Rambut rontok seratus helai rambut adalah normal bagi semua orang kehilangan beberapa rambut setiap hari. Tapi jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan rambut rontok, Anda bisa kehilangan lebih banyak rambut.

Meskipun rambut rontok cukup umum, itu bisa menjadi hal yang sulit bagi individu tertentu, terutama ketika mengubah cara Anda melihat. Tapi ada cara yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi, bahkan mengobati kerontokan rambut Anda.

Mengetahui penyebab rambut rontok dapat berguna untuk mencegah kerontokan rambut, ada pepatah bilang lebih baik mencegah daripada mengobati.

Maka dari itu, kami bagikan untuk Anda kumpulan artikel lengkap penyebab kerontokan rambut agar para pembaca dapat mengatasi masalah rambut rontok secara optimal, dengan cara mengetahui penyebabnya lalu mencegahnya. Simak Artikel lengkap dibawah ini.

Perawatan Rambut Rontok Obat Alami Rambut Rontok perawatan rambut rontok, obat alami rambut rontok, kumpulan cara mengatasi rambut rontok ampuh dan alami

Penyebab Rambut Rontok

Penyebab rambut rontok dan mengapa rambut Anda bisa rontok? Kerontokan rambut secara umum dari kerontokan rambut disebabkan oleh beberapa faktor antara lain:

Riwayat keluarga

Dalam kebanyakan kasus, rambut rontok diturunkan, yang berarti itu diturunkan dari salah satu atau kedua orang tua Anda.  Kasus kerontokan rambut  yang diwariskan secara genetik disebut androgenetic alopecia.

Kondisi ini merupakan penyebab paling umum, dari kerontokan rambut karena faktor keturunan, hal ini memungkinkan seseorang akan mengalami kerontokan rambut jika kedua orangtua mereka  juga punya masalah rambut rontok.

Stres

Stres Penyebab Rambut Rontok
Mungkin Anda akan bertanya-tanya benarkah stress menyebabkan kerontokan rambut? Jawabannya adalah ya...stres termasuk stres fisik dari operasi, penyakit, atau demam tinggi juga dapat menyebabkan kerontokan rambut.

Terlalu banyak tekanan pada tubuh dapat mengakibatkan rambut rontok, kondisi yang dikenal sebagai telogen effluvium.

Ketika Anda sedang stres, Anda mungkin melihat banyak gejala fisik - merasa cemas atau kelelahan, sulit berkonsentrasi, dan bahkan sakit dengan sakit kepala atau sakit perut.

Stres juga dapat menjadi penyebab kerontokan rambut. Stres dapat "menarik keluar rambut Anda," sebagai ungkapan berjalan, Anda bisa benar-benar melakukan hal itu.

Telogen effluvium adalah istilah untuk rambut rontok yang terjadi sementara sebagai akibat dari trauma, stres, atau shock tubuh Anda.

Telogen effluvium ini merupakan bentuk alopesia ditandai dengan kerontokan rambut secara difus yang dapat terjadi secara akut maupun kronis.

Rambut tumbuh melalui siklus yang mencakup tiga fase pertumbuhan yaitu fase anagen, katagen, dan telogen.

Rambut telogen adalah salah satu jenis rambut, ditandai dengan ujung rambut yang berbentuk seperti bola lampu, dan effluvium berarti mengalir keluar.

Beberapa rambut rontok adalah normal, namun hasil telogen effluvium di rambut rontok berlebihan karena gangguan dalam pertumbuhan alami dan siklus sisa rambut.

Umumnya, antara 80 dan 90 persen dari folikel rambut di kulit kepala secara aktif berkembang, dengan yang lain 10 sampai 20 persen dalam fase istirahat.

Banyak kejadian dapat mengganggu keseimbangan ini dan menyebabkan rambut rontok sementara, situasi seperti ini biasanya dilihat sebagai rambut yang jatuh ketika Anda menyisir, atau mencuci rambut Anda.

Stres diketahui menjadi pemicu untuk telogen effluvium dan faktor risiko yang dapat menyebabkan jenis stres ini meliputi:
  1. Kehamilan dan melahirkan
  2. Sebuah cedera fisik yang signifikan
  3. Malnutrisi dari diet yang tidak sehat
  4. Antidepresan
  5. Sebuah penyakit kronis
  6. Penyakit akut dengan demam
  7. Stres emosional kronis
  8. Sebuah prosedur bedah

Setiap stressor fisik atau trauma yang dapat mengganggu kadar hormon dalam tubuh dapat memicu telogen effluvium kerontokan rambut.

