logo

Tips Bernegosiasi Gaji Saat Wawancara Kerja

SPONSORED LINKS

Tips Bernegosiasi Gaji Saat Wawancara Kerja - Wawancara terdiri dari serangkaian pertanyaan: bakat pemohon dan pengalaman, tugas yang akan datang dan kondisi kerja. Majikan berusaha untuk menemukan calon spesialis yang layak - pekerjaan yang stabil. Tapi ada topik khusus yang juga tak kalah menarik untuk kedua belah pihak - gaji.

Ini harus diakui - motivasi material berharga bagi pencari kerja, karena antusiasme dan tingkat subsistensi tidak akan berlangsung lama. Namun demikian, hanya sedikit yang dapat bebas mendiskusikan topik hangat pada uang tunai dengan majikan yang potensial. Mengapa hal ini terjadi?

Pertama, orang yang tertarik untuk mendapatkan pekerjaan cenderung membuat kesan terbaik.Untuk ini, dia mendaftar martabatnya, jasa dan kualitas. Dan pedagang menyebutkan gaji untuk latar belakang ideal seperti tampaknya tidak sesuai. "Saya pertama kali mengambil pekerjaan - mengatakan pesaing - dan kemudian melihat apa yang terjadi." Majikan, pada gilirannya, menyadari bahwa seperti karyawan sederhana dapat dipertahankan secara penuh, tidak terlalu khawatir tentang manfaat nyata.

Kedua, berbicara tentang uang tidak nyaman dan merendahkan. Tentu saja, itu adalah mitos yang layak untuk menghilangkan prasangka argumen logis sederhana. Datang ke toko, apakah Anda mengambil barang dan mencari gratis? Tidak, Anda memeriksa kualitas dan melihat label harga.Barang pasar tenaga kerja untuk layanan Anda. Mereka memiliki kualitas dan, akibatnya, biaya. Jika Anda tidak menyebutnya - Anda tidak "membeli" atau self-menetapkan Anda dengan biaya lebih rendah. Ini perlu diingat tidak hanya ketika Anda mendapatkan pekerjaan, tetapi ketika Anda merasa Anda pantas kenaikan gaji.

10 aturan pembicaraan Gaji/Upah dalam wawancara
1. Diskusikan gaji - kebutuhan. Menerimanya sebagai fakta, sebagai bagian integral dari wawancara.
2. Bahkan jika pekerjaan yang Anda menjawab, itu gaji yang ditentukan, informasi ini diperlukan untuk menentukan secara pribadi untuk menghindari kesalahpahaman di masa depan.
3. Membiasakan diri dengan prioritas kerja Anda dalam pekerjaan. Berkomitmen untuk pengembangan dan pencapaian hasil akan cukup untuk membahas upah yang layak.
 4.  Mengumpulkan uang tema yang lebih baik untuk mengakhiri percakapan, ketika sisa informasi yang diperoleh (majikan - tentang Anda sebagai seorang ahli, dan Anda - tentang kondisi kerja dan kewajiban).
5. lebih baik untuk menunggu saat ketika majikan potensial dirinya berbicara tentang gaji.Mempersiapkan terlebih dahulu jawaban pertanyaan tentang gaji yang diinginkan. Menentukan jumlah yang didasarkan pada kualifikasi dan situasi pasar riil.
6. menyambut Discussion. Jangan langsung menerima tawaran dari majikan, jika tidak memuaskan Anda. Siapkan argumen meyakinkan untuk mendukungnya (blunder Pencari - lihat masalah pribadi: anak untuk orang tua penuaan, pembayaran pinjaman dan membesarkan tiga anak, dll).
7. Ingat bahwa majikan tidak membayar Anda lebih dari apa yang Anda minta. Jadi tidak menyebut jumlah sederhana.
8. Perlu diingat bahwa tidak semua majikan mencari tenaga kerja murah: keberhasilan perusahaan tergantung pada tim yang kuat dan profesionalisme dibayar memadai.
9. Jika majikan tidak terburu-buru tertarik pada keinginan keuangan Anda, biarkan dia tahu tentang mereka sendiri. Yang paling tepat waktu untuk melakukan hal ini - ketika ditanya apakah Anda memiliki pertanyaan untuk majikan (kandidat yang sukses biasanya bertanya tentang hal itu). Tentu saja, pertanyaan gaji tidak harus terdengar pertama.

10.Untuk pertanyaan gaji, jangan lupa untuk menentukan ukuran gaji untuk masa percobaan.Sebagai aturan, itu adalah jumlah dari 20% di bawah gaji yang disepakati.

