Tugas Public Relation Officer Serta Tanggung Jawab dan Kualifikasinya

Tugas Public Relation Officer Serta Tanggung Jawab dan Kualifikasinya - Public relation officer biasanya menggunakan berbagai media untuk membangun dan mempertahankan citra yang baik bagi perusahaan, organisasi a...

Public relation officer biasanya menggunakan berbagai media untuk membangun dan mempertahankan citra yang baik bagi perusahaan, organisasi atau merek melalui kampanye publisitas yang direncanakan dan kegiatan PR.

Tugas meliputi:

Berikut ini adalah tugas public relation officer;
  • Merencanakan strategi publisitas dan kampanye
  • Menulis dan memproduksi presentasi dan siaran pers
  • Berurusan dengan pertanyaan dari publik, pers, dan organisasi terkait
  • Mengorganisir acara promosi seperti konferensi pers, hari buka, pameran, tur dan kunjungan.
  • Berbicara secara terbuka saat wawancara, konferensi pers dan presentasi
  • Memberikan informasi kepada klien tentang peluang promosi baru dan kemajuan kampanye PR saat ini
  • Menganalisis liputan media
  • Menugaskan atau melakukan riset pasar yang relevan
  • Bergaul dengan klien, staf manajerial dan jurnalistik tentang anggaran, rentang waktu dan tujuan
  • Merancang, menulis dan / atau membuat presentasi, siaran pers, artikel, selebaran, jurnal 'in-house', laporan, brosur publisitas, informasi untuk situs web dan video promosi.

Tanggung Jawab Pekerjaan

  • Membangun hubungan yang baik dengan customer
  • Bertemu customer baru dalam rangka membangun kerjasama baru
  • Menangani keluhan customer dan memberikan solusi (Handling complain)
Anda biasanya akan bekerja sendiri di sektor swasta atau publik, dari sektor utilitas dan media hingga organisasi sukarela dan nirlaba. Beberapa petugas Public Relation (PR) mungkin berbasis di konsultan.

Kualifikasi yang dibutuhkan

Ada rute Public Relation Officer untuk lulusan universitas dan lulusan sekolah.
Gelar dalam mata pelajaran apapun dapat diterima, walaupun studi bahasa Inggris, manajemen, bisnis atau media, ilmu pemasaran atau perilaku mungkin lebih disukai oleh beberapa pengusaha. Selain itu, kualifikasi pascasarjana PR juga bisa membantu.

Pengalaman Kerja

Pengalaman kerja yang didapat dalam kampanye pemasaran, penggalangan dana, promosi, event, atau perdagangan. Jurnalisme mungkin juga bermanfaat dalam aplikasi Anda.

Keterampilan kunci untuk public relation officer

  • Memiliki kemampuan berkomunikasi baik secara lisan maupun tulisan
  • Keterampilan interpersonal yang sangat baik
  • Keterampilan IT yang baik
  • Kemampuan presentasi
  • Prakarsa
  • Mampu memprioritaskan dan merencanakan secara efektif
  • Kesadaran akan berbagai agenda media
  • Kreativitas

Public Relation


Public relation adalah tentang mengelola reputasi. Karier dalam Public Relation (PR) melibatkan mendapatkan pemahaman dan dukungan untuk klien, serta mencoba untuk mempengaruhi pendapat dan perilaku.

Anda akan menggunakan semua bentuk media dan komunikasi untuk membangun, memelihara, dan mengelola reputasi klien. Mulai dari badan publik atau layanan, hingga bisnis dan organisasi sukarela.

Anda akan mengomunikasikan pesan-pesan utama, sering menggunakan dukungan pihak ketiga, kepada audiens target yang ditetapkan untuk membangun dan mempertahankan itikad baik dan pemahaman antara organisasi dan publiknya.

Sebagai public relation officer, Anda akan memantau publikasi dan melakukan penelitian untuk mengetahui kekhawatiran dan harapan para pemangku kepentingan organisasi klien Anda. Anda kemudian akan melaporkan dan menjelaskan temuan kepada manajemennya.

Public Relation dalam Perusahaan

Public Relation dalam Perusahaan menggambarkan berbagai metode yang digunakan perusahaan untuk menyebarluaskan pesan tentang produk, layanan, atau citra keseluruhannya kepada pelanggan, karyawan, pemegang saham, pemasok, atau anggota masyarakat lainnya yang berminat. Maksud dari public relations adalah membuat publik berpikir positif tentang perusahaan dan penawarannya. Alat-alat yang di gunakan public relation umumnya termasuk siaran pers, konferensi pers, ceramah, dan program layanan masyarakat.

