7 Penyebab Rem Mobil Harus Dikocok dan Cara Mengatasinya

Fungsi rem kendaraan sangat berarti dalam hal keamanan berkendara. Rem mobil yang tidak berfungsi dengan baik bakal mengakibatkan kecelakaan yang gak diinginkan.

Penyebab Rem Mobil Harus Dikocok

Memiliki kendaraan seperti mobil atau motor memang sudah menjadi kebutuhan bagi setiap orang. Namun, kendaraan seperti mobil dan motor juga perlu perawatan untuk tetap menjaga keawetan dan keutuhan kendaraan itu sendiri. Khususnya bagi para pemilik mobil, karena mobil sendiri biasanya banyak mengalami masalah. Salah satu masalah dari mobil adalah rem blong dan harus dikocok dahulu sebelum berfungsi. Sebenarnya ada beberapa penyebab rem mobil harus dikocok. Masalah rem yang dikocok tidak boleh dianggap sepele dan dibiarkan begitu saja.

Ada 2 penyebab dari rem mobil yang harus dikocok yang wajib untuk kamu ketahui. Penyebabnya antara lain adalah kampas rem yang aus, dan adanya udara palsu pada sistem. Kampas rem yang aus bisa jadi penyebab utama harus dikocoknya rem mobil tersebut. Ausnya kampas rem ini juga biasa terjadi pada rem jenis tromol yang juga tidak menggunakan rem otomatis dan harus manual. Apabila penyetelan tidak tepat dan kampas rem aus, pastinya dibutuhkan beberapa kali pijakan agar kampas dan tromol dapat bersentuhan dan berfungsi dengan baik.

Penyebab harus dikocoknya rem mobil yang kedua adalah adanya udara palsu yang terdapat pada sistem. Keberadaan udara palsu ini membuat tekanan pedal tidak tersalurkan ke wheel silinder. Jika tekanan tidak tersalurkan pastinya diperlukan pijakan berkali-kali. Tujuan penekanan dilakukan agar piston dapat mendorong kampas dan akhirnya terjadi pengereman. Udara palsu pada sistem juga bisa disebabkan oleh panasnya minyak rem, memburuknya kualitas rem, dan juga bisa karena terjadinya kebocoran pada suatu bagian.

Cara Mengatasi Rem Mobil yang Harus Dikocok

Penting untuk menjaga kesehatan mobil yang kamu miliki untuk penggunaan dalam jangka panjang. Pastinya jika mobil kamu mengalami banyak masalah seperti rem blong dan harus dikocok akan membuat berkendara menjadi kurang nyaman. Namun jika rem mobil kamu sudah mulai harus dikocok maka jangan khawatir, kamu bisa mengaplikasikan cara mengatasinya rem mobil yang harus dikocok berikut ini.

1. Akibat ausnya rem

Langkah pertama yang harus dilakukan mengatasi rem mobil yang harus dikocok akibat ausnya rem adalah dengan memeriksa kondisi kampas rem. Pastikan kampas rem mobil kamu masih berfungsi dengan baik dan tidak aus. Karena ausnya kampas rem akan sangat berbahaya jika mobil nantinya akan digunakan untuk perjalanan jauh..

2. Akibat adanya udara palsu

Penyebab yang lain adalah adanya udara palsu. Cara mengatasinya salah satunya adalah dengan mengetahui penyebab adanya udara palsu tersebut. Udara palsu pada sistem bisa disebabkan oleh bebrapa hal seperti kebocoran maupun panasnya minyak rem. Jika kamu sudah mengetahui penyebabnya, maka segeralah lakukan pembuangan udara palsu tersebut atau biasa disebut bleeding.

Cara mengocok rem mobil

Sistem pengereman ialah komponen keamanan paling penting dalam mobil. Akan tetapi pernahkah teman-teman transkerja menginjak pedal rem namun terasa ringan. Situasi ini dinamai sebagai rem masuk angin. Minyak rem kendaraan berkurang satu di antara yang dapat membawa dampak rem kendaraan masuk angin. Hal ini bisa membahayakan pengemudi, karena dapat menimbulkan kebocoran pada sistem pengereman. Mengapa hal ini dapat terjadi? Macam apa cara memperbaiki rem kendaraan yang masuk angin? Simak rangkuman lengkapnya di bawah ini.

