Cara mengobati sensasi terbakar di perut secara alami - Apakah Anda menderita sensasi terbakar di perut? Apakah perut Anda terasa seperti terbakar? Nah, Anda tidak sendirian. Karena banyak orang pernah mengalami sensasi yang tidak menyenangkan ini.

Terlepas dari sensasi terbakar, Anda mungkin juga merasakan ketidaknyamanan di perut bagian atas atau dada bagian bawah, kembung, gas, bersendawa, perasaan kenyang saat makan, dan mual.

Terlalu banyak asam di perut berkontribusi pada rasa terbakar, yang bisa terjadi karena beberapa alasan.

Beberapa penyebab umum adalah gastritis (radang pada lapisan perut), penyakit refluks gastroesofagus (gastroesophageal reflux disease / GERD), alergi makanan atau intoleransi, sindrom iritasi usus besar ( irritable bowel syndrome / IBS), bisul, penyakit seliaka dan infeksi bakteri Helicobacter pylori (H. pylori).

Penyebab terkenal lainnya dari sensasi terbakar di perut termasuk efek samping obat atau obat-obatan, tekanan emosional, penyalahgunaan alkohol, merokok, obesitas, penggunaan antibiotik berlebihan, minum air putih dan makanan yang buruk.

Mengingat berbagai penyebab sensasi terbakar di perut, penting untuk mengetahui penyebab pastinya sebelum memulai rencana pengobatan. Untuk diagnosis yang tepat, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda.

Cara Mengobati Sensasi Terbakar Di Perut Secara Alami

Cara Mengobati Sensasi Terbakar Di Perut Secara Alami
Untuk mendapatkan bantuan dari masalah ini, cobalah beberapa solusi rumah sederhana dibawah ini. Berikut adalah beberapa cara mengobati sensasi terbakar di perut secara alami.

1. Cuka Sari Apel

Cuka sari apel adalah obat yang baik jika Anda mengalami sensasi terbakar di perut. Meski bersifat asam, cuka sari apel memiliki efek alkali yang membantu menyeimbangkan kadar asam di perut.

Hal ini pada gilirannya membuat mencerna makanan lebih mudah dan mencegah terbentuknya asam lambung berlebih, yang kerap menimbulkan masalah yang menyakitkan ini. Ini juga membantu mengembalikan pH yang tepat di perut.

Berikut adalah cara mengobati sensasi terbakar di perut secara alami dengan cuka sari apel, simak resepnya dibawah;
  • Campurkan 1 sampai 2 sendok teh cuka sari apel mentah tanpa pemanis dengan segelas air suam-suam kuku.
  • Tambahkan sedikit madu (opsional) dan aduk rata.
  • Minumlah sekali atau dua kali sehari. Anda juga bisa meminumnya sebelum makan.

2. Baking Soda

Baking soda (sodium bicarbonate) adalah obat lain yang bagus untuk mengatasi masalah pencernaan, seperti sensasi terbakar di perut. Ia bekerja sebagai antasida alami untuk menetralisir asam di perut Anda, sehingga memberikan kelegaan instan. Ini dia, cara mengobati sensasi terbakar di perut secara alami dengan baking soda.
  • Campur ½ sampai 1 sendok teh baking soda dalam segelas air. Aduk sampai larut sepenuhnya.
  • Tambahkan sedikit madu atau lemon secukupnya jika Anda mau, dan langsung minum.
  • Gunakan obat ini 2 atau 3 kali sehari (1 sampai 2 jam setelah makan atau obat lain).

Catatan: Jangan minum baking soda dengan perut penuh, dan jangan gunakan obat ini selama lebih dari 1 minggu.

3. Probiotik

Probiotik dapat mengurangi sensasi terbakar, nyeri dan rasa tidak nyaman yang terkait dengan keasaman dan masalah sistem pencernaan. Probiotik adalah bakteri "baik" yang meningkatkan pencernaan dan kesehatan pencernaan secara keseluruhan.

