Omega-3 adalah suatu lemak tak jenuh yang terdiri dari tiga jenis zat yang sangat baik untuk tubuh. Asam lemak omega-3 yang baik ditemukan dalam makanan, seperti ikan tuna, salmon, makarel, herring, sarden, tenggiri. Selain itu, Omega-3 juga dapat ditemukan pada beberapa jenis biji-bijian dan kacang seperti biji rami, walnut, kacang kedelai dan dalam bentuk suplemen makanan, seperti minyak ikan.

Omega-3 menawarkan berbagai manfaat dan khasiat yang baik bagi kesehatan tubuh, hal ini juga telah di dukung oleh banyaknya penelitian yang melakukan pengujian kemampuan asam lemak omega-3. Dari banyaknya penelitian tersebut, transkerja.com memperoleh berbagai manfaat dan khasiat  omega-3 serta efek sampingnya untuk kesehatan. Simak ulasan dibawah ini;
Manfaat Omega-3 dan Efek Sampingnya untuk Kesehatan

Tiga Jenis Asam Lemak Omega-3

  • Asam Dokosaheksaenoat (DHA)
  • Asam Eikosapentanoik (EPA), dan
  • Asam Alfa-linolenik (ALA)

3 Jenis Utama Omega-3 (ALA, EPA, dan DHA)

ALA ditemukan terutama dalam beberapa kacang-kacangan, biji-bijian, dan minyak tanaman seperti biji rami, kacang kedelai, dan minyak canola.

DHA dan EPA ditemukan pada ikan dan makanan laut lainnya. Asam lemak omega-3, selain dapat diperoleh secara alami, mereka juga banyak tersedia dalam bentuk suplemen.

ALA merupakan asam lemak esensial, yang berarti bahwa tubuh Anda tidak dapat membuatnya, sehingga Anda harus mendapatkannya dari makanan dan minuman yang Anda konsumsi. Tubuh Anda dapat mengkonversi beberapa ALA menjadi EPA dan kemudian ke DHA, tetapi hanya dalam jumlah yang sangat kecil. Oleh karena itu, mendapatkan EPA dan DHA dari makanan (dan suplemen makanan) adalah satu-satunya cara praktis untuk meningkatkan kadar asam lemak omega-3 di tubuh Anda.

Omega-3 merupakan komponen penting dari membran yang mengelilingi setiap sel dalam tubuh Anda. Tingkat DHA sangat tinggi di retina (mata), otak, dan sel sperma.

Omega-3 juga menyediakan kalori untuk memberikan tubuh Anda energi dan memiliki banyak fungsi di dalam hati Anda, pembuluh darah, paru-paru, sistem kekebalan tubuh, dan sistem endokrin (jaringan kelenjar penghasil hormon).

Jenis makanan yang mengandung omega-3

Omega-3 yang ditemukan secara alami di beberapa makanan dan ditambahkan ke beberapa makanan yang diperkaya. Anda bisa mendapatkan jumlah yang cukup dari omega-3 dengan makan berbagai makanan, termasuk makan makanan berikut:
  • Ikan dan makanan laut lainnya (terutama lemak ikan, seperti salmon, mackerel, tuna, herring, dan sarden)
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian (seperti biji rami, biji chia, dan kenari hitam)
  • Minyak dari tumbuhan (seperti minyak biji rami, minyak kedelai, dan minyak canola)
  • Makanan yang diperkaya (seperti; yoghurt, jus, susu, minuman kedelai, dan susu formula)

Jenis suplemen makanan omega-3 yang tersedia

Suplemen makanan omega-3 termasuk minyak ikan, minyak krill, minyak ikan cod, dan minyak alga (sumber vegetarian yang berasal dari ganggang). Mereka menyediakan berbagai dosis dan bentuk omega-3.

Apa yang terjadi jika tidak mendapatkan cukup omega-3?

Kekurangan omega-3 dapat menyebabkan, kulit kasar/bersisik dan merah, bengkak, ruam yang gatal.

Manfaat dan Khasiat Omega-3 untuk Kesehatan

Penelitian menemukan bahwa mendapatkan jumlah yang cukup asam lemak Omega-3 sangatlah penting untuk kesehatan kita dalam banyak cara. Lemak omega-3 sangat penting untuk menjaga kesehatan tubuh manusia, tetapi tubuh kita tidak dapat memproduksi mereka sendiri, jadi kita perlu untuk mendapatkan mereka dari makanan yang kita makan.  Para ilmuwan sedang mempelajari omega-3 untuk memahami bagaimana mereka mempengaruhi kesehatan. Orang yang mendapatkan jumlah yang cukup asam lemak Omega-3 memiliki risiko lebih rendah dari beberapa penyakit kronis.