Cara Memperbaiki Rem mobil yang Masuk Angin

Penyebab rem mobil masuk angin lazimnya adalah tekanan pedal gak mampu tersalurkan dengan baik ke kaliper. Tapi malah terserap oleh partikel udara yang sudah berada dalam sistem. Inilah yang bikin tekanan pedal rem terasa ringan.

Andaikata kendaraan sahabat menghadapi masalah ini, semestinya segera perbaiki dengan sebagian langkah di bawah ini:

1. Jalankan Pengecekan Terlebih Dahulu

Langkah awal yang harus sobat transkerja laksanakan adalah pengecekan terlebih dahulu. Pastikan bagian mana yang sungguh mengalami kerusakan. Mampu dimulai dari meninjau komponen piston kaliper rem depan dan belakang. Apakah ada kebocoran ataupun tidak. Manakala sebenarnya ada, sekarang saatnya mulai kerjakan perbaikan.

2. Kerjakan Proses Bleeding

Anda dapat memulai proses bleeding untuk memperbaiki kebocoran tersebut. Tancapkan selang beeling yang berangkat bagian nepel bleeding ke kaliper rem. Manakala sudah, kocok rem dengan cara menginjak pedalnya. Tekan secara terus menerus hingga sudah terasa mengeras daripada sebelumnya.

3. Buka Baut Nepel Bleeder

Semisal udah terasa mengeras, tahan pedal rem yang posisinya ada di bawah. Sahabat transkerja sanggup mulai membuka baut nepel bleeder dengan cepat lalu segera tutup kembali. Sesudah itu kawan-kawan transkerja sanggup melihat gelembung udara yang keluar dari di dalam nepel. Itulah angin yang sudah terlanjur masuk didalam sistem pengereman kamu hingga terasa ringan kala diinjak.

Anda mampu melakukan langkah di atas selama sejumlah kali hingga tidak ada lagi gelembung yang kelihatan keluar dari di dalam nepel. Itu artinya sudah tidak ada lagi angin dalam sistem pengereman sobat.

4. Pantau kualifikasi Minyak Rem

Anda tidak lupa untuk memantau keadaan minyak rem yang sanggup keluar dari di dalam nepel. Benar-benar proses ini bikin minyak rem keluar sedikit demi sedikit. Maka dari itu, siapkan sediaan minyak rem Manakala yang keluar dari mobil terlalu banyak. Ingat, teknik mengganti minyak rem mobilini kudu dilakukan dengan hati-hati.

5. Bersihkan Ceceran Minyak Rem

Andaikan seluruh proses udah selesai, kamu perlu membersihkan semua ceceran minyak rem di sekitar. Subjektifnya yang tentang komponen mobil lainnya sebab dapat menimbulkan korosif alhasil merusak bagian tersebut. Dayagunakan saja air umum hingga bersih.

6. Langsungkan Uji Kendaraan

Sekarang jalankan uji kendaraan dengan mengendarainya dan menginjak pedal rem. Bila nyatanya masih ada persoalan yang terjadi, berarti udah waktunya kamu mempersembahkan urusan ini kepada teknisi tepercaya serta handal.

7. Bawa ke Bengkel Semisal Ada problem Tambahan

Kamu dapat segera mengangkat mobil ke bengkel Bila benar-benar masih ada situasi sulit tambahan. Pasti saja bengkel yang dipilih perlu resmi demi dapat mendapatkan fasilitas terbaik.

Cara membuang angin palsu pada rem mobil

Cara buang angin rem kendaraan memang benar-benar harus diketahui oleh setiap pemilik mobil. Mengapa? Karena satu di antara penyebab rem blong serta mobil tak melambat sewaktu pedal rem diinjak ialah karena masuknya udara dari luar ke sistem pengereman.

Hal ini amat mungkin terbentuk mengingat udara yakni gas yang sanggup masuk ke berbagai macam ruang. Sekiranya kala mengemudi kamu menikmati rem enggak pakem, maka kerjakan cara buang angin rem mobil berikut ini.

