda akan jauh lebih baik dalam VPS.


Kerugian VPS Hosting

  • OverSelling - Beberapa penyedia menjual lebih banyak VPS, dan membuat VPS jauh lebih banyak daripada yang bisa ditampung. Ini akan menyebabkan masalah dengan VPS Anda juga, meskipun VPS Anda berjalan dalam batas.
  • Pengetahuan Teknis - Ketika Anda memiliki VPS, Anda menjadi pemilik server dan seluruh tanggung jawab untuk mengurus tugas-tugas sisi server dari instalasi hingga keamanan berada di pundak Anda. Anda harus cukup kompeten secara teknis untuk mengambil tanggung jawab ini.
  • Dukungan - Dukungan untuk VPS sedikit terbatas dibandingkan dengan shared hosting. Dengan shared hosting, tim dukungan harus menjawab bahkan pertanyaan terkecil yang diajukan oleh pelanggan, di mana seperti dalam kasus VPS, dukungan terbatas dan juga dikenakan biaya.
  • Masalah Perangkat Keras - Anda tidak memiliki kontrol pada perangkat keras server dan jika terjadi kesalahan, Anda harus menunggu penyedia Anda untuk memperbaikinya.
  • Masalah Jaringan - Di VPS, Anda berbagi sebagian dari jaringan yang sama, dan jika ada VPS di simpul yang mendapat serangan DDOS, itu akan memengaruhi VPS Anda juga saat mereka berbagi antarmuka yang sama.


Managed VPS Hosting dan Unmanaged VPS Hosting

Saya menyatakan di atas bahwa ada dua jenis dukungan yang tersedia untuk paket VPS.
Server Tidak Terkelola - Jika Anda mendaftar untuk layanan yang tidak dikelola, penyedia Anda tidak akan memberikan dukungan apa pun untuk Anda. Mereka hanya akan membuat VPS, menginstal OS dan mengatur jaringan sehingga Anda dapat mengakses VPS. Semua tugas lain yang terkait dengan VPS seperti, administrasi server, peningkatan perangkat lunak, manajemen dan pemantauan server, keamanan, cadangan, mengelola situs web, dll. Harus ditangani sendiri oleh pelanggan. Anda harus secara teknis sangat kuat untuk mengurus VPS yang tidak dikelola atau Anda harus memiliki sysadmin yang baik untuk mengelola VPS untuk Anda.

  1. Managed Servers - Sebagai kebalikan dari layanan VPS yang tidak dikelola, dikelola memberikan Anda dukungan yang baik. Cakupan semua tugas yang dicakup dalam layanan terkelola bervariasi dari host ke host. Beberapa penyedia akan menangani masalah level 3 hanya seperti manajemen server, peningkatan perangkat lunak, dll, dan sisanya harus ditangani oleh pelanggan. Beberapa orang lain akan memberikan dukungan untuk segala masalah yang berkaitan dengan VPS mulai dari reset kata sandi level 1 ke tugas level 3, audit server, pemantauan server, perencanaan cadangan, migrasi akun, instalasi skrip pihak ketiga, dll. Beberapa bahkan mungkin memberikan dukungan akhir kepada pelanggan Anda. Mereka juga disebut VPS yang Dikelola Sepenuhnya. Jika Anda tidak kuat secara teknis, maka yang terbaik adalah VPS yang dikelola sepenuhnya. Server yang dikelola lebih mahal daripada tidak dikelola, tarif tambahan dibebankan untuk dukungan.
  2. Semi-Managed Servers  - Beberapa host memperkenalkan jenis dukungan ketiga yang disebut semi managed yang berdiri di antara dikelola dan tidak dikelola. Layanan semi-dikelola akan memberikan dukungan pada tugas-tugas khusus saja dan itu akan secara jelas tercantum dalam rencana layanan mereka. Namun ini tidak tersedia untuk semua host, dan sebagian besar host membatasi sebagai dikelola dan tidak dikelola.


