Kisah misteri ketemu pocong di Gunung Cikuray. Bertemu penampakan pocong di pos 4. Wanita setengah baya, dan suara-suara di gunung cikuray.

Ketemu Pocong di Gunung Cikuray, Penampakan Pocong, Wanita Misterius Setengah Baya, dan Suara Aneh di Gunung Cikurai

Tentang Gunung Cikurai

Gunung Cikuray atau Cikurai adalah sebuah gunungbertipe Stratovolcano yang terletak di Dayeuhmanggung, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Indonesia.

Gunung Cikuray yang mempunyai ketinggian 2.821 meter di atas permukaan laut ini tidak mempunyai kawah aktif dan merupakan gunung tertinggi keempat di Jawa Barat setelah Gunung Ciremai, Gunung Pangrango dan Gunung Gede.

Gunung ini berada di perbatasan kecamatan Bayongbong dari sini bisa naik melalui jalur Cilegug atau kampung Jambansari dekat markas HdG Team, Cikajang, Kiara Janggot dan Dayeuhmanggung.

Iklim di daerah Gunung Cikuray dan sekitarnya dikategorikan sebagai daerah beriklim tropis basah (humid tropical climate).

Curah hujan di sekitar Gunung Cikuray mencapai 3500-4000mm dengan kalkulasi bulan basah 9 bulan dan bulan kering 3 bulan dan juga variasi temperaturdari 10º C hingga 24º C.

Beberapa naskah kuno menyebut Gunung Cikuray sebagai Gunung Srimanganti atau Srimanganten.

Sekitar abad ke-17, lereng Gunung Cikuray menjadi mandala, yaitu pusat pertapaan para pendeta dan kegiatan tulis menulis kerajaan Padjadjaran.

Bukti-bukti tertulis mengenai mandala ini masih tersimpan di sebuah cagar budaya Ciburuy di Kecamatan Cigedug.

Untuk mencapai Cikuray dapat ditempuh dengan naik kendaraan umum dari Bandungatau dari Tasikmalaya menuju terminal Guntur.

Dari sana diteruskan dengan angkutan kota menuju jalur pendakian, (Desa Dangiang, Bayongbong, Cikajang, dan Dayeuhmanggung).

Keempat jalur tersebut menawarkan medan yang sangat menarik dengan karakteristik masing-masing.

Jalur Desa Dangiang adalah jalur yang landai dan terdapt sumber air juga Sinyal HP, sehingga dapat cepat sampai menuju puncak.

Cerita Kisah Misteri Ketemu Pocong di Gunung Cikuray


Kejadian ini terjadi akhir tahun kemaren. Waktu itu secara ga sengaja, gue ketemu sama temen lama gue. Udah lumayan lama sih kita ga pernah ketemu, nah mumpung lagi rame, temen gue ini ngajakin gue naik ke gunung cikuray.

Sebenernya gue ga mau ikut karena ada beberapa hal yang tidak memungkinkan gue untuk ikut pendakian ini. Pertama, pas itu gue baru banget nyampe rumah. Kedua, cuaca lagi ga asik. Ketiga, gue masih trauma sama kejadian 2 bulan sebelumnya di Arjuno.

Tapi karena momennya pas, dan gue udah lama juga ga ketemu sama temen gue ini, akhirnya gue jalan juga. Gue berempat akhirnya sepakat buat jalan besok paginya.

Kebetulan pas itu lagi malem tahun baru. Jakarta lagi macet macetnya, dan hujan ringan ke medium ga berenti berenti turun membasahi ibu kota yang ga pernah tidur ini. Dalem hati pengen banget gue batalin rencana ini, tapi ngeliat semangat temen temen gue, gue ga tega bilangnya.

Gue ngabisin malem tahun baru layaknya pemuda labil ibu kota lain. Bakar bakar, begadang, ngobrolin hal yang ga penting, sampe kita lupa sama rencana kita besok pagi. Ya bener, kita berempat ketiduran tepat 5 menit setelah azan subuh berkumandang.

Setelah kurang lebih 4 jam perjalanan, kita ga sampe sampe di pos 2. Emang pos 2 cikuray ini ga terlalu keliatan, dan tiba-tiba kita udah nyampe di pos 3. Disitu ujan udah mulai turun lagi, walau cuma gerimis kecil, tapi bisa bikin badan basah kuyup.

Di pos 3 ada 2 tenda yang berdiri. Gue ngajak temen gue buat istirahat sambil pake jas ujan karena ujan ga berenti berenti juga dari tadi. Tadinya temen gue mau diriin tenda disitu, tapi karena ga dapet tempat, akhirnya kita putusin buat lanjut ke pos 4.

Jalan lumayan terjal ke pos 4 ditambah ujan yang makin gila bikin kaki lumayan oglek dan badan jadi rentek. Kita beberapa kali istirahat sebelum akhirnya sampe juga di pos 4 dengan selamat. Disana cuma ada 1 tenda aja yang berdiri.

