Distributor adalah: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Peran Distributor Saat Ini

Pengertian distributor merupakan pihak yang melakukan pembelian barang langsung ke produsen dalam jumlah besar dan meneruskannya ke konsumen akhir dalam jumlah ecer. Barang yang dibeli oleh distributor merupakan barang jadi yang tidak memerlukan modifikasi. Tanpa ada distributor, rantai usaha akan terputus.

Bentuk distributor dapat berupa perseorangan atau badan usaha resmi. Terdapat beberapa jenis distributor, yaitu distributor barang, jasa, dan perseorangan.

Distributor barang merupakan distributor yang menyalurkan barang secara fisik misalnya produk alat rumah tangga, sedangkan distributor jasa menghadirkan jasa ke konsumen akhir contohnya jasa keuangan multifinance. Kegiatan distributor perseorangan sama seperti distributor barang atau jasa tetapi dilakukan di level berbeda.

Fungsi Distributor

1. Perantara antara produsen dan konsumen sebagai fungsi utama

Dalam dunia usaha dikenal pihak bernama distributor. Tugas utama distributor adalah menjadi perantara antara produsen dengan konsumen. Selain itu, terdapat beberapa fungsi pendukung yang dimiliki oleh distributor ketika menjalankan tugas tersebut.

2. Jual dan beli barang

Fungsi jual dan beli tidak terlepas dari distributor. Fungsi menjual terjadi ketika distributor bertransaksi dengan produsen. Sebaliknya, fungsi membeli terjadi ketika distributor bertransaksi dengan konsumen akhir. Aspek yang berbeda dari fungsi menjual dan membeli selain pihak yang terlibat adalah harga yang diberikan. Harga yang diberikan ke konsumen akhir lebih tinggi dibandingkan harga yang diperoleh dari produsen. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan keuntungan.

3. Penyimpanan barang

Distributor harus menjaga barang yang dimiliki tetap berkualitas. Salah satunya dilakukan dengan mengkondisikan ruang penyimpanan dengan baik. Penyimpanan barang dilakukan dengan menjaga suhu, kelembaban, dan lainnya. Distributor yang baik tidak menyimpan barang terlalu banyak karena hal tersebut menunjukkan bahwa fungsi menjual atau membeli tidak berjalan baik.

4. Pengangkutan ke konsumen

Distributor berfungsi mengangkut barang ke konsumen yang memesannya. Proses pengangkutan dimulai dari ruang penyimpanan barang distributor ke berbagai lokasi konsumen tujuan. Beban biaya pengangkutan akan dibebankan ke konsumen yang memesan berdasarkan jarak dan jumlah barang yang dipesan. Beberapa distributor memasukkan biaya pengangkutan ke dalam harga jual sehingga konsumen di area sekitar distributor tidak perlu menambah biaya.

5. Klasifikasi dan pemberian informasi barang

Setiap barang yang dimiliki oleh distributor harus diklasifikasikan berdasarkan jenis, kualitas, ukuran, atau tanggal datangnya sesuai kebijakan distributor. Barang tersebut juga harus tersedia informasinya, terutama nama, tanggal datang, dan harga. Kedua fungsi distributor ini dapat mempermudah proses pencarian barang yang disimpan oleh distributor.

6. Promosi

Untuk meningkatkan penjualan barang, distributor melakukan promosi kepada konsumen. Promosi dilakukan dengan menjelaskan jenis, manfaat, harga, dan mutu barang yang dijual. Promosi yang dilakukan oleh distributor bisa dilakukan secara langsung atau tidak langsung.


Jenis-jenis Distributor

Ada 3 jenis utama distributor yang merupakan distributor intensif, distributor selektif dan distributor eksklusif. Jenis-jenis distributor juga dapat diklasifikasikan sebagai distributor langsung dan distributor tidak langsung.

Distributor Intensif

Distributor jenis ini biasanya digunakan ketika pabrikan / vendor ingin menjual produk mereka secepat mungkin melalui saluran seluas mungkin. Distributor yang intensif akan bekerja dengan banyak vendor dan biasanya menjual barang dengan volume tinggi dengan harga lebih rendah dan mendapatkan margin lebih rendah.

