Cara membuat sistem pembuka pintu otomatis adalah proyek sederhana berdasarkan Sensor PIR dan Arduino, yang secara otomatis membuka dan menutup pintu dengan mendeteksi seseorang atau objek.

Anda mungkin pernah melihat Sistem Pembuka Pintu otomatis di pusat perbelanjaan, bioskop, rumah sakit dll. Di mana, begitu seseorang mendekati pintu (sekitar 2 atau 3 kaki), pintu secara otomatis akan terbuka. Dan setelah beberapa waktu (sekitar 5 hingga 10 detik), pintu menutup dengan menggeser ke arah sebaliknya.

Sistem Pembuka Pintu Otomatis semacam itu sangat berguna karena Anda tidak perlu seseorang untuk menutup pintu dan membukanya setiap kali ada tamu datang. Juga, karena pintu dibuka dan ditutup hanya ketika seseorang mendekati pintu.

Jadi, untuk memahami potensi konsep ini, kami telah menerapkan Sistem Pembuka pintu otomatis sederhana menggunakan Arduino dan Sensor PIR.

Cara Membuat Pintu Otomatis Berbasis Arduino dan Sensor PIR

Cara Membuat Pintu Otomatis Berbasis Arduino dan Sensor PIR

Dalam Sistem Pembukaan Pintu Otomatis, komponen atau perangkat keras utama adalah sensor yang mendeteksi orang (baik, gerakan orang dalam kasus ini). Untuk tujuan ini, kita akan menggunakan PIR Motion Detector Sensor.

Dalam proyek ini, kita akan belajar tentang Sensor PIR dan bagaimana sensor itu dapat digunakan sebagai Sensor Gerak melalui Arduino dan Sensor PIR. Dengan melalui proyek ini, Anda dapat memahami cara kerja Sensor PIR dan cara menghubungkan Sensor PIR ke Arduino.

Kami telah membuat proyek menggunakan Arduino, Sensor PIR dan Modul GSM yang disebut Home Security System berbasis GSM menggunakan Arduino. Jika Anda memahami cara kerja Sensor PIR, maka Anda dapat banyak proyek menarik dan bahkan yang lebih rumit.

Sensor PIR atau Sensor Inframerah Pasif adalah perangkat elektronik yang mengukur cahaya inframerah (IR) yang dipancarkan oleh objek di area yang dapat diamati. Istilah 'Pasif' di Sensor PIR menunjukkan bahwa sensor sebenarnya tidak memancarkan cahaya inframerah, tetapi secara pasif mendeteksi itu yang dipancarkan oleh benda-benda di sekitarnya.

Setiap benda, dengan suhu permukaannya lebih besar dari nol (absolute zero) yaitu -2730 C dengan memancarkan panas dalam bentuk radiasi inframerah. Manusia tidak dapat melihat radiasi ini karena radiasi berada dalam panjang gelombang inframerah.

Tetapi Sensor PIR mendeteksi radiasi ini dan mengubahnya menjadi sinyal listrik yang disesuaikan.

Sensor PIR yang khas terlihat seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Untuk terhubung dengan perangkat eksternal, ia hanya memiliki tiga pin yaitu VCC, Digital OUT (Data) dan GND.
ARDUINO SENSOR PIR
Di bagian atas papan sensor, ada jenis lensa khusus yang disebut Lensa Fresnal yang menutupi Sensor Piroelektrik yang sebenarnya. Tugas Lensa Fresnal adalah memfokuskan semua radiasi inframerah ke sensor piroelektrik.

Komponen yang Dibutuhkan untuk Sistem Pembuka Pintu Otomatis

  • Arduino UNO
  • Sensor PIR
  • L298N Motor Driver Module
  • CD Tray with 5V Motor
  • Breadboard
  • Connecting Wires
  • Power Supply

Deskripsi komponen

Arduino UNO
Dalam proyek ini, Arduino UNO bertindak sebagai bagian pengendali utama. Bunyinya data dari Sensor PIR dan mengaktifkan Driver Motor L298N berdasarkan data dari Sensor PIR.

Sensor PIR
Mendeteksi gerakan manusia dilakukan dengan bantuan Sensor PIR.

Modul Driver Motor L298N
Driver Motor adalah bagian penting dari proyek karena bertanggung jawab untuk menggerakkan motor pintu (CD Tray Motor dalam hal ini). Dalam proyek ini, kami telah menggunakan Modul Driver Motor L298N yang sangat umum dan sangat populer.

Desain Sirkuit
Pertama, Data OUT pada Sensor PIR terhubung ke Digital Pin 8 dari Arduino. Dua pin PIR Sensor lainnya yaitu Vs dan GND masing-masing terhubung ke + 5V dan GND.

Datang ke Driver Motor, kami telah menggunakan saluran kedua Modul Driver Motor L298N. Oleh karena itu, IN3 dan IN4 dari Driver Motor L298N terhubung ke Pin Digital 2 dan 3 Arduino.

Enable Pin dari Motor Kedua pada Modul L298N yang terhubung ke + 5V. Biasanya, semua Modul L298N terdiri dari jumper untuk langsung menghubungkan pin Aktifkan ke + 5V. Anda dapat menggunakan opsi ini.

Karena motor yang digunakan dalam proyek ini adalah Motor 5V, saya menghubungkan Pasokan 5V ke Modul Driver Motor.

Akhirnya, Motor dari Baki CD terhubung ke OUT3 dan OUT4 dari Modul Driver Motor L298N.

Cara Kerja Sistem Pembuka Pintu Otomatis
Cara kerja Sistem Pembuka Pintu Otomatis menggunakan Arduino dan Sensor PIR sangat sederhana. Proyek ini dapat dianggap sebagai perpanjangan Tutorial Sensor PIR Arduino dan Tutorial Kontrol Motor DC Arduino L298N.

Ketika Sensor PIR mendeteksi gerakan seseorang, Pin Data OUT-nya akan menjadi TINGGI. Karena pin ini terhubung ke Arduino, ia akan mendeteksi Sinyal TINGGI ini dan memahami bahwa ada orang yang mendekati pintu.

Arduino kemudian segera mengaktifkan modul Driver Motor L298N untuk membuka pintu. Setelah beberapa waktu (sekitar 2 hingga 5 detik dalam proyek ini), Arduino akan sekali lagi mengaktifkan Drive Motor untuk menutup pintu.

Aplikasi
Sistem Pembuka Pintu Otomatis berbasis Arduino adalah proyek yang sangat berguna karena memungkinkan Anda untuk memahami konsep sistem pembuka pintu otomatis dan cara kerjanya.

Sistem ini sudah digunakan di banyak tempat seperti mal, teater, dan rumah sakit.

Anda dapat mengimplementasikan proyek berbasis Arduino ini di rumah Anda di Pembuka Pintu Garasi, pembuka tutup toilet, pembuka pintu kantor, dll.

Selanjutnya