Penyebab Udara Masuk ke Saluran Hidrolik Rem

Cara mengganti minyak rem mobil juga harus kamu ketahui. Sebelum membahas tentang cara buang angin rem mobil, terlebih dahulu kamu kudu tahu macam apa udara sanggup masuk ke sistem hidrolik rem. Terdapat sejumlah hal yang bakal membawa dampak ini terjadi, antara lain:

1. Kehabisan minyak rem – Manakala tangki reservoir daerah minyak rem dibiarkan kosong terlalu lama, udara pun mudah masuk serta mengisi ruang tersebut. Buat mencegahnya, jalankan pemeriksaan berkala pada tangki minyak rem.


2. Penggantian minyak rem – penggantian minyak rem yang kurang tepat, ataupun tidak direalisasikan oleh seorang ahli, mampu berisiko mengikutkan udara didalam tangki minyak alhasil rem terasa ‘ngempos.’


3. Penggantian komponen hidrolik rem – gak melulu minyak rem, penggantian komponen hidrolik kayak pompa ABS juga berisiko memasukkan udara Seumpama tidak dilakukan dengan teknik yang akurat.

Cara Buang Angin Rem Mobil

Setelah memahami penyebabnya, barulah kamu mampu memulai proses buang angin dari sistem rem mobil.

1. Tempatkan kendaraan pada posisi datar dan seimbang. Kemudian, naikkan dengan menunggangi dongkrak yang sesuai. Andaikata posisinya udah naik, pasang jack stand.


2. Teknik buang angin rem kendaraan berikutnya yaitu pemeriksaan minyak rem. Buka tutup reservoir tangki minyak rem serta pastikan minyak masih di dalam kondisi penuh.


3. Siapkan kunci nipel rem juga botol yang terisi minyak rem secukupnya. Pasangkan selang dengan posisi satu di antara ujungnya tercelup minyak rem di dalam botol dan sisi lain tertempel pada nipel rem. Pastikan diameter selang udah pas.


4. Seterusnya adalah proses bleeding. Proses ini yakni yang pokok untuk mengeluarkan angin dari sistem pengereman kendaraan. Mulailah bleeding pada roda yang letaknya paling jauh dari master rem. Untuk urutannya mampu seperti ini; kiri belakang, kanan belakang, kiri depan, serta kanan depan.


5. Posisikan transmisi pada keadaan netral, rem tangan non aktif, serta nyalakan mesin mobil Apabila kendaraan memakai boster rem. Mintalah bantuan orang lain untuk menekan pedal rem tiga hingga lima kali juga kemudian menahannya. Tatkala pedal rem tertahan, sobat mampu putar nipel rem setengah putaran berlawanan dengan arah jarum jam. Lihat gimana semprotan pada selang transparan, setelahnya kencangkan kembali nipel rem.


6. Berikutnya, ulangi langkah kelima sampai kamu yakin kalau angin di dalam sistem pengereman udah berhasil keluar semua. Metode buang angin rem mobil ini sungguh membutuhkan kesabaran serta proses berulang demi meyakinkan tidak ada lagi gelembung udara dalam rem yang menghambat kerjanya. Sampai kala semprotan minyak rem pada botol enggak lagi memuat gelembung tatkala nipel diputar berlawanan jarum jam, baru teman-teman dapat berhenti.


7. Bila satu roda udah berhasil dikeluarkan anginnya, maka sobat dapat beralih ke roda kemudian sesuai dengan urutan yang tampak dari langkah keempat. Ketika bleeding di roda kemudian pun, kawan-kawan transkerja dapat melakukan prosesnya hingga sejumlah kali sampai sungguh-sungguh yakin seluruh angin udah keluar.

Itulah tadi panduan singkat cara buang angin rem mobil. Mengingat prosesnya akan memakan waktu, sebaiknya sahabat transkerja menyodorkan hal tersebut pada montir bengkel.

Ciri Rem Mobil Masuk Angin

Ciri ciri rem mobil masuk angin yang paling kelihatan dan terasa merupakan ketika pedal rem ditekan maka bakal terasa seakan ringan atau ngempos. Keadaan ini umumnya terjadi diakibatkan tekanan pedal kendaraan tidak tersalurkan ke kaliper, tapi terserap oleh partikel udara yang berada didalam sistem. Walhasil membuat rem mendapati kondisi masuk angin.