Managed VPS Hosting dan Unmanaged VPS Hosting

Saya menyatakan di atas bahwa ada dua jenis dukungan yang tersedia untuk paket VPS.
  • UnManaged Servers - Jika Anda mendaftar untuk layanan yang tidak dikelola, penyedia Anda tidak akan memberikan dukungan apa pun untuk Anda. Mereka hanya akan membuat VPS, menginstal OS dan mengatur jaringan sehingga Anda dapat mengakses VPS. Semua tugas lain yang terkait dengan VPS seperti, administrasi server, peningkatan perangkat lunak, manajemen dan pemantauan server, keamanan, cadangan, mengelola situs web, dll. Harus ditangani sendiri oleh pelanggan. Anda harus secara teknis sangat kuat untuk mengurus VPS yang tidak dikelola atau Anda harus memiliki sysadmin yang baik untuk mengelola VPS untuk Anda.
  • Managed Servers - Sebagai kebalikan dari layanan VPS yang tidak dikelola, dikelola memberikan Anda dukungan yang baik. Cakupan semua tugas yang dicakup dalam layanan terkelola bervariasi dari host ke host. Beberapa penyedia akan menangani masalah level 3 hanya seperti manajemen server, peningkatan perangkat lunak, dll, dan sisanya harus ditangani oleh pelanggan. Beberapa orang lain akan memberikan dukungan untuk segala masalah yang berkaitan dengan VPS mulai dari reset kata sandi level 1 ke tugas level 3, audit server, pemantauan server, perencanaan cadangan, migrasi akun, instalasi skrip pihak ketiga, dll. Beberapa bahkan mungkin memberikan dukungan akhir kepada pelanggan Anda. Mereka juga disebut VPS yang Dikelola Sepenuhnya. Jika Anda tidak kuat secara teknis, maka yang terbaik adalah VPS yang dikelola sepenuhnya. Server yang dikelola lebih mahal daripada tidak dikelola, tarif tambahan dibebankan untuk dukungan.
  • Semi-Managed Servers - Beberapa host memperkenalkan jenis dukungan ketiga yang disebut semi managed yang berdiri di antara dikelola dan tidak dikelola. Layanan semi-dikelola akan memberikan dukungan pada tugas-tugas khusus saja dan itu akan secara jelas tercantum dalam rencana layanan mereka. Namun ini tidak tersedia untuk semua host, dan sebagian besar host membatasi sebagai dikelola dan tidak dikelola.

How to Choose a VPS Hosting?
Purchasing a VPS is easy. There are a lot of providers, you can sign up with any one of them. However there are a few factors you should consider while choosing a provider and their plan. Given below are a few such things to consider.

RAM – The most important factor when you purchase a VPS is to make sure it has sufficient amount of RAM VPS Hosting Ram available to run your websites and related software.
Most packages start with 256MB RAM but a minimum of 512MB is required for the proper functioning of the server. If you are planning to use any control panel in the server, it is highly recommended that you choose a package with 1G RAM. If you are planning to use your VPS as a gaming server, then a minimum of 4GB RAM is required. Hence, identify for what purpose you would be utilizing the server for and choose RAM accordingly. Depending on your website requirements, and software installation in the server, you would need to raise the RAM in the server.

CPU? – In VPS, CPU is actually a virtual term. Most hosts specify CPU value as specific number of cores, which is actually the cores of a physical CPU of the main node. Normal websites do not take CPU resource much, but if you are intending to use gaming or chat servers, you should scale up the number of CPU cores required.

Disk Space – You should have an approximate idea of the size your files will require. If your approximate usage is 50G, then get a VPS with 80 G or so, giving space for your files to grow. If you do not have an idea, it is better to go for the basic plan and scale up as required.

Bandwidth – Most VPS providers these days provide good bandwidth. Bandwidth is the amount of data transferred to and from the server. If your website receives heavy traffic, you should have good amount of bandwidth, even though your website size is small and requires only little RAM. If bandwidth limit exceeds, your service will be suspended temporarily. Bandwidth also can be upgraded as required.

