Membongkar 10 Mitos Tentang Rambut Rontok Pada Wanita
10 Mitos tentang rambut rontok pada wanita - Prasyarat untuk berhasil mengelola kerontokan rambut adalah memperoleh informasi yang benar tentang gangguan medis ini. Kebutuhan untuk mengumpulkan pengetahuan tentang rambut rontok saat Anda berada di ambang botak tidak bisa begitu ditekankan.

Kurangnya pengetahuan dapat menyingkirkan seluruh perawatan rambut rontok dan menempatkan Anda dalam situasi di mana Anda memercikkan uang tunai untuk pengobatan yang sebenarnya memperburuk situasi rambut rontok Anda.

Mendapatkan pengetahuan tentang rambut rontok jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Internet dipenuhi dengan banyak situs web yang berbicara dengan detail bagus atau dangkal tentang rambut rontok.

Ada banyak situs scam di luar sana yang dengan sengaja memberi Anda informasi yang salah untuk membuat Anda lebih cenderung membeli produk tertentu.

Sering kali, orang cenderung mengeksploitasi konsumen wanita dari produk rambut rontok. Cukup mudah menipu wanita karena kurangnya bahan edukasi pada rambut rontok wanita.

Terkadang, cara terbaik untuk belajar adalah melupakan beberapa hal yang salah yang telah Anda ajarkan. Dengan kata lain, sebelum Anda bisa mengenal informasi yang benar tentang rambut rontok, penting bagi Anda untuk menghilangkan informasi yang salah yang telah Anda makan selama ini.

Cara paling sederhana dan paling menarik untuk tidak mempelajarinya adalah dengan menghilangkan beberapa mitos konyol yang telah dibahas di berbagai situs informasi rambut rontok.

10 Mitos Tentang Rambut Rontok Pada Wanita

Membongkar 10 Mitos Tentang Rambut Rontok Pada Wanita
Berikut ini adalah daftar sepuluh mitos tersebut. Anda mungkin atau mungkin belum pernah mendengar sebelumnya, tapi ketahuilah bahwa semuanya hanyalah informasi palsu yang tersebar untuk semua alasan yang salah.

Anda harus mencabut uban untuk menumbuhkan lebih banyak rambut di daerah kulit kepala

Betapapun konyolnya pernyataan ini terdengar, Anda akan terkejut mengetahui jumlah orang yang benar-benar mempercayai argumen palsu ini.

Mencabut rambut beruban sama sekali tidak ada hubungannya dengan pertumbuhan kembali rambut baru. Jika ada, itu akan membuat Anda botak saat Anda terus menerus mencabut rambut apa pun yang tersisa di kepala Anda (dengan asumsi Anda sudah mengalami kerontokan rambut yang signifikan).

Sebenarnya, mencabut rambut bisa membuat Anda rentan terhadap kondisi yang disebut trichotillomania. Ini adalah kondisi di mana seseorang mengembangkan dorongan obsesif untuk mencabut rambutnya. Ada banyak wanita dan gadis muda yang telah menjadi korban trichotillomania. Anda pasti tidak ingin menjadi korban yang berikutnya kan?

Kehilangan 100 Helai Rambut Per Hari adalah Tanda Kerontokan Parah

Untuk mengetahui mengapa ini adalah mitos yang patut dibantah, Anda harus terlebih dahulu memahami perbedaan antara penumpahan rambut dan rambut rontok.

Penumpahan rambut adalah fenomena yang sangat umum yang terjadi hampir sepanjang waktu di tubuh Anda. Ini adalah proses sederhana dari rambut Anda yang jatuh dari kulit kepala.

Adalah wajar bagi rambut untuk meninggalkan kulit kepala begitu berada di ujung siklus hidupnya. Penumpahan rambut tidak perlu diperhatikan karena tidak mengubah keseluruhan volume rambut Anda.

Kerontokan rambut di sisi lain adalah hasil dari penumpahan rambut yang berlebihan (saat rambut rontok melebihi rambut yang tumbuh di kulit kepala).

Tidak ada yang perlu di khawatirkan jika Anda kehilangan 100 helai rambut sehari. Bahkan, seseorang bisa kehilangan antara 100 sampai 150 helai rambut dan masih belum di kategorikan menderita kerontokan rambut apapun atau alopecia.

Juga, kami menyarankan Anda untuk berhenti menghitung rambut Anda dengan panik. Ini hanya akan meningkatkan tingkat stres Anda dan meningkatkan peluang Anda mengalami rambut rontok yang signifikan.

Mengenakan topi menyebabkan rambut rontok

Kecuali Anda memakai topi dengan begitu ketat sehingga mengganggu sirkulasi folikel, Anda bisa memakai topi sesering yang Anda suka tanpa mengalami kerontokan rambut.