Biasanya keadaan ini berlangsung ketika mobil sudah jarang dipasang ataupun saat ini berlangsung saat di pagi hari. Tapi ketika teman-teman kocok terus-terusan juga akhirnya gejala masuk angin menghilang, tetapi kagak berarti hal ini menandakan Andaikata kualifikasi masuk angin sudah selesai. Hal ini diakibatkan gelembung udara yang tampil di dalamnyaa sedang didalam volume terkecil alhasil tidak bisa dikompresi kembali. Walhasil saat rem didiamkan sejumlah jam saja, situasi sulit tersebut dapat muncul kembali.

Rem mobil yang menghadapi masuk angin pastinya bakal memicu situasi sulit serius pada rem mobil kawan-kawan. Udara yang masuk didalam sistem pengereman bakal sebabkan tekanan rem gak akan sampai ke silinder ronda, alhasil hal ini lah yang bikin kamu mesti berkali-kali untuk menginjak pedal rem. Situasi ini lah yang jadi ciri ciri paling kelihatan ketika situasi rem masuk angin. Buat itu lah angin tidak boleh sampai masuk didalam ruang sistem pengereman sebab bakal membawa dampak tekanan jadi terhambat. Sistem rem cuma harus terisikan minyak rem walhasil kerja rem dapat berfungsi normal kayak umumnya.

Penyebab Rem kendaraan Masuk Angin

Rem kendaraan yang menghadapi masuk angin bisa dikarenakan oleh sejumlah hal, antara lain adalah:

1. Minyak Rem Yang Habis

Udara dapat sampai masuk didalam sistem hidrolik yang berasal dari reservoir pada situasi nya yang kurang atau kosong. Walhasil membuat udara jadi mudah masuk walhasil menyebabkan rem menghadapi masuk angin.

2. Penggantian Minyak Rem yang enggak Tepat

Penggantian minyak rem yang gak tepat pasti saja jadi penyebab rem yang masuk angin. Penggantian minyak rem tersebut perlu dilakukan oleh teknisi yang sungguh sudah ahli. Situasi ini disebabkan adanya teknik khusus yang diperlukan sehingga ketika penggantian re, tidak terdapat adanya gelembung udara yang muncul dari dalamnya. Akan tetapi ketika sahabat transkerja menikmati rem masuk angin selepas penggantian minyak rem, maka situasi ini bisa menjadi dikarenakan karena proses dari penggantian minyak rem yang enggak sempurna.

3. Hasil Penggantian Komponen Hidrolik Rem

Sama hal nya dengan keterangan pada minyak rem sebelumnya, Manakala penggantian pada komponen hidrolik rem tidak tepat dapat mengakibatkan rem mendapati masuk angin. Tapi memang untuk pemasangan komponen hidrlolik rem agak sedikit rumit serta memiliki tingkat kesulitan yang tinggi. Apabila pada pompa ABS, penggantian komponen ini mesti dilakukan dengan alat khusus berbentuk scan walhasil proses bleeding bisa sesuai juga benar.

Cara Mengatasi Rem Masuk Angin

Untuk membuang angin pada rem mobil, kamu cuma perlu menyelenggarakan bleeding. Yang dimaksud dengan bleeding, ialah proses pembuangan gelembung udara yang berasal dari sistem dengan mengeksploitasi prinsip tekanan didalam kerjanya. Pada mobil, setidaknya diperlukan sekitar 2 orang untuk menghandel rem yang menghadapi masuk angin. Satu orang akan berfungsi sebagai operator pedal rem, juga yang lainnya akan berjaga di aktuator pengereman.

Sebelum bakal memulai proses bleeding, maka terlebih dahulu perhatikan mobil teman-teman tersebut. Apakah memakai sistem pengereman ABS maupun tidak. Seumpama iya, maka sahabat kudu menonaktifkannya sebab sistem ini dapat menghambat proses bleeding tersebut. Buat menonaktifkannya, sahabat transkerja sekadar perlu mencabut relay ABS pump. Berikut ini langkah-langkah di dalam proses bleeding.

