Kumpulan Jenis Tanaman Anggrek Terlengkap

Kumpulan Jenis Tanaman Anggrek Terlengkap - Jenis tanaman anggrek terlengkap - Bunga anggrek menghasilkan berbagai jenis, warna dan bentuk bunga yang akan mengejutkan Anda. Bahkan tanaman anggrek yang dikelompokkan dalam keluarga Orchidaceae…

Jenis tanaman anggrek terlengkap - Bunga anggrek menghasilkan berbagai jenis, warna dan bentuk bunga yang akan mengejutkan Anda.

Bahkan tanaman anggrek yang dikelompokkan dalam keluarga Orchidaceae ini, datang dalam berbagai ukuran dan bentuk tanaman.

Tanaman hias bunga anggrek yang berwarna warni seringkali berbau harum. Maka tak heran jika banyak yang mencari bibit tanaman hias bunga anggrek ini.

Kumpulan Jenis Bibit Tanaman Anggrek Terlengkap

Berikut ini adalah kumpulan jenis bibit tanaman anggrek yang cocok di tanam di area halaman atau dalam ruangan rumah Anda.

Anggrek Spathoglottis peach


Tanaman anggrek spathoglottis bisa beradaptasi dengan baik untuk hidup dan tumbuh subur, baik dataran rendah maupun dataran tinggi.

Anggrek Spathoglottis peach ini, termasuk jenis anggrek terestrial dari Asia dan Australia. Anggrek Spathoglottis peach dapat berbunga sepanjang musim tanam. Bunga anggrek ini mudah tumbuh di tanah.

Umumnya, beberapa referensi mengatakan bahwa itu dapat ditanam di luar ruangan di tempat yang tidak dingin. Selain itu, tanaman ini juga dapat tumbuh sangat baik dalam wadah sehingga bisa dibawa ke dalam ruangan juga.

Spathoglottis yakni varietas anggrek tanah yang selalu berbunga serta bisa tumbuh subur di Indonesia, baik di lokasi dataran tinggi atau dataran rendah. Spathoglottis bisa ditanam di sekeliling tanaman perdu (tanaman pohon dengan ketinggian di bawah 20 kaki / 6 m) maupun dijadikan sebagai tanaman pembatas. Tanaman anggrek ini juga termasuk tanaman yang selalu berbunga bahkan jikalau ditanam di dalam pot.

Tanaman Anggrek Spathoglottis mempunyai berlimpah jenis. satu di antara jenisnya yang berjibun menarik perhatian dari para penggemar tanaman hias ialah Spathoglottis SP (anggrek spathoglottis peach) terbilang sebagai jenis bunga anggrek tanah yang sanggup memproduksi bunga yang berwarna peach.

Spesifikasi lain dari Spathoglottis Peach:
📃 Bibit bisa tumbuh dari hasil pemisahan rumpun.
📃 keperluan air sedang, cukup siram sekali sehari.
📃 menginginkan cahaya matahari penuh.
📃 dapat mengenakan tanah lazim atau tanah humus sebagai media tanam.
📃 sepantasnya jalankan pemupukan memakai pupuk NPK minimal 1x seminggu.

Tanaman ini pantas bagi para pemula.

Anggrek Bulan (Phalaenopsi)


Anggrek Bulan / Phalaenopsis amabilis, umumnya dikenal sebagai anggrek ngengat atau anggrek bulan, adalah spesies tanaman berbunga di keluarga anggrek Orchidaceae, asli Hindia Timur dan Australia, dan secara luas dibudidayakan sebagai tanaman hias dekoratif.

Spesies ini biasanya ditemukan di wilayah timur hingga tenggara Asia. Tanaman di genus ini biasanya tersebar luas di wilayah Asia timur, seperti Cina dan Indonesia.

Tanaman dari genus ini memiliki struktur seragam yang membuat identifikasinya menjadi mudah bagi ahli botani pemula.

Phalaenopsis amabilis, seperti kebanyakan spesies lain dalam genus ini, memiliki batang pendek. Ini diyakini sebagai adaptasi untuk mendapatkan kebutuhan cahaya yang dibutuhkan untuk tumbuh.