Berapa banyak untuk memanggil perusahaan?
Untuk membahas dengan perusahaan potensial gaji harus didefinisikan terlebih dahulu dengan nomor yang diinginkan. Dimana untuk mengambilnya? Jelas tidak dari langit-langit yang tinggi. Terlalu tinggi dan keluar, anehnya, harapan gaji mengecilkan dapat mengakhiri wawancara yang berhasil.

Anda siap untuk mendiskusikan gaji ketika:

- Familiar dengan usulan upah di pasar tenaga kerja di segmennya;
- Apakah dinilai kualitas profesional mereka;
- Belajar (atau setidaknya secara kasar didefinisikan) kemampuan keuangan pengusaha;
- Memiliki seorang tokoh dalam pikiran, Anda dapat suara selama wawancara;
- Dapat menyebut diri gaji minimum yang diijinkan.

Dasar yang kuat untuk jumlah yang lebih besar dapat menjadi faktor-faktor berikut:

- Perusahaan datang kepada Anda melalui "Kepala Hunters", yaitu profesional yang mencari kandidat terbaik dan membawa mereka ke perusahaan-pelanggan;
- Anda percaya diri dalam keunggulan kompetitif mereka: misalnya, memiliki pengalaman di sebuah perusahaan besar, kerjasama luar negeri, tahu beberapa bahasa asing, memiliki keterampilan diplomatik yang luar biasa, dll;
- Memiliki pendidikan tambahan, sertifikat bergengsi;
- Pos melibatkan jam kerja yang tidak teratur, sering bepergian, bekerja dengan bahan-bahan berbahaya.

Dengan berfokus pada kualitas profesional mereka dan manfaat, berhati-hatilah untuk tidak pergi terlalu jauh. Jika tidak, majikan akan menghubungi Anda overqualified «» («orang terlalu memenuhi syarat"), yang, meskipun baik untuk harga diri, tetapi dalam kasus ini berarti kegagalan bagi Anda di tempat kerja.

Psikolog merekomendasikan untuk memanggil sosok majikan adalah 10-20% lebih tinggi daripada yang Anda benar-benar ingin. Hal ini pada persentase ini bicara Anda akan mencoba untuk mengurangi selera gaji Anda. Akibatnya, Anda mendapatkan gaji yang diinginkan, dan majikan tidak akan menganggap bahwa Anda telah membayar lebih.

Ketika dibenarkan oleh persetujuan untuk upah yang lebih rendah:

1. Bonus bulanan Ketersediaan, premi triwulanan / tahunan.
2. Baik paket manfaat: pelatihan dengan biaya perusahaan, asuransi kesehatan, memberikan perusahaan mobil / perumahan dll
3. Kondisi kerja: jadwal berkurang kerja, kerja shift, dekat dengan rumah kantor (tidak ada biaya transportasi), makan siang gratis di kantor, menyediakan karyawan dengan kredit gratis, dll
4. Prospek pertumbuhan karir yang cepat.

Perhatikan bahwa di perusahaan besar tidak pada pekerjaan gaji atas cenderung lebih rendah dibandingkan posisi yang sama di perusahaan kecil. Hal ini disebabkan fakta bahwa posisi perusahaan dan tanpa dapat diandalkan dan tidak masuk akal untuk menghabiskan uang untuk profesional tingkat menengah. Perusahaan kecil juga sangat khusus dan mengandalkan profesionalisme staf, dan profesional perlu membayar dengan baik. Jadi, jika Anda tertarik pada prestise nama besar perusahaan, ada kemungkinan bahwa Anda harus puas dengan sedikit uang.

Akui tips ini dan jangan lupa tentang kondisi penting bagi keberhasilan negosiasi - mengirimkan dirinya sendiri. Jadilah tenang, percaya diri, positif, dan pengusaha akan bertemu dengan Anda bahkan dalam masalah keuangan yang rumit!


ADVERTISERMEN

TENTANG KAMI

Transkerja.Com adalah situs media online yang fokus memberikan berbagai informasi menarik seputar lowongan kerja, berita kesehatan dan banyak lagi yang lainnya.

Berita Harian Transkerja

situs berita harian transkerja, mengulas berbagai informasi lowongan kerja indonesia, peluang karir lulusan smp/sma/smk/smu/d3/s1 semua jurusan, berita seputar kesehatan, dan banyak lagi yang lainnya, temukan beragam info-info terbaru disini.

Pasang Iklan Murah

Pasang Iklan Murah Untuk Promosi Bisnis dan Usaha Anda - Transkerja.com menyediakan space iklan untuk para advertiser dalam mempromosikan produk web nya dengan mudah dan tertarget. Pasang iklan Online anda kembangkan bisnis dan usaha anda melalui situs kami.
Copyright © Berita Lowongan Kerja Indonesia Powered by Blogger