Bekerja lembur dapat bermanfaat bagi karyawan dalam hal mendapatkan imbalan lebih. Selain itu, Anda juga mungkin berpotensi mendapatkan promosi di masa depan, tanggung jawab lebih, libur lebih atau beberapa penghargaan lainnya!

Keuntungan Bekerja Lembur

Lembur dapat bermanfaat bagi karyawan dan perusahaan. Ini menyediakan perusahaan dengan fleksibilitas untuk menutupi ketidakhadiran tak terduga dan perubahan permintaan tanpa mempekerjakan lebih banyak staf dan memberikan karyawan penghasilan tambahan pada tingkat premium.

Bekerja lembur mungkin tampak menguntungkan untuk mendapatkan lebih banyak uang. Namun, Ada beberapa pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum Anda mempertimbangkan bekerja lembur. Dalam hal finansial, karyawan yang bekerja lembur mendapat peningkatan penghasilan tambahan. Anda juga besar kemungkinan mendapat kesempatan yang lebih baik untuk promosi jabatan di masa mendatang.

Keuntungan dan kerugian dari bekerja lembur, manfaat dan efek samping dari kerja lembur, kelebihan dan kekurangan, penghasilan tambahan,  promosi jabatan,  masalah kesehatan,  penurunan produktivitas,  perselingkuhan

Tetapi, bekerja lembur memiliki kelemahan juga. Sementara banyak karyawan dengan senang hati akan mengambil banyak waktu lembur yang tersedia, ada semakin banyak bukti ilmiah yang terlalu mengandalkan lembur dapat menyebabkan banyak masalah.

Kerugian dari Bekerja Lembur

Bekerja lembur secara terus menerus untuk jangka panjang dapat mempengaruhi produktivitas kerja, kelelahan yang dapat meningkatkan tingkat ketidakhadiran dan menyebabkan praktek kerja yang tidak aman, masalah kesehatan tertentu dan problem kehidupan rumah tangga.

Berikut adalah beberapa konsekuensi untuk mengandalkan bekerja lembur:

#1. Peningkatan Masalah Kesehatan

Sebuah penelitian ilmiah telah menyelidiki masalah kesehatan yang berhubungan dengan bekerja lembur berlebihan. Beberapa masalah kesehatan yang telah dikaitkan dengan jam kerja yang panjang meliputi:

• Rentan cedera dalam pekerjaan dengan banyak mengangkat panduan
• Tekanan darah tinggi di kalangan pekerja kerah putih
• Peningkatan masalah kesehatan mental
• Peningkatan total tingkat cedera hari kerja
• Masalah kehamilan pada wanita
• Peningkatan konsumsi alkohol antara laki-laki
• Tingkat bunuh diri yang lebih tinggi

Sebuah studi oleh Cornell University menunjukkan bahwa sekitar 10% dari karyawan yang bekerja 50 sampai 60 jam per minggu mendapat laporan konflik pekerjaan dan keluarga. Jumlah ini melompat ke 30% bagi mereka yang bekerja lebih dari 60 jam. Tingkat perceraian juga meningkat sebagai peningkatan jam kerja mingguan. Faktor-faktor ini pada gilirannya berkontribusi untuk masalah kesehatan dan mental.

Penelitian di Kanada menunjukkan bahwa pekerja yang jam kerja mereka meningkat lebih dari 40 jam per minggu mengalami peningkatan konsumsi tembakau dan alkohol, peningkatan berat badan yang tidak sehat di antara manusia, dan peningkatan depresi di kalangan wanita.

masalah kesehatan ini berkontribusi pada biaya tidak langsung yang memungkinkan lembur yang berlebihan terjadi. biaya perawatan kesehatan, absensi, dan omset akan meningkat, sedangkan produktivitas akan menurun.

#2. Peningkatan Risiko Keselamatan

jam kerja yang panjang telah dikaitkan dengan peningkatan risiko keselamatan dalam beberapa penelitian, termasuk:

  • Keselamatan dan kinerja di pembangkit nuklir
  • Penurunan kinerja dan menurunkan perhatian
  • Peningkatan kesalahan dalam fasilitas medis
  • Sebuah peningkatan tiga kali lipat tingkat kecelakaan setelah 16 jam kerja

Masalah-masalah keamanan tambahan yang mungkin karena kelelahan pekerja, yang bisa dari hari yang panjang atau dari efek kumulatif dari beberapa hari bekerja lembur. Sebuah penelitian di Jerman menunjukkan bahwa dokter yang bekerja lebih dari 48 jam seminggu lima kali lebih mungkin untuk memiliki kecelakaan mengemudi (baik saat bepergian ke panggilan, atau saat Komuter).

Saat bekerja di malam hari dan selama pagi telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kecelakaan transportasi, penelitian juga menunjukkan bahwa jam kerja yang panjang berkontribusi di diri mereka. Kecelakaan saat mereka menjadi lebih lelah, driver menjadi kurang hati-hati, melaksanakan manuver lebih berbahaya, dan menunjukkan pola mengemudi lebih tidak menentu.

