Keunggulan dan kekurangan lampu penerangan jalan umum (PJU) tenaga surya - Inovasi teknologi terbaru telah membuka jalan menuju kelahiran kembali lampu penerangan jala bertenaga surya.

Keunggulan dan Kekurangan Lampu Penerangan Jalan Umum (PJU) Tenaga Surya
Lampu penerangan jalan umum (PJU) tenaga surya, yang didukung oleh panel PV (fotovoltaik) ini dipasang pada struktur pencahayaan atau terhubung di tiang.

Panel PV memiliki baterai isi ulang, memberikan tenaga pada lampu neon atau lampu LED sepanjang malam. Banyak pengguna beralih ke lampu penerangan jalan umum (PJU) tenaga surya saat ini, karena sejumlah alasan.

Keunggulan PJU Tenaga Surya

Lampu penerangan jalan umum (PJU) tenaga surya tidak tergantung pada jaringan utilitas sehingga mengurangi biaya operasional-nya. Ini berarti, bahwa lampu nirkabel dan tidak terhubung ke penyedia listrik Anda.

PJU bergantung pada energi panas yang di hasilkan dari sinar matahari, dan secara otomatis menyimpan tenaga surya sepanjang hari. PJU tenaga surya membutuhkan perawatan yang lebih rendah daripada lampu jalan konvensional.

Ini memiliki kemungkinan overheating yang lebih rendah. Karena tidak memiliki kabel eksternal, dan meminimalkan risiko kecelakaan.

Banyak sekali, kecelakaan terjadi pada personil yang memperbaiki lampu jalan. Ini bisa termasuk tercekik kabel atau sengatan listrik. Keunggulan PJU tenaga surya ini, ramah lingkungan karena panelnya hanya bergantung pada matahari sehingga menghilangkan kontribusi jejak karbon Anda.

Beberapa bagian sistem PJU tenaga surya dapat dengan mudah dibawa ke daerah terpencil sehingga, ini bisa menjadi solusi yang lebih efisien dan praktis untuk mengatasi masalah pencahayaan.

Di sisi lain, jika ada kelebihan dari Lampu PJU tenaga surya, maka ia juga memiliki sejumlah kekurangan.

Hal ini juga membuat Anda untuk menyadari beberapa keuntungan ini, sehingga Anda dapat membandingkannya dengan sistem pencahayaan konvensional.

Kekurangan Lampu PJU Tenaga Surya

Lampu PJU tenaga surya membutuhkan investasi awal yang lebih tinggi dibandingkan lampu jalan konvensional. Ini sebenarnya adalah alasan utama mengapa kebanyakan orang memiliki pemikiran kedua, saat ingin beralih ke lampu PJU tenaga surya.

Mereka mempertimbangkan uang yang harus mereka keluarkan tanpa menyadari manfaat jangka panjang dan siklus hidup lampu jalan yang lebih lama.

Karena ini adalah non-kabel, ini dapat dengan mudah dicuri. Risiko pencurian relatif lebih tinggi, karena memiliki nilai moneter lebih tinggi dibanding lampu jalan biasa.

Hujan atau debu, dan kelembaban bisa terakumulasi pada panel PV horizontal. Hal ini menyebabkan berkurangnya atau penghentian penuh produksi energi.

Inilah sebabnya mengapa lampu PJU tenaga surya perlu diperiksa sekali dalam beberapa saat, terutama bila diletakkan di daerah dengan kondisi cuaca ekstrem, yang dapat merusak atau mempersingkat siklus hidupnya.

Baterai isi ulang harus diganti beberapa kali dalam masa pakai perlengkapan-nya. Ini menambahkan hingga total biaya seumur hidup dari sistem pencahayaan.

Sama seperti komponen lain, baterai isi ulang juga menjadi rusak, sehingga Anda harus memasukkannya sebagai bagian dari biaya perawatan Anda.

Sekarang, Anda sudah tahu apa saja keunggulan dan kekurangan lampu penerangan jalan umum (PJU) tenaga surya. Semoga dengan adanya ulasan ini bisa memberikan pilihan terbaik untuk Anda, dan apakah layak diinvestasikan?