Berikut adalah beberapa contoh manfaat dan khasiat mencukupi kebutuhan asam lemak Omega-3 bagi kesehatan tubuh berdasarkan penelitian.

Mengurangi Risiko Penyakit kardiovaskular

Banyak penelitian menunjukkan bahwa makan makanan yang mengandung asam lemak omega-3 sebagai bagian dari pola makan yang sehat membantu menjaga jantung Anda sehat dan membantu melindungi Anda dari berbagai masalah jantung.

Misalnya; EPA atau DHA dari makanan menurunkan kadar trigliserida.

Mengkonsumsi bahan makanan yang mengandung asam lemak Omega-3 dapat membantu menurunkan kadar trigliserida dalam darah, tetapi tidak jelas apakah suplemen omega-3 melindungi Anda dari masalah jantung.

Studi sebelumnya yang dilakukan The UK Scientific Advisory Committee on Nutrition mengungkapkan bahwa konsumsi ikan, yang mengandung minyak ikan tinggi, dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Manfaat Omega-3 untuk kesehatan dan perkembangan bayi

Selama kehamilan dan menyusui, makan makanan yang mengandung omega-3 dapat meningkatkan kesehatan bayi Anda. Namun, penting untuk memilih jenis makanan yang lebih tinggi di EPA dan DHA dan rendah merkuri.

Contohnya adalah salmon, herring, sarden, dan ikan trout. Hal ini tidak jelas apakah mengkonsumsi suplemen makanan yang mengandung EPA dan DHA selama kehamilan atau menyusui mempengaruhi kesehatan atau perkembangan bayi.

Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengambil suplemen ini dapat sedikit meningkatkan berat badan bayi saat lahir dan lamanya waktu bayi dalam rahim, yang keduanya mungkin bermanfaat. Air susu ibu (ASI) mengandung DHA. Kebanyakan susu formula bayi komersial juga mengandung DHA.

Pencegahan Kanker

Beberapa studi menunjukkan bahwa orang yang mendapatkan jumlah yang lebih tinggi dari omega-3 dari makanan dan suplemen makanan mungkin memiliki risiko lebih rendah terkena kanker payudara dan mungkin kanker kolorektal.

Namun, klaim terkait Omega-3 mengurangi risiko kanker ini membutuhkan penelitian lebih lanjut. Apakah omega-3 mempengaruhi risiko kanker lainnya tidak jelas. uji klinis sedang berlangsung untuk menguji kemungkinan ini.

Membantu mencegah penyakit, demensia, Alzheimer, dan fungsi kognitif

Beberapa "tetapi tidak semua" penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengkonsumsi lebih banyak omega-3 dari makanan seperti ikan memiliki risiko lebih rendah menderita penyakit Alzheimer, demensia, dan masalah lain dengan fungsi kognitif. Penelitian lebih lanjut terkait efek omega-3 pada otak masih dibutuhkan.

Mencegah Degenerasi makula terkait usia (Age-related macular degeneration/AMD)
AMD merupakan penyebab utama kehilangan penglihatan pada orang dewasa yang lebih tua. Studi menunjukkan bahwa orang yang mendapatkan jumlah yang lebih tinggi dari omega-3 dari makanan yang mereka makan mungkin memiliki risiko lebih rendah menderita AMD. Meski demikian, penelitian ini masih perlu dikaji lebih lanjut.

Meredakan peradangan pada rheumatoid arthritis (RA)

RA menyebabkan nyeri kronis, pembengkakan, kekakuan, dan hilangnya fungsi pada sendi. Beberapa uji klinis telah menunjukkan bahwa mengambil suplemen omega-3 dapat membantu mengelola RA ketika diambil bersama-sama dengan obat-obat RA standar dan perawatan lainnya.

The American College of Rheumatology (ACR) menyatakan ada manfaat terbatas pada konsumsi minyak ikan oleh penderita RA dalam mengurangi peradangan. Namun hasil ini baru akan terasa setelah berbulan-bulan pemakaian.

Individu dengan RA yang mengambil suplemen omega-3 mungkin perlu sedikit obat pereda rasa sakit, tetapi tidak jelas apakah suplemen mengurangi nyeri sendi, bengkak, atau kekakuan.

Omega-3 Memerangi Depresi

Menurut Sebuah studi mengungkap bagaimana defisiensi asam lemak omega-3  dapat memperburuk depresi. Peneliti melihat kadar plasma asam lemak esensial dan neurosteroids, merupakan bahan kimia neuroactive yang terlibat dalam beberapa proses neurophysical dan penyakit. Tingkat yang lebih rendah dari asam lemak esensial omega-3 dikaitkan dengan tingkat yang lebih tinggi dari neurosteroid.