Untuk produk pasar massal, jenis distributor intensif ini dapat menjadi rute yang sangat efektif untuk memasarkan barang-barang yang memungkinkan untuk didistribusikan melalui saluran ke konsumen akhir dengan cepat. Sementara margin keuntungan umumnya lebih rendah, produsen / vendor dapat mengambil manfaat dari peningkatan arus kas.

Distributor Selektif

Jenis distribusi ini adalah di mana produsen / vendor memilih distributor khusus yang berpengalaman dalam mendistribusikan produk mereka. Produsen / vendor dapat membatasi jumlah pengecer yang dapat disuplai oleh distributor agar dapat secara efektif mencapai target pasar, mempertahankan tingkat layanan yang tinggi dan mempertahankan harga eceran yang tinggi dengan memaksimalkan margin keuntungan untuk seluruh saluran distribusi.

Distributor Eksklusif

Distributor jenis ini digunakan ketika produsen / vendor memiliki ceruk pasar dan produk dengan konsumen yang ditargetkan. Biasanya hanya akan ada satu distributor eksklusif untuk setiap wilayah. Jenis distributor ini digunakan di mana kontrol saluran penting untuk menjaga integritas merek, citra merek, dan poin harga yang sering kali lebih tinggi. Distributor eksklusif biasanya lebih umum daripada pengecer eksklusif. Ini memungkinkan distributor eksklusif untuk menjual ke semua pengecer yang sesuai.

Distributor Langsung

Dengan jenis distributor ini produsen / penjual menjual dan mengirimkan produk langsung ke konsumen. Distributor langsung biasanya memilih rute ini untuk mengurangi biaya dengan meniadakan kebutuhan perantara karena mereka akan membutuhkan bagian dari margin keuntungan sebagai imbalan untuk mendistribusikan produk. Namun, distributor langsung menghadapi beberapa kelemahan.
  • Pertama, mereka terbatas pada kapasitas penyimpanan fisik mereka sendiri yang ditentukan hanya oleh volume penjualan mereka.
  • Kedua, mereka cenderung memiliki eksposur pemasaran yang jauh lebih sedikit dan biaya pemasaran yang jauh lebih tinggi yang sebenarnya dapat mengimbangi penghematan yang dilakukan dengan tidak menggunakan jenis distributor lain.

Distributor Tidak Langsung

Distributor jenis ini menggunakan jaringan grosir, pengecer dan reseller untuk mendistribusikan produk mereka kepada konsumen, dan merupakan jenis distributor yang paling umum. Distribusi tidak langsung memungkinkan produsen / vendor untuk berkonsentrasi pada produksi, sementara distributor fokus pada menghasilkan penjualan.

Distributor menjual kepada basis pelanggan mereka yang sekarang dari grosir, pengecer dan reseller dengan siapa mereka memiliki hubungan baik yang memungkinkan penjualan dan distribusi produk yang cepat. Dengan jenis distribusi ini mungkin juga ada lebih dari satu distributor per wilayah.

Peran Distributor dalam Perekonomian Saat Ini

Distributor tidak hanya menjual produk. Mereka memberikan dukungan teknik dan layanan purna jual, mengurangi biaya, dan mengoptimalkan proses, serta mengelola inventaris, yang semuanya menciptakan nilai bagi produsen dan pelanggan.

Dalam perekonomian yang serba cepat dewasa ini, banyak perusahaan mempertanyakan peran distributor. Jika efisiensi adalah tujuan utama pabrikan, tidakkah masuk akal untuk memotong perantara?

Pada kenyataannya, kebalikannya adalah benar.

Distributor memainkan peran penting dalam menghubungkan produsen dan pelanggan dengan lancar. Mereka dapat mempercepat waktu respons, meningkatkan jangkauan perusahaan, dan bahkan membuat paket bernilai tambah yang melengkapi penawaran atau ruang lingkup produk perusahaan. Tanpa distributor, baik pembeli atau penjual harus melakukan fungsi-fungsi ini, yang berdampak buruk pada rantai usaha.

Dengan semakin meningkatnya pasar global dan kompleksitas produk, melayani pelanggan secara eksklusif dari kantor pusat perusahaan tidaklah realistis atau praktis. Tetapi konsolidasi pabrik dan perampingan selama dekade terakhir telah membuat pengguna memiliki lebih sedikit sumber daya untuk layanan teknik dan dukungan.

