Banyak orang dewasa di seluruh dunia menghadapi hipertensi, juga disebut tekanan darah tinggi.

Karena perubahan pedoman terakhir, hampir setengah dari orang dewasa Amerika sekarang akan dicirikan memiliki tekanan darah tinggi.

Para ahli merekomendasikan merawat kondisi dengan perubahan gaya hidup dan pengobatan.

Jika Anda berpikir untuk mencoba ramuan herbal karena alasan medis, apakah itu ramuan atau suplemen secara keseluruhan, hubungi dokter Anda terlebih dahulu.

Saat ini, tidak ada ramuan herbal yang direkomendasikan secara teratur oleh spesialis tekanan darah tinggi.

Jenis Tanaman Obat yang Berkhasiat Menurunkan Tekanan Darah Tinggi

8 Jenis Tanaman Obat yang Berkhasiat Menurunkan Hipertensi
Beberapa ramuan, terutama dalam jumlah banyak, dapat menghasilkan efek samping yang tidak diinginkan atau mengganggu pengobatan lainnya.

Baca terus untuk mengetahui lebih banyak tentang herbal dan penelitian seputar mereka.

1. Basil

Basil adalah ramuan lezat yang sesuai dengan berbagai makanan. Ini juga bisa membantu menurunkan tekanan darah. Hasil penelitian pada tikus, ekstrak basil telah terbukti menurunkan tekanan darah, meski hanya sebentar.

Eugenol kimiawi, yang ditemukan dalam basil, dapat menghambat zat tertentu yang memperketat pembuluh darah. Hal ini dapat menyebabkan penurunan tekanan darah. Namun, masih diperlukan lebih banyak penelitian lagi.

2. Kayu manis

Kayu manis adalah bumbu lezat lainnya yang memerlukan sedikit usaha untuk disertakan dalam makanan sehari-hari Anda, dan ini bisa menurunkan tekanan darah Anda.

Satu studi yang dilakukan pada hewan pengerat menunjukkan bahwa ekstrak kayu manis menurunkan onset tiba-tiba dan tekanan darah tinggi berkepanjangan.

Namun, ekstraknya diberikan secara intravena. Tidak jelas apakah kayu manis dikonsumsi secara lisan juga efektif.

Anda bisa memasukkan lebih banyak kayu manis ke dalam makanan Anda dengan memercikkannya ke sereal sarapan Anda, oatmeal, dan bahkan di kopi Anda. Saat makan malam, kayu manis meningkatkan rasa tumis, kari, dan semur.

3. Kapulaga

Kapulaga adalah bumbu yang berasal dari India dan sering digunakan dalam masakan Asia Selatan.

Sebuah penelitian kecil terhadap 20 orang yang menyelidiki efek kesehatan dari kapulaga menemukan bahwa peserta dengan tekanan darah tinggi melihat pengurangan yang signifikan dalam pembacaan tekanan darah mereka setelah mengkonsumsi 1,5 gram bubuk kapulaga dua kali sehari selama 12 minggu.

Anda bisa memasukkan biji kapulaga atau bubuk ke dalam bumbu penggosok, sup dan stews, dan bahkan makanan panggang untuk cita rasa khusus dan manfaat kesehatan positif yang mungkin.

4. Biji rami

Biji rami kaya akan asam lemak omega-3, dan telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian untuk menurunkan tekanan darah.

Sebuah tinjauan baru-baru ini menyarankan untuk mengambil 30-50 gram biji utuh atau tanah per hari selama lebih dari 12 minggu untuk mendapatkan manfaat terbaik.

Biji rami dapat melindungi terhadap penyakit kardiovaskular aterosklerotik dengan mengurangi kolesterol serum, meningkatkan toleransi glukosa, dan bertindak sebagai antioksidan.

Anda bisa membeli banyak produk yang mengandung biji rami, namun taruhan yang lebih baik adalah membeli biji rami utuh atau tanah dan menambahkannya ke makanan rumahan Anda.

Bagian terbaik tentang biji rami adalah dapat diaduk menjadi hampir semua hidangan, mulai dari sup hingga smoothies hingga makanan panggang.

Menyimpan biji rami di freezer Anda dapat membantu mempertahankan potensi optimal.

5. Bawang putih

Bumbu pedas ini bisa melakukan lebih dari sekedar rasa makanan Anda dan merusak nafas Anda.