Tampaknya bahwa kurangnya DHA telah meningkatkan kortikoliberin, hormon emosionalitas yang pada gilirannya berkontribusi secara hiperaktif dalam hipotalamus hipofisis adrenal (HPA), sistem neuroendokrin penting yang mengatur suasana hati, agresi terkait dengan kecemasan.

Menurut hipotesis, kekurangan asam lemak omega-3 dalam depresi besar mungkin mencerminkan interaksi antara diet kurang asam lemak tak jenuh ganda, dan kelainan genetik ditentukan dalam metabolisme mereka.

Rendahnya tingkat asam lemak omega-3 sehingga bisa menjadi merupakan faktor risiko untuk depresi, sedangkan suplementasi diet dengan asam lemak omega-3 mungkin menjadi pengobatan berguna dan ditoleransi dengan baik untuk gangguan depresi. Namun, seberapa signifikan efeknya masih perlu diteliti lebih lanjut.

Menangkal Efek Buruk Polusi Udara

Partikel polusi udara dinilai dapat menembus paru-paru, termasuk otak dan testis. Hal ini berpotensi menimbulkan kerusakan kesehatan di masa datang.

Penelitian menunjukkan bahwa asam lemak omega-3 (OFAs) yang ditemukan dalam minyak ikan, dapat mencegah dan mengobati peradangan dan stres oksidatif yang disebabkan oleh polusi udara. Hanya saja penelitian baru ini dilakukan pada tikus, dan membutuhkan penelitian lanjutan untuk menguji keefektifan omega-3 menangkal efek buruk polusi udara pada manusia.

Kondisi lain

Para peneliti sedang mempelajari apakah mengambil suplemen makanan omega-3  dapat membantu mengurangi beberapa gejala attention-deficit / hyperactivity disorder, alergi masa kanak-kanak, dan cystic fibrosis. Tapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami potensi manfaat omega-3 untuk ini dan kondisi lainnya.

Risiko Efek Samping Asam Lemak Omega-3

Selain sebagian klaim terkait manfaat dan khasiat omega-3 untuk kesehatan, konsumsi omega-3 asam lemak tak jenuh ganda (bahan aktif yang terkandung dalam Omega-3) ternyata konsumsi omega-3 dalam kadar tinggi dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan serta membutuhkan perhatian medis.

Efek Samping Omega-3
Jika salah satu dari efek samping berikut terjadi saat mengambil omega-3, segeralah memeriksakan diri ke dokter Anda:

Kejadian tidak diketahui:
  • Batuk
  • kesulitan menelan
  • pusing
  • detak jantung cepat
  • gatal-gatal, gatal, atau ruam kulit
  • bengkak atau pembengkakan kelopak mata atau sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • sesak di dada
  • kelelahan yang tidak biasa

Efek Samping kecil
Beberapa asam lemak omega-3 memiliki efek samping yang mungkin tidak memerlukan perhatian medis. Seperti tubuh Anda terbiasa dengan efek samping obat yang mungkin hilang dengan sendirinya. Perawatan kesehatan Anda mungkin dapat membantu Anda mencegah atau mengurangi efek samping ini, tetapi memeriksa diri ke dokter jika salah satu dari efek samping berikut terus berlanjut, atau jika Anda khawatir tentang mereka:

Efek Samping Lebih umum:
  • Perubahan dalam rasa
  • Diare
  • Kesulitan buang air besar
  • Kesulitan dengan bergerak
  • Demam
  • Perasaan penuh atau kembung
  • Sakit kepala
  • Hilangnya rasa
  • Sakit otot
  • Nyeri otot atau kekakuan
  • Mual
  • Nyeri pada sendi
  • Tekanan di perut
  • Sakit tenggorokan
  • Hidung tersumbat atau meler
  • Pembengkakan pada daerah perut
  • Kelelahan yang tidak biasa, dan
  • Muntah

Efek samping kurang umum:
  • Perut tidaknyaman atau sakit perut
  • Sendawa
  • Perasaan kembung atau penuh
  • Kelebihan udara atau gas di perut

Efek samping Lainnya
  • Stroke hemoragik (pembuluh darah pecah di dalam otak).
  • Gangguan pencernaan.

Kesimpulan: Secara umum, asam lemak omega-3 memiliki sejumlah manfaat dan khasiat yang berguna bagi kesehatan tubuh. Akan tetapi tidak semua khasiat yang sering dipublikasikan bersifat fix dan biasanya masih membutuhkan penelitian lanjutan yang lebih memadai.

Pilihan terbaik untuk memperoleh kecukupan asam lemak omega-3 ialah dengan mengonsumsi omega-3 yang berasal dari bahan makanan alami dengan kadar yang tidak berlebihan lebih baik daripada suplemen omega-3.

ADVERTISERMEN

Sedang Trends Terkait: Manfaat Omega-3 dan Efek Sampingnya untuk Kesehatan