Distributor khususnya membantu mengisi kekosongan ini. Ada kesalahpahaman umum bahwa distributor hanya menerima pesanan dan stok rak. Pada kenyataannya, banyak staf ahli teknis yang memiliki pengetahuan untuk menangani masalah seperti menentukan dan mengukur komponen, meningkatkan efisiensi, dan mengatasi masalah kegagalan. Mereka dapat merekayasa solusi untuk masalah sulit, menggunakan perangkat kompleks dan alat pemodelan terbaik yang tersedia. Mengingat fakta bahwa banyak produsen berpandangan pendek telah memotong staf teknis mereka dan distributor yang berpengalaman dan berpengetahuan luas beralih dari aset ke kebutuhan.

Karena distributor menangani banyak produk dari berbagai perusahaan, mereka dapat menggabungkan komponen menjadi sistem turnkey. Jika mereka menjual pompa, kopling, dan segel mekanis, mereka dapat merancang paket lengkap yang berfungsi lebih baik, merampingkan pengiriman, dan seringkali menurunkan biaya.

Salah satu argumen yang paling meyakinkan untuk jaringan distributor yang solid adalah bahwa mereka dapat dengan cepat menanggapi permintaan pelanggan - sangat penting dalam lingkungan yang sangat kompetitif saat ini. Distributor di area geografis utama dapat melayani pelanggan pada tingkat yang sulit atau bahkan tidak mungkin dilakukan dari kantor pusat. Menjadi dekat dengan pelanggan juga memungkinkan mereka melihat tren pasar dan meneruskan "kecerdasan" ini kembali ke Original Equipment Manufacturer.

Untuk memaksimalkan hubungan Anda, kenali dulu distributor sebagai bagian integral dari tim Anda dan perlakukan mereka seperti itu. Distributor memainkan peran unik karena mereka adalah mitra bisnis dan pelanggan. Tangani distributor Anda sebagaimana Anda memperlakukan klien terbaik dan membangun hubungan dengan mereka.

Distributor juga perlu tahu tentang produk Anda untuk merekayasa, menjual, dan melayaninya. Karena mereka juga mewakili produk lain, pengetahuan ini bukan bawaan, jadi luangkan waktu untuk mendidik mereka.

Sudah menjadi sifat manusia bahwa distributor cenderung berfokus pada perusahaan yang mendukung mereka dengan baik.

Jadi, berikan mereka alat teknik dan pemasaran, pelatihan, dan strategi untuk memastikan mereka kompetitif. Di masa lalu, sebagian besar OEM memiliki staf penjualan dan teknis untuk mendukung distributor, tetapi itu telah berubah.

Sekarang adalah kunci untuk memastikan bahan dan sumber daya yang dibutuhkan distributor Anda mudah diakses secara online. Lewatlah sudah hari-hari "data terbatas" sebab distributor dan pemasok membutuhkan banyak transparansi.

Distributor, sekarang lebih dari sebelumnya, distributor adalah penyedia layanan. Mereka tidak hanya menjual produk; mereka memberikan dukungan teknik dan layanan purna jual, mengurangi biaya, dan mengoptimalkan proses, serta mengelola inventaris, yang semuanya menciptakan nilai bagi produsen dan pelanggan.

Strategi Pemasaran Distributor

Distributor menyediakan layanan penjualan dan pemasaran yang memungkinkan produsen/vendor lain untuk menjual kepada pelanggan yang tidak dapat mereka jangkau dengan sumber daya mereka sendiri. Distributor dapat bertindak atas nama sejumlah perusahaan atau beroperasi sebagai gerai waralaba untuk satu perusahaan. Tergantung pada hubungan mereka dengan masing-masing perusahaan, distributor dapat mengembangkan strategi pemasaran mereka sendiri atau mengoperasikan strategi kerja sama dengan produsen/vendor mereka.

Strategi pemasaran distributor beroperasi pada dua tingkat. Mereka bertujuan untuk meningkatkan basis pelanggan mereka sendiri sehingga mereka dapat menumbuhkan pendapatan dan meningkatkan peluang untuk memenangkan perjanjian distribusi tambahan. Mereka juga bertujuan untuk menjual lebih banyak produk masing-masing produsen/vendor mereka sehingga dapat menarik lebih banyak dana pemasaran kooperatif atau peningkatan tingkat dukungan pemasaran. Ketika mengembangkan strategi mereka, distributor dapat memberikan preferensi yang menawarkan tingkat dukungan atau produk yang lebih baik dengan margin yang lebih tinggi.