Akar Anggrek bulan biasanya tidak bercabang. Satu-satunya waktu untuk bercabang adalah jika akarnya rusak atau jika itu sudah tua.

Daun Anggrek bulan bervariasi dari lonjong ke elips dan tumpul, di ujung atau puncak dan ukuran pada 50 × 10 cm.

Bunga Anggrek bulan ini mencolok, berselaput, putih, bibir, (kelopak bunga yang tidak ditabiri dari anggrek) yang bertulang tiga, dan kalus adalah berbagai warna kuning dan merah tergantung pada masing-masing tanaman.

Ia bisa mekar untuk jangka waktu yang panjang dan bisa tumbuh hingga 10 cm dengan diameter dan banyak lagi.

Phalaenopsis amabilis bereproduksi melalui penyerbukan. Tumbuhan ini tumbuh bunganya untuk menarik penyerbuk. Hal ini umumnya diserbuki oleh lebah kayu besar dari genus Xylocopa.

Untuk spesies khusus ini dalam genus Phalaenopsis, frekuensi penyerbukan dan tingkat keberhasilannya tinggi (sekitar 50%).

Anggrek bulan dan spesies lain dalam genus yang sama tumbuh secara alami di tiga habitat yang berbeda.

Yang pertama adalah di daerah kering musiman, kemudian musim dingin dan daerah yang selalu lembab atau lembab (Christenson), mengembangkan adaptasi untuk setiap habitat.

Untuk habitat kering musiman, spesies Phalaenopsis memiliki adaptasi ekstrem di mana ia mengadopsi kebiasaan mematikan, kehilangan daunnya.

Mereka melakukan ini karena di habitat yang kering, daun adalah kewajiban serius ketika air tidak mudah diakses.

Adaptasi ini biasanya terjadi pada spesies yang ditemukan di luar wilayah Himalaya.

Untuk habitat yang merupakan daerah musim dingin, spesies yang ditemukan di sana bersifat gugur atau setengah gugur di alam yang berarti tanaman ini memiliki periode istirahat aktif yang kuat.

Pada periode dorman ini, tanaman memiliki perlindungan dari dingin karena rasio karbon terhadap nitrogen yang tinggi dan kandungan air yang rendah pada jaringan daun.

Habitat yang lembab adalah tempat paling umum di mana seseorang dapat menemukan banyak spesies Phalaenopsis. Di habitat ini, spesies tumbuh di kanopi hutan cemara.

Karena mereka tumbuh di kanopi, adaptasi spesies tumbuh daun kasar untuk mencegah pengeringan dan sehingga tanaman dapat mentolerir tingkat cahaya yang lebih tinggi daripada spesies lain.

Tanaman Anggrek Dendrobium


Dendrobium adalah genus anggrek yang sangat besar. Didirikan oleh Olof Swartz pada tahun 1799 dan saat ini mengandung sekitar 1.200 spesies.

Genus ini terjadi di berbagai habitat di sebagian besar Asia selatan, timur dan tenggara, termasuk Cina, Jepang, India, Filipina, Indonesia, Australia, Nugini, Vietnam, dan banyak pulau di Pasifik.

Namanya dari dendron Yunani ("pohon") dan bios ("hidup"); itu berarti "orang yang hidup di pohon", atau, pada dasarnya, "epifit".

Spesies Dendrobium adalah epifit, atau kadang-kadang lithophytic.

Mereka telah beradaptasi dengan berbagai macam habitat, mulai dari dataran tinggi di pegunungan Himalaya hingga hutan tropis dataran rendah dan bahkan sampai iklim kering padang pasir Australia.

Genus anggrek simpodial ini mengembangkan pseudobulbs, yang panjangnya bervariasi dari bawah satu sentimeter (misalnya Dendrobium leucocyanum) hingga beberapa meter panjangnya (misalnya Dendrobium discolor), menyerupai tongkat.

Beberapa tumbuh menjadi batang reedlike panjang. Basis daun membentuk selubung yang membungkus batang sepenuhnya.