Beberapa, seperti kehamilan, yang membatasi diri, dan rambut Anda akan tumbuh kembali pada tingkat normal dalam hitungan bulan setelah melahirkan.

Tapi stres yang terus-menerus di tempat kerja atau dalam hubungan, kekhawatiran keuangan, masalah pengasuhan, dan jenis lain dari stres emosional dapat memiliki dampak besar pada seluruh tubuh, termasuk folikel rambut.

Diperkirakan bahwa stres entah bagaimana mereka dapat mengubah kimia folikel rambut, sehingga terlalu banyak folikel rambut di fase istirahat pada satu waktu.

Tapi jika Anda dapat mengurangi stres, Anda dapat mengembalikan siklus alam dan meningkatkan pertumbuhan rambut yang sehat.

Telogen effluvium akan hilang dengan sendirinya setelah stres atau trauma berakhir dan tubuh mulai kembali normal.

Tetapi bahkan jika Anda tidak membutuhkan pengobatan, Anda dapat mengambil perawatan yang lebih baik dari diri Anda untuk membantu rambut Anda kembali ke siklus normal:

Makan diet sehat kaya akan berbagai sayuran, buah-buahan, dan protein untuk mencukupi kebutuhan nutrisi, seperti B12, zat besi, atau asam folat.

Menjaga stres tidak mencapai tingkat yang parah, memelihara kesehatan fisik dan emosional Anda, dan memperlakukan pikiran dan tubuh Anda dengan baik semua akan tercermin dalam mahkota kemuliaan Anda.

Kemoterapi

Kemoterapi merupakan metode pengobatan untuk menghancurkan sel kanker yang berbahaya bagi tubuh. Lalu Mengapa kemoterapi membuat rambut rontok?

Rambut rontok atau alopecia adalah efek samping yang paling dikenal dan paling terlihat dari kemoterapi.

Sebenarnya kemoterapi merupakan istilah umum untuk setiap pengobatan kanker dengan menggunakan apa yang dikenal sebagai sitostatika.

Sel-sel kanker cenderung membelah dengan cepat. Obat sitostatik adalah obat yang bertujuan untuk dengan cepat menghancurkan sel-sel yang membelah dengan cepat atau untuk menunda pertumbuhan mereka.

Sayangnya, mereka juga membunuh, sel-sel sehat lain yang juga membelah dengan cepat, seperti sel-sel dalam folikel rambut kita yang membuat rambut kita tumbuh. Inilah sebabnya mengapa kemoterapi juga menyebabkan rambut rontok.

Kemoterapi juga menggunakan campuran tertentu dari obat kanker. Campuran akan diberikan tergantung pada jenis kanker yang dimiliki.

Beberapa obat menyebabkan rambut rontok, yang lain menyebabkan sedikit atau tidak ada rambut rontok sama sekali.

Beberapa pengobatan kemoterapi tidak membuat rambut orang rontok tetapi tidak menjadi lebih tipis atau kusam.

Jika Anda sedang mengalami rambut rontok pasca kemoterapi, maka saran terbaik adalah berkonsultasi dengan Dokter Anda untuk meminta saran dan menemukan jawaban tentang masalah kerontokan rambut Anda.

Pola Makan yang Buruk

Pola makan buruk Penyebab Rambut Rontok
pola makan yang buruk termasuk diet tidak sehat dan tidak mendapatkan cukup protein atau besi, dapat menyebabkan rambut rontok.

Ini telah lama diketahui bahwa mengatur pola makan yang baik, diet seimbang juga olahraga akan meningkatkan kesehatan dan dapat membantu mencegah kerontokan rambut.

Rambut perlu memiliki tubuh yang sehat agar protein dan nutrisi penting mencapai sel-sel di kulit kepala.

Rambut rontok dapat menjadi lebih buruk dengan pola makan yang buruk dan diet yang tidak seimbang yang terdiri dari junk food dan alkohol.

Pola makan yang buruk adalah penyebab pasti dari masalah rambut rontok.

Semakin lama tubuh mendapatkan nutrisi rendah dan mineral maka tubh harus berbagi mereka di sekitar organ-organ tubuh lain.