Hardware – The original VPS container should have good underlying hardware. SSD hard disks will provide good speed and performance when it comes to read/writes. Similarly Intel E3 or E5 processors are recommended to be good. Before purchasing a VPS plan, it is a good practice to understand the server configurations.

Operating System – Most providers lets you choose the OS you require. Windows and Linux are the most commonly available OS, and a lot of flavours of linux are also available. Windows is a little costly due to its licensing and linux is free as it is open source. You need to choose based on your requirements. For example, if you want to run ASP files, then you should choose windows itself as ASP cannot run in linux.

Provider Reputation – Reputation of the provider is a big factor when it comes to choosing a host. Reputation is not gained in a single day. It takes years of hard work and great service provided to customers that finally makes a host stand out amongst others. It is always recommended to purchase services from reputed hosts who has a good name in the hosting industry.

Reviews – Reviews will help you gain an impression, whether good or bad, about the services offered by a host. Many review sites are available these days and if you search in google, you will be greeted with a lot of websites which say “Top VPS hosts of the year” etc.? You can use them as a base from which you can start the search. Best reviews can be obtained from people who already have personal experience with a host, and have hosted their sites with them for some time. We have collected reviews from such people, and have also hosted various websites with various hosts to get an idea of their service ourselves. Based on these, we have summed up a review section. Please visit the review section for honest reviews related to various hosts and their plans.

Pricing – Pricing is a major factor. We all look for cost effective options, and the competition in the hosting industry helps the customers a lot in gaining cheap solutions these days. A somewhat good or an average? VPS would cost around $15 per month. If you have specific requirements, the costs would vary and shall go further a bit more. You should also check the cost for upgrading RAM, adding more IP Addresses etc before signing up. As your site begins to gain traffic you would require to scale up a bit and you should make sure at the beginning itself that the charges are affordable.

Over Selling – For a VPS to run smoothly, the main node on which the VPS is created should have only limited number of VPSs created. Otherwise the resources cannot be effectively distributed. Some providers fill the main node with a lot of VPS than it can actually hold, resulting in heavy resource usage. End of the day, all the VPS will be inaccessible or load very slowly, making it good for nothing. You should check with the provider regarding the number of VPS they create on a node, so that you can confirm they do not over sell.

DataCenter Location – Certain providers will have datacenters at various locations, providing you options to choose from. You can choose the location which is near to your targeted audience so that your pages are rendered fast.
DDOS Protection – It has happened many times that the DDOS attack originated against a single VPS in a node has caused severe accessibility issues to all other VPS in the same node. Not many providers offer DDOS protection for VPS, but if your provider can, then it is well and good.

Support – The provider should have a good support team on board to help you with issues that might comeacross. As mentioned above, it depends on whether you choose managed or unamanged VPS. You should check with the host clearly and make sure what all services are included in their support plan. If you are a technical person yourself, then you can go for an unmanaged plan without thinking. However if you are not very technical, then you should either choose a Fully Managed VPS or hire a system admin to carry out your server related tasks.

Snapshots – Backups are a must for any hosting. You should take separate remote backups for your web files, however you should also check with your prospective provider whether they take backups. Most VPS providers take backups in the form of VPS snapshots. Snapshots are full backups of your server, that can be restored to a server and get your VPS online there, exactly as it was at the time of? backup.? These snapshots come in handy in the event of a hardware failure and your VPS needs to be restored to another machine. These snapshots cannot help when you need to restore only 2-3 files, but these snapshots are very crucial otherwise and your host should provide it.

Recommended VPS Hosts

After considering a lot of hosts, and based on our experiences with most of them, we have created a list of our recommended hosts. They are given below. You can also read reviews about those hosts at our review section. Most of the hosts are running discount coupons for customers. The coupon codes are available in our “Hosting Coupon” sections.