Data sirkadian dari operasi kerja shift (bukan hanya operasi transportasi) menunjukkan bahwa perusahaan dengan masalah yang lebih terkait kelelahan juga cenderung memiliki tingkat lebih tinggi dari lembur, menekankan efek jam kerja lebih lama dapat memiliki pengaruh pada kuantitas dan kualitas tidur.

#3. Penurunan Produktivitas

Studi dan laporan menunjukkan bahwa penurunan produktivitas dapat terjadi dengan peningkatan jam lembur. Kinerja dalam pekerjaan  menurun sebanyak 25% saat 60 jam atau lebih bekerja dalam seminggu.

Setiap pekerjaan tidak diatur oleh suatu proses yang berkesinambungan dapat dipengaruhi oleh menurunnya tingkat produktivitas, dan bahkan proses-driven kerja dapat menderita jika menolak tarif dan peningkatan ketidakpuasan pelanggan karena berkurangnya tingkat kualitas dan kinerja terkait dengan jam kerja yang panjang.

Literatur ilmiah memberikan alasan berikut untuk keterbatasan produktivitas kerja;
  • Kelelahan- karyawan menjadi terlalu lelah fisik dan mental untuk tampil di kemampuan terbaik mereka.
  • Seperti lebih banyak waktu disediakan atau tersedia untuk menyelesaikan tugas, tingkat kerja melambat dan waktu tidak produktif meningkat.

#4. Peningkatan Absensi

Lembur yang berlebihan dapat menyebabkan ketidakhadiran sebagai akibat dari kesehatan yang buruk, kelelahan, atau orang perlu mengambil cuti. Absen sering harus ditutupi oleh karyawan pengganti, sering bekerja lembur sendiri, membuat masalah mengabadikan diri.

Lembur yang berlebihan juga bisa mengakibatkan masalah moral, yang dapat dimanifestasikan sebagai produktivitas rendah, absensi, turnover dan isu-isu perburuhan.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa semua absensi adalah hasil dari respon karyawan untuk lembur dengan absensi yang tinggi akan sering menggunakan lembur untuk mengisi kekosongan. Namun, ada kemungkinan bahwa masalahnya adalah mengabadikan diri untuk beberapa derajat.

#5. Peningkatan Tarif Turnover

Oleh karena itu efek buruk lain dari absensi yang berlebihan akan meningkat omset, sebagai kurangnya keseimbangan kehidupan kerja dan kelelahan akibat lembur yang berlebihan akhirnya mengejar ketinggalan dengan beberapa karyawan. Sekali lagi, seperti dengan absensi, perusahaan dengan omset tinggi juga cenderung memiliki lembur yang tinggi, sebagai karyawan harus bekerja untuk menebus posisi yang kosong jika permintaan yang harus dipenuhi.

Omset sebagai akibat langsung dari jam kerja yang berlebihan lebih cenderung dalam posisi non-jam, di mana karyawan tidak dibayar premi untuk bekerja lembur.

#6. Berpotensi Selingkuh

Baru-baru ini hasil survei menurut situs Notatwork.co.uk dan IllicitEncounters.com, menunjukan bahwa pekerja lembur berpotensi sangat tinggi lima kali lipat untuk selingkuh.

Peluang untuk selingkuh ini lebih mudah dimanfaatkan oleh karyawan yang pada dasarnya suka "main mata". Jika karyawan lain mereka memfokuskan energinya untuk membereskan pekerjaan, orang-orang yang flirty justru menemukan energi dan waktu untuk berselingkuh dengan rekan kerjanya.

Juru bicara Illicit Encounters, Mike Taylor, berujar sekitar tujuh juta orang bekerja lembur tanpa tambahan insentif karena hal itu sudah menjadi tuntutan pekerjaannya, dan akhirnya berisiko terjebak dalam affair bersama rekan kerjanya.

"Bekerja lembur tanpa tambahan uang atau benefit lain bisa mendorong orang untuk membuat langkah yang buruk untuk hubungan pribadinya. Karyawan sering begadang di kantor, kelelahan, dan merasa tak berdaya, dan akhirnya mencari kenyamanan dengan rekan kerja yang berada pada situasi yang sama," katanya.

Hal ini membahayakan jika karyawan tidak segera berusaha memperbaiki situasinya, karena mereka jadi lebih sering menghabiskan waktu bersama rekan kerja daripada pasangannya.

Terbukti, 54 persen karyawan mengaku bahwa pada satu titik dalam kariernya mereka terlibat dalam perselingkuhan di kantor. Kemungkinan ini akan meningkat jika lamanya waktu bekerja juga bertambah.

Studi ini juga mengungkapkan bahwa mereka yang bekerja di pengembang video games tercatat sebagai perusahaan dengan jam kerja paling panjang, yaitu 72 jam seminggu.

Orang-orang yang bekerja di industri kesehatan dan finansial rata-rata bekerja selama 68 dan 63 jam seminggu, lebih lama daripada wartawan yang jam kerjanya rata-rata 57 seminggu.

Tambahan "Potensi Buruk Bekerja Lembur Terus Menerus Untuk Jangka Panjang".

Advertisement


Sedang Trends Terkait: Keuntungan dan Kerugian dari Bekerja Lembur