Ini akan mulai dengan organ paling penting untuk memastikan peredaran darah berjalan lancar dan sayangnya rambut menjadi yang terakhir dalam daftar karena tubuh dapat bertahan hidup tanpa itu.

Zinc merupakan mineral yang dibutuhkan untuk pertumbuhan rambut yang baik tapi terlalu banyak konsumsi makanan yang tidak sehat dapat menghilangkan Zinc dalam tubuh.

Seperti kebanyakan hal, mengambil makanan dan minuman ketika diambil secara berlebihan dapat berbahaya.

Sekali lagi ini adalah soal pola makan yang baik dan diet seimbang yang sehat bersama dengan latihan.

Setelah rambut rontok dialami oleh seorang individu, ini dapat memulai reaksi berantai.

Hal ini dapat menyebabkan rasa malu untuk seorang individu yang bisa memicu stres, dan pada gilirannya akan menempatkan tubuh di bawah tekanan lebih dan menyebabkan lebih banyak rambut rontok.

Setiap individu membutuhkan berbagai tingkat vitamin, mineral dan protein sehingga tidak ada satu set diet yang akan sesuai dengan semua.

Beberapa memiliki alergi makanan yang jika melakukan bisa berdampak lebih berbahaya daripada baik sehingga mengetahui diet da pola makan apa yang terbaik bagi seorang individu adalah konsultasi dengan ahli gizi.

Gangguan Tiroid Penyebab Kerontokan Rambut

Hormon yang abnormal adalah minoritas kecil dari contoh gejala kerontokan rambut.

Banyak kondisi yang berbeda yang dapat menyebabkan rambut rontok; beberapa rambut rontok adalah bagian dari kehidupan normal.

Wanita setelah melahirkan dan pada saat menopause dapat kehilangan rambut dan hampir setiap orang akan kehilangan beberapa rambut pada saat mencapai usia dewasa.

Lansia pria dan wanita akan mengembangkan kebotakan, yang sangat ditentukan oleh faktor genetik.

kulit kepala rambut manusia tidak tumbuh terus menerus. Setiap folikel rambut (unit produksi rambut) mengalami fase pertumbuhan, di mana rambut memperpanjang, diikuti oleh masa istirahat (fase telogen).

Pertumbuhan rambut manusia pada satu waktu folikel rambut yang berbeda pada berbagai tahap siklus pertumbuhan mereka.

Salah satu penyebab paling umum kehilangan rambut yang disebut "telogen effluvium". Ini dapat dipicu oleh penyakit berat, misalnya pneumonia atau operasi besar.

Stres menyebabkan semua folikel rambut ke fase istirahat dan pertumbuhan rambut sementara berhenti.

Karena siklus rambut manusia adalah yang panjang (beberapa bulan), rambut rontok mungkin tidak menjadi jelas selama beberapa bulan, saat orang tersebut akan sembuh dari penyakit mereka.

Rambut rontok tersebut juga bertepatan dengan awal rambut baru untuk tumbuh kembali dan oleh karena itu rambut rontok bersifat sementara.

Rambut rontok dan penyakit tiroid

Ketika tubuh anda menghasilkan hormon tiroid terlalu banyak, anda dikatakan memiliki hipertirodisme, atau tiroid yang terlalu aktif.

hipotiroidisme dan hipertiroidisme Parah dan berkepanjangan bisa menyebabkan kerontokan rambut.

Beberapa bentuk hipotiroidisme dan hipertiroidisme datang tiba-tiba dan didiagnosis lebih awal, sementara yang lain mungkin telah hadir selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum diagnosis.

Saat Anda tidak memiliki jumlah hormon yang tepat, Anda mungkin melihat perubahan dalam fungsi tubuh. Perubahan tersebut termasuk mengalami kerontokan rambut.

Rambut rontok dikaitkan dengan penyakit tiroid autoimun, hal ini dikarenakan kebanyakan orang dengan hipo atau hiper-thyroidism memiliki penyakit tiroid autoimun.

Jika seseorang memiliki salah satu penyakit autoimun dia lebih mungkin daripada yang lain untuk mengembangkan beberapa kondisi autoimun lainnya.

