Bagaimana rambut rontok berhubungan dengan menopause - Menopause adalah salah satu fase tersulit yang harus dialami wanita dalam hidupnya. Hal ini sangat mirip dengan pubertas, perbedaannya adalah keseluruhan efek menopause cukup banyak berlawanan dengan apa yang ditimbulkan oleh pubertas.

Sementara pubertas menandai dimulainya kematangan se*ksual, menopause merupakan indikator penurunan se*ksual pada tubuh seorang wanita. Penurunan semacam itu membawa sejumlah perubahan yang tidak diinginkan pada tubuh wanita tersebut, beberapa di antaranya dapat cukup mengagetkan dan membuat frustrasi.

Bagaimana Rambut Rontok Berhubungan Dengan Menopause

Bagaimana Rambut Rontok Berhubungan Dengan Menopause

Rambut Rontok dan Menopause

Rambut rontok adalah contoh utama dari perubahan yang membuat wanita marah saat fase menopause. Hanya ada sedikit wanita di dunia yang bisa mentoleransi hilangnya rambut mereka, apalagi menyambutnya.

Kerontokan rambut bisa dilihat sebagai salah satu dari sekian banyak perubahan biologis yang memicu menopause di tubuh wanita. Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu takut untuk benar-benar botak selama menopause.

Namun, Anda akan mengalami penipisan rambut, yang ternyata bisa menjadi masalah besar tergantung pada jenis kehidupan yang Anda pimpin.

Gangguan Hormonal

Tingginya kadar estrogen dalam tubuh meniadakan efek kadar testosteron rendah sebelum Anda mencapai usia menopause. Keseimbangan kimia ini terganggu secara tiba-tiba saat menopause.

Kadar testosteron tinggi dikombinasikan dengan enzim 5 alfa reduktase untuk menghasilkan pembentukan DHT. Bagi Anda yang tidak sadar, kehadiran DHT merupakan penyebab utama penipisan rambut pada wanita. Padahal, kadar DHT yang tinggi juga bisa memicu kerontokan rambut yang dipercepat pada pria yang mengalami pola kebotakan pria.

Statistik Mengejutkan tentang Menopause dan Rambut Rontok

Hubungan antara menopause dan rambut rontok bisa digambarkan dengan baik melalui angka. Statistiknya cukup mengerikan dan akan membuat Anda takut akan prospek sebagian botak, karena menopause suatu hari nanti (dengan asumsi Anda belum melakukannya).

Ada lebih dari 25 juta wanita di Amerika Serikat yang menderita tekanan emosional dan trauma mental parah akibat menopause rambut rontok. Ini hanyalah jumlah wanita yang secara terbuka mengungkapkan keluhan mereka.

Pikirkan, banyak wanita lain yang kasus ketidaknyamanan emosionalnya belum didokumentasikan. Dengan kata lain, jika Anda mengalami menopause, kemungkinan besar Anda akan tersesat tentang hilangnya rambut.

Dalam kasus tertentu, emosi pahit dan negatif dapat membuat Anda dalam keadaan depresi klinis. Depresi tidak bisa dianggap enteng. Jika masalah rambut rontok memaksa Anda untuk menjadi tertekan, maka Anda akan memiliki waktu yang sangat sulit untuk pulih darinya.

Statistik lain yang harus Anda perhatikan adalah yang mengungkapkan bahwa 17% wanita di Amerika mengalami rambut rontok sebelum menopause. Angka ini melonjak hingga 37% begitu mereka melewati tahap menopause. Hal ini cukup banyak membawa hubungan antara rambut rontok dan menopause di tempat terbuka.

Tidak ada yang menyangkal fakta bahwa menopause bertanggung jawab atas rambut rontok.

Kasus wanita kehilangan rambut karena menopause tidak terisolasi. Mereka cukup meluas. Akibatnya, rambut rontok merupakan perhatian besar bagi wanita mana pun yang mendekati usia menopause. Seolah menghadapi menopause itu sendiri tidak cukup buruk, kini Anda harus tahan dengan rambut rontok yang menyebalkan.

Bagaimana Mencegah Rambut Rontok Selama Menopause

Penting bagi Anda untuk memahami bahwa tidak ada cara untuk menghentikan efek menopause dari saat terjadi. Dengan kata lain, Anda tidak bisa menghentikan ketidakseimbangan hormonal yang terjadi di tubuh Anda selama fase menopause.