Kita langsung bagi tugas, 2 orang diriin tenda (kita bawa dua tenda), 2 orang lagi payungin sambil nerangin. Setelah jadi, kita langsung masuk ke tenda buat istirahat. Perjalanan tadi lumayan ngabisin tenaga. Tiba-tiba temen gue yang badannya lumayan gede menggigil & sesak nafas.

Gue langsung ngasih pengobatan pertama, gue bongkar carrier buat ganti bajunya dan ternyata... Doi ga bawa baju ganti, dia cuma bawa 1 stel baju yang udah lumayan basah. Sleeping bag juga gabawa, asli nyusahin banget ini orang.

Akhirnya gue kasih baju gue yang masih kering (itu juga ngepas banget dibadan dia, kalo bisa ngomong udah menjerit kali itu baju), sama sleeping bag gue. Gue langsung masakin dia air jahe biar dia ga hipo. Temen gue ngajak ngobrol dia biar ga tidur sampe badannya normal.

Temen gue yang di tenda sebelah akhirnya pindah ke tenda gue, jadi 1 tenda buat kita tidur satunya lagi buat naro barang. Kebetulan tenda gue lumayan gede, kapasitas 5 orang.

Setelah mastiin kalo temen gue udah gapapa, gue suruh dia buat langsung tidur. Gue sama temen gue ber3 masih ngopi sambil ngobrol ngobrol nikmatin dinginnya gunung cikuray. Jam 12 lebih tiba-tiba gue ngerasa perut gue ga beres.

Gue ajaklah temen gue salah satu buat nemenin, tapi ga ada yang mau. Alasannya sakit kakinya lah, kedinginan lah. Emang dasar babi anak dua ini, bilang aja ga ada yang peduli sama gue. Karena perut gue udah meronta ronta, akhirnya gue jalan sendiri ke semak semak.

Perjalanan masih lumayan panjang sebelum sampe ke puncak. Namanya gunung, semakin tinggi gunung jangan harap dapet landai. Nyiksa dengkul banget. Gue harus lewatin pos beberapa pos bayangan. Di pos 6 temen gue yang gendut drop lagi.

Karena ga mau ngambil resiko, temen gue ngajak si gendut ini balik lagi ke tenda. Akhirnya gue lanjut ke puncak berdua doang sama temen gue. Di perjalanan gue ngerasa ada yang ketinggalan, setelah di pikir pikir gue lupa tas makanannya di bawa temen gue.

Yaudah mau gimana lagi, udah jauh banget kita pisah. Gue berdua akhirnya lanjut ke puncak cuma modal kamera aja. Untung di puncak banyak orang, disitu gue dimanjain. Dikasih air, rokok sama makanan ringan. Gue ngobrol lumayan lama disana.

Obrolan kita sampe ke hal hal mistis. Gue cerita kalo gue ketemu pocong, ditimpuk, sama ngeliat ibu ibu. Si aa yang ketemu di puncak bilang, emang biasanya kalo sekitar tenda kita kotor, pasti di tegur sama mereka. Tapi katanya mereka ga akan main fisik ke kita.

Ga kerasa matahari udah nyampe di atas kita, samudera awan udah mulai bergelombang tanda angin yang lumayan kenceng. Kita berdua pamit turun duluan karena ada temen yang lagi sakit. Gue akhirnya turun ke shelter.

Ketika gue sampe di shelter, gue ngeliat sekitar tenda gue emang kotor banget kaya abis ada konser. Gue inisiatif buat ngajak temen gue bersihin daerah situ biar ga ada lagi yang di gangguin. Kita gamau rumah kita diganggu hewan, tapi kita nyampah dihutan. Manusia tidak adil.

Abis bersihin sampah, gue ngerasa dehidrasi parah. Tenggorokan gue sampe sakit banget karena kering. Gue cari air di tenda dan ga ada, ternyata dengan sangat sadar sisa air kita udah diubah menjadi 3 Cangkir kopi dan 4 piring mie instan. Ga ngerti gue jalan pikiran temen gue.

Akhirnya kita turun dengan tenggorokan kering dan rasa haus yang sangat tidak normal. Inilah pentingnya manajemen makanan, ketika kita tau kalo stok air tinggal sedikit, sebisa mungkin jangan di pake dulu. Karena air itu penting di situasi kaga gini.

Pesan moralnya, jangan pernah ninggalin sesuatu di gunung. Kita ga suka kalo rumah kita kotor atau dikotorin sama orang lain. Mereka pun begitu. Selalu bawa turun sampah kita, gausah sok jijik, kalian yang bawa makanan ke atas, kalian juga yang tanggung jawab sama sampahnya.

Penulis
Twet @yoit_sijelek