Alopecia areata adalah suatu kondisi autoimun yang menyebabkan kerontokan rambut yang terjadi pada orang dengan penyakit tiroid autoimun lebih sering dari yang diharapkan secara kebetulan.

Berbeda dengan jenis rambut rontok difus yang dijelaskan di atas, alopecia areata menyebabkan diskrit, sering melingkar, di daerah rambut rontok.

Dalam kebanyakan kasus ini adalah sementara, tapi sayangnya hal itu dapat menyebabkan kebotakan signifikan.

Ada kondisi lain yang langka dari autoimun yang dapat menyebabkan rambut rontok melalui jaringan parut (misalnya lupus eritematosus), yang berhubungan dengan penyakit tiroid autoimun.

Sindrom ovarium polikistik juga dikaitkan dengan penyakit tiroid autoimun dan dapat bermanifestasi untuk kerontokan rambut sebagai difus; lainnya adalah menstruasi yang tidak teratur, obesitas dan jerawat.

Jika Anda mengalami kerontokan rambut dan itu sudah cukup untuk menimbulkan kekhawatiran, Anda harus mencari saran dari dokter.

Dokter Anda akan memutuskan dan memberikan solusi untuk mengatasi masalah Anda serta mendapatkan penangan yang lebih tepat untuk kondisi ini.

Lupus

Kehilangan 50 sampai 100 helai rambut adalah normal untuk mereka kehilangan setiap hari. Tapi dengan lupus, situasi ini bisa sangat berbeda, dengan hilangnya rambut jauh lebih dramatis dan terlihat.

Lupus dan rambut rontok bisa disebabkan oleh penyakit itu sendiri, karena sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan sehat dan menghancurkan folikel rambut.

Biasanya, sistem kekebalan tubuh melindungi kita dari kuman, bakteri dan virus dengan memproduksi antibodi.

Dengan kondisi autoimun kronis, tubuh Anda tidak bisa membedakan antara penyerbu yang tidak diinginkan dan jaringan sehat Anda sendiri.

Jadi sistem kekebalan tubuh mulai membuat antibodi yang menyerang jaringan sehat Anda.

Lupus merupakan penyakit autoimun kronis yang sering membawa banyak perubahan fisik, termasuk rambut rontok.

Ada berbagai jenis lupus.
  • Sistemik lupus erythematosus (SLE) adalah jenis yang paling umum dan mempengaruhi beberapa organ dalam tubuh.
  • Subakut lupus erythematosus (SCLE( menyebabkan peradangan dan luka pada kulit yang terkena sinar matahari.
  • Lupus eritematosus diskoid (LED) menyebabkan ruam kronis pada kulit.

Tipe ini "sebagian besar reversibel". Rambut rontok yang berhubungan dengan lesi discoid dan jaringan parut umumnya permanen, sehingga pengobatan dini adalah kunci utama untuk mengatasi masalah ini.

Rambut rontok adalah efek samping yang umum dari lupus dan obat yang digunakan untuk pengobatan.

Jika kerontokan rambut disebabkan oleh obat-obatan, Anda mungkin harus menunggu sampai lupus Anda berada di bawah kontrol untuk mengobati kerontokan rambut.

Dalam semua kasus, cara yang paling penting untuk mengontrol rambut rontok adalah mengontrol aktivitas penyakit itu sendiri.

Hal ini penting untuk tidak bereksperimen dengan penggunaan obat, tanpa persetujuan dokter Anda.

Rambut rontok bisa menjadi salah satu gejala pertama lupus. Tapi lupus adalah kondisi yang sangat sulit untuk mendiagnosa dan cara-cara yang dapat menyebabkan rambut rontok bervariasi.

Periksakan kesehatan jika rambut rontok disertai nyeri sendi, kelelahan, dan gejala lain dari lupus. Jika anda juga memiliki ruam pada kulit kepala, anda perlu memeriksakan diri ke dokter kulit, yang kemungkinan akan meresepkan krim topikal.

Anemia

Anemia, umumnya mengacu pada penurunan yang signifikan dalam jumlah sel darah merah; Namun, ada beberapa jenis anemia, masing-masing dengan penyebab  dan gejala sendiri yang berbeda.

Seseorang juga dianggap anemia jika sel darah tidak berfungsi dengan baik karena kurangnya vitamin dan mineral (misalnya besi , kalium, kalsium), bahkan jika jumlah sel darah merah nya normal.