Pertama kali kawan-kawan sanggup melakukan pengecekan terlebih dahulu untuk mengukuhkan bagian mana yang menghadapi kerusakan, berawal dari piston kapiler rem depan juga rem belakang Seandainya terbentuk kebocoran. Andaikata ada, maka kawan-kawan dapat melakukan perbaikan terlebih dahulu.

Mulai lah proses bleeding, pertama kali tancapkan selang bleeding yang berangkat neeple bleeding ke caliper rem.

Kemudian kocok rem dengan teknik menekan pedal rem, tekan secara berkelanjutan dan terus menerus hingga terasa mengeras.

Apabila rem sudah terasa mengeras, tahanlah pedal rem yang muncul dari posisi bawah.

Bukalah baut neeple bleeder dengan cepat juga kemudian tutuplah kembali.

Lalu kawan-kawan transkerja bakal melihat gelembung-gelembung udara yang keluar dari didalam neeple.

Lakukan langkah kerja ini sebagian kali hingga tidak ada lagi gelembung yang keluar dari didalam neeple.

Tatkala melakukan proses bleeding, tak lupa untuk memantau situasi dari minyak rem gak sampai berkurang. Proses bleeding mesti akan mengurasi minyak rem sedikit demi sedikit. Walhasil sahabat memerlukan cadangan minyak rem baru supaya nantinya bisa ditambahkan pada saat volume minyak rem berkurang.

Setelah selesai semua proses, bersihkan semua ceceran minyak rem yang tampil di sekitar agar enggak mengakibatkan korosif yang bisa merusak komponen lainnya. Kamu dapat membersihkannya dengan memanfaatkan air lazim hingga bersih.

Jangan lupa untuk menunaikan uji kendaraan dengan menjalankannya serta mencoba tes mengerem. Apabila ada masalah, maka situasi ini menunjukkan Seumpama ada komplikasi pada bagian master silinder nya.

Untuk memperbaikinya, maka kawan-kawan sanggup mencoba melepas master silinder rem yang mana dibautkan di bagian belakang dari booster rem.

Selepas itu, tunaikan pembongkaran juga periksalah apakah karet yang terdapat pada dalamnya mendapati keausan ataupun tidak. Periksa pula di bagian di dalam dari master silinder apakah ditemukan bagian yang berkarat maupun tidak.

Seumpama karet-karet yang terlihat dari dalamnya menghadapi keausan, maka kawan-kawan kudu menggantinya dengan yang baru juga sesuai dengan spesifikasi yang ada.

Manakala termuat bagian yang berkarat, maka kamu sanggup mengatasinya dengan metode mengamplasnya. Untuk mengamplasnya, sahabat transkerja mampu menggunakan amplas halus untuk melakukan pembersihan karat pada bagian tersebut. Umumnya amplas yang dipakai berukuran 1000.

Andaikata situasi sulit kerusakan yang berlangsung pada master silinder lebih parah, semisalnya aja kondisi bagian dalam silinder udah sangat berkarat sampai-sampai hingga berlubang-lubang maka mau tidak mau sahabat harus mengganti master silinder dengan bagian yang baru.

Setelah kamu menunaikan perbaikan ataupun penggantian mater silinder yang baru, maka tidak lupa untuk melancarkan bleeding kembali pada minyak rem alhasil kondisinya bisa normal kembali.

Penyebab rem mobil kurang pakem

Bagian di mobil memiliki fungsi sendiri-sendiri. Peran yang terutama terletak pada rem kendaraan pasalnya merawitkan faktor keamanan di dalamnya. Peran rem semacam yang sudah kita kenali bersama berperan untuk mengatasi kecepatan kendaraan juga menunjang faktor keamanan untuk mencegah tabrakan dengan kendaraan lain.

Seperti layaknya bagian kendaraan yang lain, rem wajib maintenance secara optimal. Benar-benar tidak diusulkan untuk mengendarai kendaraan yang menginginkan penanganan rem secara serius. Rajin untuk merawat bagian kendaraan yaitu untuk kepentingan kamu juga. Berikut penyebab mengapa rem mobil kurang pakem dan cara mengatasinya.