Traksi alopecia, atau kerontokan yang disebabkan oleh kerusakan folikel rambut, adalah kondisi yang sering kehilangan diasosiasikan dengan pemakaian topi.

Padahal, ikatan atau kepang rambut yang terlalu kencang, lebih mungkin menyebabkan traksi alopecia.

Kerontokan rambut tidak bisa diperbaiki

Selain genetik, perubahan hormonal juga dapat menyebabkan kerontokan rambut. Perpanjangan hormon testosteron pria menjadi dihidrotestosteron (DHT) merupakan penyebab langsung dari rambut rontok. Testoteron juga ada pada beberapa wanita. Muncul hampir di antara beberapa wanita.

Penelitian menunjukkan bahwa wanita dengan yang kelebihan hormon testosteron lebih mungkin untuk menderita kerontokan rambut. Perubahan hormon testosteron menjadi DHT dapat memberi dampak buruk pada folikel rambut.

Untungnya, ada perawatan rambut rontok seperti Propecia dan Rogaine yang efektif menurunkan kadar hormon DHT rambut rontok dapat dicegah dan dalam beberapa kasus bahkan rambut bisa tumbuh lebat kembali.

Kebotakan diwariskan dari pihak ibu

Genetika memang memainkan peran utama dalam kerontokan rambut. Namun, kemungkinan pihak ayah atau ibu menurunkan gen kerontokan rambut, adalah sama besarnya.

Ada penelitian yang mengatakan bahwa gen rambut rontok diturunkan melalui kromosom X yang kita terima dari ibu kita. Namun, penelitian yang lebih baru telah mengidentifikasikan bahwa gen rambut rontok juga ada di kromosom Y yang dimiliki oleh ayah Anda.

Artinya, ada berbagai faktor genetik yang dapat mempengaruhi kerontokan rambut, bukan hanya gen tunggal yang ditemukan pada kromosom X.

Hanya orang tua yang mengalami kerontokan rambut

Ya, rambut yang cenderung menipis sejalan dengan usia, tapi rambut rontok karena traksi alopecia dapat terjadi mulai usia puber. Kerontokan rambut pada usia muda, cenderung lebih sulit untuk diobati.

"Rambut rontok dapat mulai terjadi sejak usia remaja untuk pria, dan usia 20-an untuk wanita. Dalam kasus tersebut, penting untuk berkonsultasi dengan seorang spesialis restorasi rambut untuk menyingkirkan penyebab atipikal rambut rontok, seperti sindrom ovarium polikistik, gangguan hormonal yang umum terjadi pada wanita. Gangguan hormonal ini memiliki gejala, salah satunya adalah rambut rontok,"kata Anderson.

Stres menyebabkan rambut rontok

Beberapa penelitian memang mengatakan bawa trauma fisik dan emosional termasuk penambahan berat badan tiba-tiba, kondisi medis tertentu, atau kematian seseorang dalam keluarga, dapat menyebabkan rambut rontok.

Namun, sebenarnya stres tidak secara langsung menyebabkan kerontokan. Stres menguras simpanan vitamin B12 dalam tubuh yang bertanggung jawab untuk menyalurkan darah, oksigen, dan nutrisi ke jaringan tubuh kita, termasuk rambut.

Stres yang umum terjadi sehari-hari seperti misal stres karena kemacetan atau pekerjaan, tidak menyebabkan kerontokan. Yang menyebabkan kerontokan adalah stres yang sangat berat, misalnya seperti kematian, perceraian, atau operasi dapat menyebabkan rambut rontok yang dipicu oleh stress.

Potong rambut akan membuat rambut makin tebal

Salah besar jika Anda mempercayai hal ini. Tidak ada hubungan yang khusus memotong rambut akan membuat rambut Anda makin tebal. Anda merasakan rambut Anda tebal setelah potong rambut karena rambut lebih dekat dengan kulit kepala.

Mengeringkan rambut dengan hair dryer tidak membuat rambut rontok

Jika Anda sering mengeringkan rambut dengan mesin ini, risiko rambut rontok makin tinggi. Alasannya adalah alat tersebut bisa merusak rambut. Jadi, lebih baik keringkan rambut Anda dengan handuk saja.

Duduk di bawah air conditioner (AC) menyebabkan rambut rontok

Memang duduk di bawah AC membuat rambut Anda kering. Akan tetapi, hal semacam ini tidak menyebabkan rambut Anda rontok. Hingga saat ini belum ada bukti ilmiah yang bisa membenarkan hal ini

Advertisement


Sedang Trends Terkait: Membongkar 10 Mitos Tentang Rambut Rontok Pada Wanita