Struktur folikel rambut terdiri dari batang rambut, dan sarung akar dalam dan luar.

Dari sudut pandang kimia, hal ini terutama terdiri dari protein struktural (keratin, protein berserat) - yang penting untuk lebih dari 60% bahan organik dalam folikel.

Air, vitamin dan mineral juga penting untuk pertumbuhan rambut dan tekstur.

Sementara anemia itu sendiri tidak dapat memicu kerontokan rambut yang cukup besar (sampai ke titik di mana Anda akan menjadi botak) dalam keadaan ideal, itu pasti dapat membuat hal-hal buruk untuk Anda jika Anda rentan terhadap kondisi yang berkaitan dengan rambut seperti pola kebotakan pria ( disebabkan oleh DHT ).

Akar rambut Anda ( "hidup" bagian dari rambut Anda) membutuhkan nutrisi yang tepat dan mineral untuk bertahan hidup, termasuk potasium, zat besi, magnesium dan sebagainya.

Misalnya, besi dan oksigen yang dibawa dalam aliran darah oleh protein yang disebut hemoglobin, yang secara langsung berkaitan dengan jumlah sel darah merah.

Jika jumlah ini rendah (yaitu Anda anemia), kurang oksigen dan zat besi diangkut ke folikel rambut, menyebabkan ia menjadi kekurangan gizi dan akhirnya mati. Tentu saja, ini mempengaruhi sisa organ dan sistem juga.

Hal yang sama terjadi dalam kasus defisiensi besi dan anemia kekurangan kalsium.

Kadar kalsium / zat besi yang rendah sering dikaitkan dengan pola makan yang buruk, yang mungkin berarti Anda tidak mendapatkan cukup protein dan vitamin untuk menyehatkan folikel rambut, selain kalsium dan magnesium.

Hal ini menyebabkan, rambut rapuh kering dan yang paling terlihat saat perawatan setelah mandi atau shower.

Wanita yang mengalami siklus menstruasi hebat atau tidak cukup mengonsumsi makanan kaya zat besi mungkin rentan terhadap kekurangan zat besi, sehingga darah tidak memiliki cukup sel darah merah.

Sel darah merah mengangkut oksigen ke sel-sel di seluruh tubuh, memberikan energi yang Anda butuhkan.

Tips

Perubahan pola makan / gaya hidup adalah hal pertama dan paling penting yang dapat Anda lakukan untuk mencegah kerontokan rambut disebabkan oleh anemia.

Makan makanan kaya zat besi seperti daging, ikan, sayuran hijau, sereal, dan kacang-kacangan, juga makanan yang kaca vitamin C yang akan meningkatkan penyerapan zat besi.

Mintalah saran dari dokter anda meresepkan suplemen zat besi, dan suplemen khusus untuk rambut rontok.

Sindrom ovarium polikistik

Sindrom ovarium polikistik Penyebab Rambut Rontok
Banyak wanita menderita sindrom ovarium polikistik (Polycystic Ovarian Syndrome/PCOS) rambut rontok. Hal ini mungkin salah satu gejala PCOS yang paling sulit untuk ditangani.

PCOS adalah kelainan endokrin dan karena itu membuat ketidakseimbangan hormon yang disebabkan oleh PCOS, banyak wanita berurusan dengan tingkat tinggi androgen atau testosteron dan dihidrotestosteron (DHT).

Tingginya kadar hormon ini pada wanita dengan PCOS menyebabkan rambut rontok, khususnya DHT.

PCOS dapat dimulai sejak usia 11, disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon di mana ovarium memproduksi terlalu banyak hormon laki-laki. Wanita seharusnya memilikinya dalam jumlah kecil.

Secara berlebihan, androgen, khususnya DHT akan latch ke folikel rambut dan mulai mempengaruhi rambut, akhirnya ke titik kerontokan rambut.

DHT juga menyebabkan folikel berhenti memproduksi rambut baru. Ini disebut androgenic alopecia.

Intinya di sini adalah bahwa kelebihan testosteron mengkonversi ke DHT dan bertanggung jawab untuk rambut rontok dan membuat sulit untuk menumbuhkan kembali rambut pada wanita dengan PCOS.

Sebagian besar kasus PCOS diperlakukan dengan pil KB yang ampuh menghalangi testosteron. Jika anda tidak dapat menggunakan pil KB, dokter mungkin meresepkan spironolactone (aldactone), yang juga akan menghalangi hormon laki-laki.