Di bagian Formosae (misalnya Dendrobium infundibulum), selubung dan bagian bawah daun ditutupi dengan rambut hitam pendek yang halus.

Spesies lain (misalnya Dendrobium pikile), ditutupi dengan rambut putih halus.

Pada spesies tertentu, daun pendek, bulat telur tumbuh bergantian di sepanjang batang, di sisi lain, daun-daun bergerombol ke arah puncak batang (misalnya Dendrobium tetragonum).

Perbungaan aksilaris bervariasi panjangnya dari tidak signifikan hingga 1 meter panjang, dan dapat membawa dari beberapa (1-4) (misalnya Dendrobium nobile) ke sebanyak 100 (misalnya bunga Dendrobium speciosum).

Spesies gugur membawa daun mereka selama satu sampai dua tahun kemudian biasanya berbunga pada batang tanpa daun, sedangkan batang spesies evergreen biasanya berbunga di tahun kedua dan dapat terus berbunga selama beberapa tahun (misalnya Dendrobium densiflorum).

Tanaman Anggrek Kasut Kumis


Nama ilmiah anggrek kasut kumis yaitu Paphiopedilum chamberlainianum. Bunga anggrek yang satu ini mendapati bentuk semacam kantung semar serta berbulu. Anggrek ini adalah anggrek terestrial (tumbuh di tanah) dengan tinggi tumbuhan antara 30 – 45 cm, spesies ini yaitu tanaman endemik yang didapatkan hidup di dataran tinggi Sumatra Utara pada ketinggian sekitar 2000 meter.

Anggrek ini terdaftar di dalam IUCN Red list dengan status konservasi critically endangered. Tanaman ini sungguh-sungguh langka sebab habitat aslinya telah hancur sebab erupsi serta awan panas gunung Sinabung serta perburuan liar. Menurut IUCN Red list ancaman terbesar dari keberadaan anggrek ini adalah perdagangan liar guna koleksi karena kecemerlangan dari anggrek ini dan dengan tujuan hibridisasi.

Terdapat cukup melimpah sekali jenis bunga anggrek di Indonesia, satu di antaranya ialah anggrek Paphiopedilum chamberlainianum ataupun kasut kumis. Untuk jenis bunga anggrek ini mendapati bentuk dengan ciri khas, selain itu juga bentuk dari bunga ini terpantau sungguh-sungguh indah sekali seumpama dilihatnya. maka dari itu berjibun sekali pecinta anggrek betul-betul menyukai dengan jenis ini, untuk kalian semua yang mau mengerti lebih lengkap akan Paphiopedilum chamberlainianum maupun kasut kumis. bisa simak langsung saja ulasan yang telah kami persiapkan untuk anggrekmania semua berikut ini.

Ciri-Ciri Bunga Anggrek Kasut Kumis

Sebelumnya juga telah kami sampaikan diata, bila anggrek Paphiopedilum chamberlainianum ataupun kasut kumis sememangnya mempunyai bentuk denga ciri khasnya pada bibir bunganya dengan warna hijaunya. Sedangkan untuk ukuran pada bunga anggrek ini mencapai 7,5 cm hingga 10 cm, itu telah termasuk kelopak samping, kelopak punggung serta bibir bunga maupun sering diujar dengan labellum sekaligu jadi ciri khas dari bunga tersebut. Sedangkan untuk ukuran tangkai bunganya mencapai 45 cm, dimana setiap tangkai terdiri dari 4 hingga 8 bunga. Nah itulah ciri-ciri bunga anggrek Paphiopedilum chamberlainianum.

Cara Merawat Bunga Anggrek Kasut Kumis

Untuk kalian semua yang mau merawat satu di antara jenis bunga anggrek di Indonesia ini, metodenya sungguh-sungguh sangat gampang sekali. sebab pada dasarnya untuk merawat bunga anggrek sama kayak kita merawat semacam tanaman, dimana kita mesti tekun merawatnya. di dalam arti kita harus memperhatikan pertumbuhannya, suhu udara, penuhi nutrisi, berikan pupuk serta jangan lupa siram secara rutin. Untuk lebih lengkapnya bisa simak langsung ulasan berikut ini.