Minyak Rem

Penyebab primer dari tidak maksimalnya kerja rem ialah kurang perawatan. Apabila menginjak rem, kendaraan masih di dalam keadaan berjalan. kamu mesti memeriksa minyak rem. Minyak rem yang mampet sebab kotoran mesin yang menjalar dari mesin bikin rem tidak mendapat minyak yang keluar dari nipple yang tersumbat. Sobat transkerja dapat merawat mesin secara ritmis alhasil tidak ada lagi kotoran yang menyumbat nipple rem walhasil saat menginjak rem, minyak rem bakal keluar.

Booster Rem

Booster rem juga dapat menjadi penyebabnya. Umumnya teman-teman transkerja akan merasa benar-benar kesulitan untuk menginjak rem. Pedal rem akan terasa benar-benar keras kalau diinjak. Umumnya akan terbentuk kebocoran pada komponen rem itu sendiri. Sobat dapat mengecek booster serta membersihkan bagian rem tersebut.

Kanvas Rem

Rem tak akan bekerja kalau kanvas rem sudah menipis. Tipisnya kanvas rem enggak bermakna rem gak akan bekerja melainkan bakal mengakibatkan rem kurang pakem. Solusi dari kanvas rem ialah mengganti kanvas rem dengan yang baru.

Dengan kata lain, pemeliharaan berkala kendaraan menjadi kunci supaya kendaraan didalam kondisi yang maksimal. Bawalah kendaraan teman-teman secara biasa ke bengkel alhasil kerusakan sekecil apapun bisa ditangani. Kerusakan dari kendaraan yang bertumpuk dapat membawa dampak kendaraan tak nyaman juga aman untuk dikendarai dan ditumpangi. Dari segi bujet pun, kendaraan yang sudah terlalu berjibun punya “PR” bakal memakan melimpah biaya sebab bagain-bagian yang perlu diganti memerlukan biaya yang gak sedikit.

Kenapa rem mobil ngempos? Penyebab rem mobil ngempos yang wajib diwaspadai

Penyebab rem mobil ngempos juga terdapat sejumlah macam, berikut ini yang dapat kamu pelajari sekaligus langkah langkah mudah untuk menyelesaikannya.

1. Pengaruh dari Anti Lock Braking System (ABS)

Mobil-mobil modern udah dilengkapi dengan sistem pengereman ABS yang tujuannya untuk membendung roda terkunci pada saat pengemudi mengerem mendadak. Kendaraan lawas yang belum mendapati sistem ABS ini umumnya akan sulit dikendalikan karena roda terkunci.

Hanya saja saat sistem ini bekerja, efeknya merupakan rem bakal terasa ngempos pada saat diinjak. Saat pedal diinjak maka minyak rem bakal tertekan juga melewati poma ABS dahulu.

Nantinya pompa ABS ini bakal mengeluarkan tekanan pada pedal rem pada saat mobil belum bergerak. Kawan-kawan pun dapat mendengar suara pompa tersebut saat menginjak pedal rem. Imbas ABS ini yaitu normal dan hanya terbentuk ketika mobil belum bergerak.

Beda cerita andaikan kamu menginjak rem tatkala mobil berjalan juga ternyata amblas, maka penyebabnya bukanlah sistem ABS.

2. Udara Masuk ke Sistem Hidrolis Rem

Penyebab rem kendaraan ngempos yang kedua ini lebih kerap dikenal sebagai rem yang masuk angin. Sistem rem mobil memanfaatkan sistem hidrolis di mana minyak rem akan bekerja melahirkan tekanan saat pedal rem diinjak.

Saat volume minyak rem didalam reservoir ini berkurang, maka gelembung udara akan mudah sekali masuk. Gelembung udara inilah yang jadi sumber penyebab rem ngempos pada saat diinjak.

Masuknya udara ini yaitu hal yang sungguh-sungguh umum terjadi, sebab sifatnya yang mudah dikompresi. Tatkala tekanan minyak rem naik maka tekanan hidrolis malah akan diserap udara di dalam saluran hidrolis. Akibatnya kaliper rem tak mendapatkan tekanan hidrolis.

3. Kerusakan pada Master Rem

Master rem pada kendaraan memiliki peran untuk mengganti dorongan dari pedal yang diinjak jadi tekanan hidrolik. Komponen master rem yang bermasalah mesti saja bakal mempengaruhi jumlah tekanan hidrolik yang dihasilkan.