Sebenarnya, mengonsumsi makanan probiotik membantu mengembalikan keseimbangan alami bakteri usus Anda dan mencegah asam terbentuk di perut. Adapun cara mengobati sensasi terbakar di perut secara alami dengan asupan probiotik ialah sebagai berikut;

Tingkatkan asupan probiotik Anda dengan mengonsumsi yoghurt, beberapa jenis susu, produk kedelai, kefir (mirip yogurt), asinan kubis, dark chocolate, sup miso, kimchi dan teh kombucha.
Probiotik juga tersedia sebagai suplemen diet, yang dapat Anda lakukan setelah berkonsultasi dengan dokter Anda.

4. Jus acar

Sebagai jus acar, mereka kaya akan cuka, ia bekerja seperti cuka sari apel untuk mengurangi pembentukan asam di perut. Asam acar yang difermentasi secara alami adalah sumber probiotik yang bagus dan cenderung tidak menyebabkan efek samping. Apalagi jus acar lebih enak dimakan dan banyak orang lebih suka rasanya

Saat menderita keasaman, minum beberapa sendok atau sesendok teh jus acar setelah menyantap makanan Anda. Anda bahkan dapat memiliki acar bersama dengan jus.

5. Jahe

Jahe baik untuk sistem pencernaan Anda secara keseluruhan dan membantu mengobati sejumlah masalah perut - mulai dari acid reflux hingga ulcers.

Ini membantu penyerapan dan asimilasi nutrisi penting yang lebih baik untuk memastikan pencernaan yang tepat. Selain itu, ini meningkatkan sekresi lendir di perut dan mengurangi efek asam pada perut Anda. Tak hanya itu saja, khasiat jahe juga dikenal memiliki kemampuan untuk menetralkan asam lambung.
  • Tambahkan 1 sendok teh akar jahe yang sudah dipotong ke 1 cangkir air mendidih. Tutup dan terjal selama 10 menit. Saring, tambahkan madu dan serap tehnya perlahan. Minumlah 2 atau 3 kali sehari selama kurang lebih seminggu.
  • Sebagai alternatif, konsumsi ½ sendok makan jus jahe dicampur dengan sedikit madu sebelum makan, 2 kali sehari selama seminggu.
  • Anda bahkan bisa mengunyah sepotong kecil akar jahe segar untuk melawan keasaman.

Catatan: Jahe bisa mengganggu obat pengencer darah dan tekanan darah tinggi. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat jahe jika Anda minum obat tersebut.

6. Chamomile

Chamomile adalah obat alami yang sangat baik, karena efeknya yang dapat menetralkan asam. Ini membantu mengurangi peradangan di perut dan menetralisir tingkat keasaman. Plus, bisa mengurangi risiko borok. Selain itu, bahan alami ini juga membantu meredakan stres, yang bisa memicu acid reflux.
  • Tambahkan 1 sampai 2 sendok teh bunga chamomile kering dengan 1 cangkir air panas. Tutup dan biarkan selama 5 menit. Saring dan tambahkan sedikit madu. Minum teh ini 3 atau 4 kali sehari.
  • Chamomile juga tersedia sebagai suplemen diet, yang bisa Anda ambil setelah berkonsultasi dengan dokter Anda.

Jangan merebus ramuan ini, karena senyawa aktifnya akan hancur.

7. Jus Lidah Buaya (Aloe Vera)

Jus lidah buaya memiliki khasiat antiinflamasi dan sarat dengan vitamin, mineral dan asam amino yang meningkatkan pencernaan serta mengeluarkan racun dari dalam tubuh.

Sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Traditional Chinese Medicine melaporkan bahwa jus lidah buaya secara efektif mengurangi gejala asam refluks tanpa efek samping. Studi ini menyimpulkan bahwa lidah buaya dapat bekerja dengan mengurangi produksi asam dan bertindak sebagai agen anti-inflamasi.
  • Minum ½ gelas jus lidah buaya sebelum makan. Pilih salah satu yang tidak memiliki komponen pencahar.

Catatan: Jangan mengkonsumsi jus lidah buaya bila perut Anda sakit.

8. Permen Karet

Mengunyah permen karet bebas gula adalah tipuan sederhana untuk mengatasi sensasi terbakar di perut. Ini merangsang produksi air liur, yang merupakan agen alkali. Saat Anda menelan air liur, ia menetralkan asam lambung dan memberi Anda kelegaan dengan cepat dari masalah ini.