Atur sirkulasi serta suhu udara

Kita semua telah tahu, bila bunga anggrek amat menyukai dengan suhu udara lembab. itulah sebabnya tempatkan pada posisi yang mempunyai suhu udara lembab, selain itu juga atur sirkulasi udaranya supaya berjalan lancar. metode kayak ini sungguh-sungguh perlu kalian perhatikan secara benar, agara bunga anggrek yang kita rawat bisa tumbuh subur serta cepat berbunga pastinya.

Tempatkan pada area yang terkena sinar uv

Meskipun sangat menyukai dengan kelemababan, tapi pada dasarnya bunga anggrek tentu menginginkan sinar ultraviolet. maka dari itu, tempatkan bunga anggrek kalian semua pada area yang terjangkau sinar ultraviolet untuk memenuhi keinginan pada bunga anggrek kalian semua.

Penuhi nutrisi serta pupuk

Untuk cara merawat bunga anggrek yang seterusnya cukup penuhi saja nutrisi, langkah semacam ini sememangnya mesti kalian perhatikan secara benar. karena tanaman anggrek kita bakal tumbuh dengan subur, selain itu juga berikan pupuk secara teratur supaya tanaman enggak gampang terserang dengan namanya hama. tetapi untuk mengerti apakah terkena hama ataupun tidak, kita mesti membutuhkan kejelian di dalam merawatnya. oleh karena itu ketekunan serta ketelitian sungguh-sungguh perlu dipakai sekali.

Tanaman Anggrek Kebutan


Anggrek kebutan (Ascocentrum miniatum) merupakan sejenis spesies anggrek yang didapatkan di Assam, Laos, Thailand, Vietnam, Jawa, Malaysia, Filipina, serta Sumatra. Spesies ini dilindungi di Indonesia.

Klasifikasi Ilmiah :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
Sub kingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas: Liliidae
Ordo: Orchidales
Famili: Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan)
Genus: Ascocentrum
Spesies: Ascocentrum miniatum

Ciri - ciri fisik
Jenis anggrek ini memiliki bunga yang benar-benar menarik dengan warna yang betul-betul mencolok, merupakan orange. Satu tangkai bunga terdiri dari sejumlah kuntum bunga yang mempunyai ukuran kecil. Warna yang cerah (orange) serta kecilnya ukuran satu kuntum bunganya ialah satu di antara daya tarik tersendiri bagi anggrek kebutan ini. Bunga yang berkarakter inilah yang memudahkan di dalam identifikasi anggrek ini, jikalau dibanding dengan anggrek lain.

Konservasi
Penyebaran anggrek ini cukup luas di seluruh Jawa, dari dataran rendah sampai dataran tinggi, yaitu pada ketinggian 0-1200 m dpl. Selain di Jawa, anggrek ini juga sempat didapati tersebar luar dari Himalaya melalui Thailand, Semenanjung Malaysia serta Pulau Sumatera. Selain itu anggrek ini juga didapati di hutan jati di lingkungan yang lembab.

Nasibnya sama dengan anggrek selop , keanggunan bungany yang mengadakan kehidupan anggrek ini sungguh-sungguh terancam di alam ataupun habitat aslinya. Berdasarkan status kelangkaannya Ascocentrum Miniatum merupakan satu di antara jenis anggrek langka yang masuk di dalam daftar CITES Appendix II. Pelestarian anggrek ini mutlak diterapkan untuk merawat keberadaannya di alam Nusantara ini

Anggrek ini dikelaskan sebagai tanaman yang dilindungi berdasarkan Peraturan pemerintah Nomor 7 tahun 1999. Sehingga tumbuhan berfamili Orchidaceae ini gak diperbolehkan diperjualbelikan kecuali untuk generasi ketiga. Generasi ketiga ialah tumbuhan hasil penangkaran yang sudah menemukan izin dari pihak yang berwenang, yang dimaksud pihak yang berwenang umumnya adalah BKSD.
Newer Post Older Post Home Jasa Content Placement