Selain itu, menurunkan berat badan juga dapat membantu mengurangi efek dari hormon laki-laki.

Kondisi kulit kepala Penyebab Rambut Rontok

Kulit kepala yang tidak sehat dapat menyebabkan peradangan yang menyulitkan rambut untuk tumbuh.

Infeksi folikel

Infeksi folikel rambut yang dikenal sebagai folikulitis. Kondisi ini terjadi ketika folikel rambut diserang oleh bakteri, jamur atau virus.

Folikulitis dapat menyebabkan kelompok benjolan merah, gatal, nyeri kulit dan lecet dengan nanah yang membuka dan kerak di atas.

Jika folikulitis adalah dalam, dapat menyebabkan massa bengkak, rasa sakit dan jaringan parut setelah infeksi telah diobati.

Rambut rontok dapat terjadi sebagai efek samping dari peradangan di folikel rambut.

Rambut rontok ini biasanya bersifat sementara, tetapi kasus yang parah folikulitis menyebabkan begitu banyak peradangan dan rambut dapat secara permanen rontok. Hal ini menyebabkan kebotakan kecil membentuk pada kulit kepala.

Tinea Capitis

Tinea capitis, infeksi jamur, juga disebut kurap kulit kepala. Kurap kulit kepala menyebabkan luka nanah, titik-titik hitam kecil atau lesi bulat untuk membentuk pada kulit kepala.

Lesi dapat meradang atau gatal merah dan pembengkakan. Dalam kasus yang parah tinea capitis, rambut istirahat, meninggalkan bercak botak kulit pada kulit kepala.

Lichen planus

Lichen planus adalah kondisi peradangan yang dapat mempengaruhi mulut, kulit atau keduanya.

Meskipun tidak ada penyebab yang diketahui untuk penyakit ini, American Academy of Dermatology menyatakan banyak dermatologists berpikir itu adalah penyakit autoimun yang menyebabkan sel-sel darah putih menyerang kulit yang sehat dan selaput lendir.

Lichen planus menyebabkan benjolan merah keunguan yang datar dan mungkin sangat gatal.

Dalam kasus yang jarang terjadi, benjolan tersebut tumbuh di kulit kepala, yang merupakan jenis khusus dari lichen planus dikenal sebagai planopilaris lichen.

Kondisi ini dapat menyebabkan iritasi kulit kepala dan juga dapat menyebabkan kerontokan rambut permanen.

Psoriasis kulit kepala

Psoriasis adalah kondisi kulit yang menyebabkan skala dari kulit terjadi. Hal ini dapat dilihat sebagai skala kecil atau tebal, plak berkulit yang menutupi kulit kepala.

Scaling memiliki penampilan tepung dan kemilau keperakan yang membedakannya dari dermatitis seboroik dan kondisi kulit lainnya.

Kasus yang parah dari psoriasis dapat menyebabkan kerontokan rambut sementara, tapi rambut tumbuh kembali setelah kondisi telah diobati dan terkendali.

Lichen chronicus simplex

Lichen kronikus simplex adalah suatu kondisi kulit yang menyebabkan gatal kronis.

Ini dimulai dengan sesuatu yang mengganggu kulit dan menyebabkan orang untuk menggaruk atau menggosok daerah yang gatal.

Diulang menggaruk menyebabkan kulit menjadi lebih tebal, yang juga dapat menyebabkan gatal-gatal.

Dengan menggaruk lanjutan, kulit menjadi lebih tebal. Siklus ini terus berlanjut dan dapat mengakibatkan kulit mengambil penampilan kasar.

Lichen simpleks dapat dilihat sebagai lesi kulit atau plak yang memiliki batas yang berbeda.

Lesi ini menyebabkan gatal dan scaling dan dapat menyebabkan daerah kulit yang terkena menjadi lebih gelap.

Jika folikel rambut di kulit kepala menjadi iritasi dari gatal-gatal dan daerah baku terkait dengan lichen simpleks, rambut rontok dapat terjadi.

Setiap kondisi membutuhkan resep dokter. Bicaralah dengan dokter untuk mengatasi hal ini.

Advertisement


Sedang Trends Terkait: Penyebab Rambut Rontok (Artikel Lengkap)