Bawang putih mungkin memiliki kemampuan untuk menurunkan tekanan darah Anda dengan membantu meningkatkan zat dalam tubuh yang dikenal sebagai oksida nitrat, yang bisa menyebabkan pembuluh darah Anda rileks dan melebar.

Hal ini memungkinkan aliran darah lebih leluasa dan mengurangi tekanan darah. Anda bisa menambahkan bawang putih segar ke sejumlah resep favorit Anda.

Jika rasanya terlalu kuat untuk Anda, panggang dulu bawang putih. Dan jika Anda tidak bisa makan barangnya, Anda bisa mendapatkan bawang putih dalam bentuk suplemen.

6. Jahe

Jahe bisa membantu mengendalikan tekanan darah. Pada hewan penelitian telah terbukti dapat meningkatkan sirkulasi darah dan mengendurkan otot-otot di sekitar pembuluh darah, menurunkan tekanan darah.

Studi manusia sejauh ini tidak meyakinkan. Biasa digunakan pada makanan Asia, jahe adalah bahan serbaguna yang juga bisa ditambahkan ke manisan atau minuman.

Potong, cincang, atau parut jahe segar ke dalam tumis, sup, dan mie atau sayuran, atau tambahkan ke makanan penutup atau teh untuk menyegarkan rasa.

7. Biji Seledri

Benih seledri adalah ramuan yang digunakan untuk memberi rasa sup, stews, casserole, dan hidangan gurih lainnya.

Seledri telah lama digunakan untuk mengobati hipertensi di China, dan penelitian pada hewan pengerat menunjukkan bahwa hal itu mungkin efektif.

Anda bisa menggunakan bijinya, atau Anda bisa menyiram seluruh tanaman. Seledri juga bisa menjadi diuretik, yang dapat membantu menjelaskan pengaruhnya terhadap tekanan darah.

Periset percaya bahwa berbagai zat dalam seledri dapat berperan dalam menurunkan tekanan darah. Namun, penelitian manusia sangat dibutuhkan.

8. Lavender Prancis

Aroma lavender yang indah dan parfum bukan satu-satunya aspek bermanfaat tanaman ini.

Ekstrak lavender telah terbukti menurunkan denyut jantung dan tekanan darah pada tikus.

Meski tak banyak orang berpikir untuk menggunakan lavender sebagai ramuan kuliner, Anda bisa menggunakan bunga dalam makanan yang dipanggang.

Daunnya bisa digunakan dengan cara yang sama seperti menggunakan rosemary.

Memahami tekanan darah tinggi

Menurut American Heart Association, hampir separuh orang dewasa Amerika sekarang memiliki tingkat tekanan darah yang akan digambarkan setinggi itu.

Sejumlah faktor berkontribusi terhadap tekanan darah tinggi, seperti:
  • genetika
  • menekankan
  • diet
  • merokok
  • kurang olahraga

Karena ini sangat tidak bergejala, hipertensi dikenal sebagai "silent killer."

Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk memeriksakan tekanan darah Anda secara teratur.

Memiliki tekanan darah tinggi meningkatkan risiko beberapa masalah kesehatan, seperti:
  • serangan jantung
  • diabetes
  • gagal jantung
  • penyakit ginjal
  • kehilangan penglihatan
  • sindrom metabolik

Karena gejala tekanan darah tinggi sering tidak di ketahui, maka bisa menimbulkan kerusakan bahkan sebelum Anda sadar memilikinya, jadi jangan mengabaikan pemeriksaan tekanan darah biasa.

Terkadang merawat kondisi ini melibatkan pengobatan juga.

Jadi...

Bicaralah dengan dokter Anda tentang pilihan pengobatan terbaik untuk Anda, yang mungkin mencakup pengobatan, perubahan gaya hidup, atau perawatan alternatif.

Penting untuk mendiskusikan ramuan atau suplemen apa pun dengan dokter Anda sebelum memakainya.

Selain itu, jangan berhenti minum obat yang diresepkan tanpa berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Penting untuk diingat bahwa tidak cukup bukti untuk merekomendasikan mengkonsumsi suplemen herbal daripada obat yang telah diresepkan untuk mengobati tekanan darah tinggi.

Sangat sedikit penelitian dengan tanaman dan herbal telah dilakukan pada manusia. Penelitian belum mampu menetapkan efek samping, dosis, atau efek jangka panjang dari suplemen ini.