Sebuah penelitian tahun 2001 yang diterbitkan dalam Annals of Otology, Rhinology and Laryngology menyoroti efek positif dari permen karet terhadap pH faring dan esofagus, dan ini tampaknya merupakan terapi anti-refluks adjunctive yang berguna.

Studi lain yang diterbitkan pada tahun 2005 di Journal of Dental Research melaporkan bahwa mengunyah permen karet bebas gula selama setengah jam setelah makan dapat mengurangi asam refluks esofagus postprandial.

Setelah makan, kunyah permen karet bebas gula selama 30 menit untuk membantu menangkal keasaman dan sensasi terbakar di dada dan perut Anda. Hindari permen karet manis dan permen mint.

9. Pisang

Pisang mengandung serat tinggi dan membantu mempercepat pencernaan, sehingga meminimalkan keasaman dan sensasi terbakar di dada dan perut.

Pisang mengandung antasida alami yang berfungsi sebagai penyangga terhadap asam reflux. Selain itu, potasium di dalamnya membuat produksi asam di perut terkendali.

Makanlah pisang yang sudah masak untuk menghilangkan rasa asin yang buruk.
Anda bahkan bisa membuat smoothie pisang dengan susu dingin atau yogurt.
Selain pisang, apel, pepaya dan semangka juga bisa memberikan kelegaan dari asam reflux.

10. Licin Elm

Licin elm memiliki khasiat yang membantu melapisi kerongkongan dan lapisan perut, yang berfungsi sebagai penghalang keasaman.

Ini juga merangsang usus untuk menghasilkan lendir. Ini bisa membantu melindungi dari bisul dan keasaman ekstra.
  • Rendam 1 sendok makan licin elm bubuk dalam 1 cangkir air panas selama 5 menit. Minum teh ini 2 atau 3 kali sehari.
  • Licin Elm juga tersedia dalam bentuk kapsul (400 sampai 500 mg) yang bisa diminum 3 atau 4 kali sehari. Namun, konsultasikan dulu dengan dokter Anda.

Catatan: Jangan memberikan elm licin ke anak tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Tips Tambahan

  • Simpan catatan makanan untuk membantu Anda mengidentifikasi kemungkinan pemicu dan menghindari mereka.
  • Konsumsilah makanan bergizi dan tinggi serat untuk mendukung sistem pencernaan. Juga, makan 5 atau 6 makanan kecil setiap hari, bukan 2 makanan berat untuk membantu pencernaan.
  • Saat makan, pastikan mengunyah makanan Anda secara menyeluruh untuk mempromosikan pencernaan yang baik.
  • Konsumsilah makanan hambar yang membantu menetralisir asam pencernaan.
  • Hindari makanan yang meningkatkan asam lambung seperti karbohidrat olahan, makanan olahan, minuman manis, daging merah, minyak terhidrogenasi, makanan pedas dan coklat.
  • Hindari buah dan sayuran yang tinggi asam sitrat, seperti jeruk, tomat dan grapefruits.
  • Hindari penggunaan bawang putih dan bawang untuk beberapa lama, karena bisa memperparah gejala bagi mereka yang secara teratur mengalami acid reflux dan heartburn.
  • Jangan minum alkohol berlebihan, karena meningkatkan risiko GERD.
  • Jangan tidur di perut Anda atau berbaring telentang saat makan, karena ini bisa menyebabkan gangguan pencernaan dan rasa panas dalam perut. Cobalah tidur di sisi kiri.
  • Hindari olahraga selama minimal 30 menit setelah makan.
  • Air memiliki pH netral yang dapat membantu menetralkan asam lambung, sehingga minum cukup banyak air.
  • Minum segelas susu dingin atau buttermilk dapat mencegah penumpukan asam dan menyerap kelebihan asam, sehingga mengurangi gejala keasaman.
  • Berhenti merokok, karena merokok mengurangi air liur. Air liur membantu menetralkan asam.

Advertisement


Sedang Trends Terkait: Cara Mengobati Sensasi Terbakar Di Perut Secara Alami