Karena perubahan ini tidak bisa dihentikan atau dicegah, tidak mungkin Anda membasmi kemungkinan rambut rontok. Siapa pun yang mengalami menopause harus bisa menyesuaikan diri dengan fakta bahwa rambut rontok selama tahap ini tidak bisa dihindari.

Tapi, Anda tidak harus membiarkan bahu Anda drop dan Anda tidak harus menyerah dengan situasi sulut ini.

Dengan sedikit perubahan dalam diet, Anda sebenarnya dapat memperlambat perkembangan rambut rontok selama menopause dan meminimalkan kerusakan.

Begitu Anda mencapai masa menopause, Anda harus beralih ke makanan yang mengandung sejumlah besar buah dan sayuran.

Anda perlu mengkonsumsi makanan yang kaya nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan rambut. Makanan yang dikemas dengan biotin adalah pilihan tepat.

Contohnya seperti kacang hijau, beras merah, biji bunga matahari dan produk kedelai. Anda juga perlu menyimpan makanan yang diperkaya dengan Vitamin B seperti mackerel, herring, tomat, kentang dan asparagus.

Selain mengubah diet Anda, Anda bisa menggunakan pijat minyak kulit kepala biasa untuk menghirup kehidupan baru ke dalam folikel rambut dan helai rambut Anda.

Berhati-hati memilih vitamin rambut

Sebelum menggunakan vitamin rambut jenis apapun maupun meminum suplemen, selalu baca aturan pakai, label kandungan di dalamnya serta sempatkan berkonsultasi dengan dokter.

Dengan memberitahu dokter, berbagai efek samping yang mungkin terjadi dapat diantisipasi, terutama jika terdapat obat lain yang tengah dikonsumsi.

Hindari paparan zat kimia pada rambut

Untuk mencegah kekeringan dan kerusakan rambut, cara yang terbaik mengatasi rambut rontok selama Menopause adalah menjauhi alat-alat seperti pengering rambut dan catokan, serta proses seperti ekstensi rambut dan metode styling lainnya. Jika ingin mewarnai rambut, pilih cat rambut yang alami agar kulit kepala Anda tetap sehat.

Selain itu jika Anda suka berenang, pastikan memakai topi renang untuk mencegah klorin yang dapat merusak rambut. Tak lupa, jangan lupa pakai topi ketika Anda berada di luar ruangan dalam waktu yang lama. Hal ini untuk menjaga rambut Anda dari paparan sinar matahari.

Kendalikan stres

Rambut dapat rontok sebagai eek samping dari adanya kondisi stres, baik secara fisik maupun emosional.

Banyaklah berinteraksi dengan orang lain dan jangan ragu untuk meminta pertolongan jika memang sedang berada dalam kesulitan.

Jangan biarkan stres menguasai pikiran sehingga berefek buruk pada rambut. Jika sudah terjadi kerontokan rambut, jangan merasa tertekan karena rambut yang semakin tipis dan segera lakukan tindakan penyelamatan.

Olahraga

Olahraga atau melakukan latihan-latihan kecil yang membuat tubuh bergerak merupakan kunci hidup sehat. Aktivitas ini juga dapat mencegah beberapa gejala menopause, seperti perubahan suasana hati, berat badan yang bertambah, dan insomnia.

Jika melakukannya secara rutin, maka hormon akan lebih seimbang sehingga rambut rontok berkurang dan pertumbuhan rambut juga semakin sehat.

Minum air putih secara teratur

Tubuh Anda memerlukan cukup cairan agar bisa berfungsi dengan baik. Jumlah air yang dibutuhkan setiap orang memang berbeda-beda, tergantung aktivitasnya, namun sebaiknya minum air putih sebanyak delapan gelas per hari.

Bicarakan dengan dokter tentang obat untuk Anda

Beberapa obat memiliki efek samping yang dapat menyebabkan rambut rontok. Jadi, bicarakan dengan dokter jika Anda mengalami kerontokan rambut yang sepertinya disebabkan oleh obat-obatan tersebut. Dokter mungkin akan menggantinya dengan obat lain yang tidak memberikan efek yang sama.

Advertisement


Sedang Trends Terkait: Bagaimana Rambut Rontok Berhubungan Dengan Menopause