Tekanan yang sebaiknya besar jadi kecil, itulah penyebab rem kendaraan ngempos ketika diinjak. Master rem dapat bekerja dengan menggunakan piston di tabung silinder. Piston tersebut terhubung langsung pada pedal rem.

4. Habisnya Minyak Rem

Minyak rem bertindak besar untuk menimbulkan tekanan hidrolis. Berkurangnya minyak rem ini dapat diakibatkan oleh tipisnya kampas rem. Namun andaikan minyak rem ini habis, maka terdapat beberapa penyebab lain yang wajib dicek. Karena jika kamu asal menambahkan minyak rem tanpa memperbaiki kebocoran rem, maka rem bakal tetap terasa ngempos.

Pengecekan kebocoran dapat dilihat dari bagian bak perseneling yang jadi bagian kebocoran pada master rem bawah. Apabila muncul rembesan maka bagian tersebut yang bocor.

Kebocoran sanggup terjadi pada pipa-pipa minyak rem. Pipa ini fungsinya ialah menyalurkan minyak rem alhasil tidak boleh berlangsung rembesan. Terakhir yaitu memeriksa apakah ABS modulator apakah tapak basah karena minyak rem.

5. Kampas Rem mendapati Keausan

Kampas rem yakni bagian yang akan menghentikan putaran roda secara langsung. Karena sering bergesekan dengan plat besi, maka tak heran jikalau komponen ini gampang mengalami keausan.

Ciri esensial rem aus yaitu pedal ditekan bakal blong juga rem gak bekerja. Gejala lain yang bisa diawasi juga merupakan muncul suara berdecit serta pedal rem akan bergetar pada saat kawan-kawan transkerja injak.

Pencegahan dari kampas rem yang aus yakni dengan teratur menggantinya pada saat mobil udah mencapai jarak 10.000 km. Teman-teman sanggup mengganti kampas rem pada ban depan juga belakang.

6. Sistem Rem mendapati Vapor Lock

Penyebab rem kendaraan ngempos yang seterusnya adalah ketika kondisi temperatur rem panas, maka bikin minyak rem mendidih serta menimbulkan uap air. Keadaan ini diujar dengan vapor lock, penyebabnya sendiri yakni terlalu lama menginjak pedal rem. Vapor lock jadi penyebab munculnya gelembung udara yang bikin rem blong.

Langkah Berguna Saat Menghadapi Rem Blong

Sudah sering kamu mendapatkan kata rem blong sebagai penyebab suatu kecelakaan kendaraan? Rem blong yakni disfungsi rem yang mengakibatkan sistem pengereman gak bekerja dengan baik, malahan tidak berfungsi sama sekali.

Sebenarnya rem blong bisa kamu antisipasi bila melakukannya dengan benar serta tepat. Berikut ini merupakan beberapa langkah bermanfaat yang wajib kamu kerjakan ketika menghadapi rem blong alhasil dapat meredakan potensi kecelakaan yang mampu terjadi.

1. Turunkan Gigi Secara Bertahap

Sebagian besar kecelakaan berlangsung akibat pengendara dalam kecepatan tinggi. Sewaktu sahabat transkerja mengenal bahwa rem kendaraan mendapati blong, segera turunkan gigi secara bertahap, dari tinggi ke rendah. Ada kemungkinan bahwasanya putaran RPM (rotasi per menit) akan sangat tinggi saat kamu mengurangi gigi. Hal ini tidak permasalahan selama kamu menurunkannya secara perlahan Teknik ini lazim disebut sebagai teknik pengereman mesin.

2. Menggunakan Rem Tangan

Selagi teman-teman membuat pengereman mesin, imbangi juga dengan rem tangan. Rem tangan bakal sangat manjur menurunkan kecepatan. Ada alasan mengapa rem tangan dilangsungkan pada langkah kedua. Rem tangan akan sekejap mengakhiri ban. Hal demikian memicu ban jadi selip alhasil kendaraan sanggup terbalik. Maka dari itu, turunkan dulu gigi baru manfaatkan rem tangan untuk memutuskan laju kendaraan.