Distributor mengembangkan strategi untuk meningkatkan jumlah pelanggan dan prospek untuk berbagai produk yang mereka distribusikan. Dalam beberapa kasus, mereka menargetkan prospek yang lebih kecil sementara mitra channel mereka berhubungan langsung dengan pelanggan yang lebih besar. Jika produsen/vendor menggunakan distributor untuk meningkatkan jangkauan geografis, distributor dapat menargetkan prospek kecil dan besar. Distributor menemukan prospek baru dalam sejumlah cara. Mereka dapat mendaftarkan detail mereka pada basis data mitra distributor lokal, mengandalkan mitra untuk mengarahkan bisnis dengan merekomendasikan distributor resmi. Atau, mereka dapat menghasilkan arahan penjualan dan pertanyaan dengan menjalankan iklan atau kampanye pemasaran langsung menggunakan anggaran mereka sendiri atau dana pemasaran koperasi.

Distributor menangani pelanggan melalui tim penjualan langsung. Sebagai bagian dari strategi mereka untuk meningkatkan penjualan, distributor mengambil keuntungan dari penjualan dan program pelatihan produk produsen/vendor mereka untuk meningkatkan kinerja tim penjualan. Distributor menyusun tim penjualan mereka untuk mencakup wilayah geografis atau fokus pada sektor pasar tertentu atau kategori produk. Mereka menetapkan target penjualan yang akan memungkinkan mereka memaksimalkan rabat dan dukungan dari produsen/vendor.


Apa itu Distributor Independen?

Distributor independen bertindak sebagai penghubung antara pembeli dan produsen produk. Tanggung jawab distributor independen adalah menjual produk dan membina hubungan positif berdasarkan penjualan antara pabrikan dan pembeli. "Pembeli" dapat berupa perusahaan ritel atau konsumen perorangan. Tugas pekerjaan distributor independen termasuk menjaga kontak dengan produsen untuk tetap mengikuti pelatihan produk dan ketersediaan produk baru, melacak persediaan dan persediaan, dan menindaklanjuti dengan pembeli untuk mempromosikan dan menjual barang dagangan baru.

Bagaimana Cara Menjadi Distributor Independen

Tidak ada persyaratan pendidikan untuk memulai karir Anda sebagai distributor independen, tetapi sebagian besar adalah kontraktor independen wiraswasta, sehingga gelar sarjana dalam bisnis, pemasaran, atau bidang terkait memberi Anda keterampilan yang diperlukan untuk menjalankan bisnis. Anda memerlukan izin usaha untuk beroperasi secara legal, dan perusahaan dapat meminta bukti izin usaha atau sertifikat pajak penjualan kembali. Teliti industri yang ingin Anda masuki dan pelajari tentang produk yang ditawarkan. Terapkan ke produsen untuk menjadi distributor independen. Setelah diterima, ikuti perkembangan berbagai produk dan inventaris untuk memastikan pembeli Anda memiliki barang yang mereka butuhkan.

Apa itu Distributor Resmi?

Arti dari arti distributor resmi, adalah distributor yang berwenang menjual produk dalam jumlah besar ke pelanggan komersial secara online atau di gerai ritel; ini berlawanan dengan penjual pribadi yang hanya akan menjual beberapa barang kepada pelanggannya.

Bagaimana cara menjadi distributor resmi?


Untuk menjadi distributor resmi, Anda harus memenuhi persyaratan tertentu yang akan ditetapkan oleh penyedia layanan atau produsen. Spesifikasi yang diperlukan akan bervariasi tergantung pada perusahaan tempat Anda akan mendistribusikannya, lisensi pendistribusian yang secara umum menjadi salah satu kriteria yang harus Anda penuhi.

Distributor adalah penghubung antara konsumen akhir dan produsen suatu produk. Sebagai distributor resmi biasanya sering menerima pelatihan dari produsen, dan dalam beberapa kasus mereka adalah distributor eksklusif untuk suatu wilayah. Ini membuat pelanggan merasa nyaman, karena mereka tahu mereka berhadapan dengan distributor yang memiliki hubungan langsung dan hubungan yang dekat dengan produsen.
Newer Post Older Post Home