Meskipun iklan terkait erat dengan public relation — karena juga berkaitan dengan promosi dan penerimaan publik atas produk-produk perusahaan — tujuan periklanan adalah menghasilkan penjualan, sementara tujuan public relation adalah menghasilkan niat baik. Efek dari public relation yang baik adalah untuk mengurangi kesenjangan antara bagaimana suatu organisasi melihat dirinya sendiri dan bagaimana orang lain di luar organisasi melihatnya.

Public relation melibatkan komunikasi dua arah antara organisasi dan publiknya. Dibutuhkan mendengarkan konstituensi di mana organisasi bergantung serta menganalisis dan memahami sikap dan perilaku khalayak tersebut. Hanya dengan demikian organisasi dapat melakukan kampanye public relation yang efektif.

Banyak pemilik usaha memilih untuk menangani kegiatan public relation untuk perusahaan mereka sendiri, sementara yang lain memilih untuk menyewa spesialis public relation. Di lain pihak, manajer perusahaan yang agak besar sering mengontrak public relation atau agen periklanan eksternal untuk meningkatkan citra perusahaan mereka. Tetapi pilihan apa pun yang dipilih, kepala perusahaan pada akhirnya bertanggung jawab atas hubungan masyarakatnya.

Beberapa tujuan utama public relation (PR) adalah untuk menciptakan, memelihara, dan melindungi reputasi organisasi, meningkatkan prestise, dan menghadirkan citra yang baik. Penelitian telah menunjukkan bahwa konsumen sering mendasarkan keputusan pembelian mereka pada reputasi perusahaan, sehingga hubungan masyarakat dapat memiliki dampak yang pasti pada penjualan dan pendapatan. Public relation dapat menjadi bagian yang efektif dari strategi pemasaran keseluruhan perusahaan. Dalam kasus perusahaan nirlaba, public relation dan pemasaran harus dikoordinasikan untuk memastikan mereka bekerja untuk mencapai tujuan yang sama.

Public Relation dalam Organisasi

Tujuan public relation lainnya adalah menciptakan kemauan baik untuk organisasi. Ini melibatkan fungsi-fungsi seperti hubungan karyawan, hubungan pemegang saham dan investor, hubungan media, dan hubungan masyarakat. Hubungan masyarakat dapat berfungsi untuk mendidik khalayak tertentu tentang banyak hal yang relevan dengan organisasi — termasuk bisnis secara umum, undang-undang baru, dan cara menggunakan produk tertentu — serta untuk mengatasi kesalahpahaman dan prasangka. Sebagai contoh, sebuah organisasi nirlaba dapat berusaha untuk mendidik masyarakat mengenai sudut pandang tertentu, sementara asosiasi perdagangan dapat melakukan program pendidikan mengenai industri tertentu dan produk serta praktik mereka.

Public relation yang efektif membutuhkan pengetahuan, berdasarkan analisis dan pemahaman, tentang semua faktor yang memengaruhi sikap publik terhadap organisasi. Sementara proyek atau kampanye public relation tertentu dapat dilakukan secara proaktif atau reaktif (untuk mengelola semacam krisis citra), langkah dasar pertama dalam kedua kasus tersebut melibatkan analisis dan penelitian untuk mengidentifikasi semua faktor yang relevan dengan situasi tersebut. Pada langkah pertama ini, organisasi memperoleh pemahaman tentang berbagai konstituennya dan faktor-faktor kunci yang memengaruhi persepsi mereka terhadap organisasi.

Pada langkah kedua, organisasi menetapkan kebijakan keseluruhan sehubungan dengan kampanye. Ini melibatkan penentuan tujuan dan hasil yang diinginkan, serta kendala di mana kampanye akan beroperasi. Penting untuk menetapkan pedoman kebijakan tersebut untuk mengevaluasi strategi dan taktik yang diusulkan serta keberhasilan kampanye secara keseluruhan.

Pada langkah ketiga, organisasi menguraikan strategi dan taktiknya. Menggunakan pengetahuannya tentang target audiens dan kebijakan yang ditetapkan sendiri, organisasi mengembangkan program khusus untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Langkah empat melibatkan komunikasi aktual dengan publik yang ditargetkan. Organisasi kemudian menggunakan teknik-teknik hubungan masyarakat khusus, seperti konferensi pers atau acara-acara khusus, untuk menjangkau audiens yang dituju.

Akhirnya, pada langkah lima organisasi menerima umpan balik dari publiknya. Bagaimana mereka bereaksi terhadap kampanye public relation? Apakah ada perkembangan tak terduga?
Newer Post Older Post Home Jasa Content Placement