3. Tidak Matikan Mesin

Mayoritas orang panik serta langsung mematikan mesin sewaktu rem blong. Situasi ini membuat kamu sulit untuk mengatasi laju kendaraan, terlebihnya pada kendaraan dengan power steering. Sebaliknya, pertahankan mesin untuk senantiasa menyala. Lihat sisi samping kiri atau kanan kamu, lalu menepilah sewaktu memungkinkan. Bila kawan-kawan berada di sebelah kanan jalan serta tidak mengharuskan untuk menepi ke jalur lambat, tak masalah bila kamu berhenti di sebelah kanan. Pastikan tanda darurat kamu menyala.

4. Jauhkan Kaki dari Pedal Gas

Kontrol penuh sudah kamu dapatkan. Tapi pastikan kalau kaki kamu gak menginjak pedal gas sama sekali. Jauhkan kaki dari pedal supaya terhindar dari faktor tak sengaja menginjak pedal gas. Pada saat kondisi di depan kendaraan aman, cek juga apakah ada sesuatu yang menghalangi atau mengganjal pedal rem.

5. Guncangkan Pedal Rem

Coba juga untuk mengguncangkan pedal rem. Ada kemungkinan bahwasanya rem blong terbentuk hanya beberapa saat karena kesalahan pada sistem. Sekalipun sistem pengereman udah berfungsi sehabis sahabat transkerja mengguncangkan rem, seharusnya hindari untuk mengendarai kendaraan langsung terlebih-lebih untuk kecepatan tinggi. Amat disarankan untuk pergi ke bengkel terdekat supaya dilakukan penanganan.

6. Usaha Terakhir, Benturkan

Mobil senantiasa tak sanggup berhenti? Usaha terakhir yakni menabrakkannya ke sesuatu yang lunak. Amat disarankan untuk memerosokkan kendaraan ke wilayah berlumpur. Seandainya enggak memungkinkan, benturkan pada pasir, pagar kayu, maupun hal lain yang aman untuk berbenturan.

Tidak panik merupakan kunci dalam menjalankan semua langkah di atas. Sobat transkerja sebagai pengemudi, ialah penentu keselamatan penumpang. Menunda kelajuan kendaraan ialah satu-satunya metode untuk menjamin keselamatan kawan-kawan juga penumpang.

Apa Yang Terjadi Jika Kita Menginjak Rem Berkali Kali? Bahaya! Jangan Injak Rem Terus-Menerus

Rem ialah elemen yang sungguh-sungguh dibutuhkan kala mengemudi di jalan menurun. Tetapi kagak bermakna mesti digunakan secara terus menerus.

Penggunaan rem secara terus menerus dalam waktu lama sanggup menyebabkan rem panas, juga menurunkan perfoma mampu yang berakibat rem blong. Kualifikasi seperti itu mesti saja berbahaya dan mengancam keselamatan.

Pengemudi seharusnya menggunakan transmisi rendah kala melintas jalan menurun, semacam gigi 1 untuk mobil manual, atau L,2 atau 3 buat mobil matik. Tujuannya supaya laju mobil ikut tertahan oleh putaran mesin.

Andaikata sebenarnya harus mengerem, injak yang dalam, setelah itu lepas. Enggak diinjak terus menerus.

Selain pemeliharaan kendaraan, cara mengemudi yang salah juga sanggup menyebabkan rem blong ketika rute menurun. Situasi ini ditujukan ke para pengemudi bertransmisi matik.

Sering didapati pengendara mobil matik yang enggak memindahkan tuas transmisi ketika melebihi rute menurun. Mereka selalu memasang di tuas posisi (D). Berbeda dengan pengendara kendaraan bertransmisi manual yang lazimnya langsung mengalihkan tua ke posisi gigi rendah.

Tidak dipindahkannya tuas transmisi dari D dapat membuat mobil matik cuma mengandalkan rem tatkala mengarungi rute menurun. Kualifikasi ini yang sanggup mengakibatkan mendidihnya minyak rem (overheating), walhasil menimbulkan butiran air yang berakibat terhadap rem blong.

Andaikan turunan panjang cuma mengandalkan rem, rem bakal panas juga bisa bikin minyak rem mendidi walhasil terjadi pengaruh rem blong atau dikenal dengan kata vapor lock.